Islam Times 2 Oct 2022 082022000000Sun, 02 Oct 2022 08:46:59 +0330 8:46 https://www.islamtimes.org/id/news/1017204/tentara-israel-menyetujui-pemakaian-drone-pembunuh-di-tepi-barat -------------------------------------------------- Title : Tentara Israel Menyetujui Pemakaian Drone Pembunuh di Tepi Barat -------------------------------------------------- Islam Times - Panglima militer Israel telah memberikan lampu hijau penggunaan drone bersenjata untuk melakukan operasi pembunuhan terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki, Iran Front Page melaporkan pada hari Sabtu. Text : Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Jerusalem Post, komandan Israel sekarang akan diizinkan untuk menggunakan platform tersebut tidak hanya sebagai kedok dan data intelijen selama operasi tetapi juga untuk melakukan serangan terhadap warga Palestina. Perintah itu tampaknya datang dalam konteks upaya pasukan Israel mengawasi wilayah Palestina, terutama karena drone adalah instrumen militer yang dapat digunakan dengan mudah dan tanpa risiko. Panglima Angkatan Darat, Aviv Kochavi, memberikan persetujuannya menggunakan drone bersenjata untuk pembunuhan dan "melakukan serangan" terhadap kelompok-kelompok perlawanan Palestina yang "menimbulkan ancaman segera bagi militer Israel", kata outlet media. Tentara Israel telah mengevaluasi situasi di Tepi Barat, kata Kochavi pada hari Rabu, menambahkan bahwa Israel akan terus mempersiapkan setiap skenario untuk memastikan apa yang dia gambarkan sebagai “keamanan Israel”. Menurut Jerusalem Post, Israel berharap drone dan senjata yang dikendalikan dari jarak jauh dapat menjaga pasukannya dari bahaya di Tepi Barat untuk saat ini. Dalam konteks yang sama, perlu dicatat bahwa pasukan pendudukan Israel baru-baru ini memasang menara senjata jarak jauh di daerah berpenduduk padat al-Khalil, setelah dilaporkan menyebarkan teknologi pengenalan wajah di wilayah Palestina tahun lalu. Israel telah menggunakan drone Hermes 450 Elbit untuk melakukan pembunuhan yang ditargetkan di Gaza sejak 2008. Menurut laporan, drone ini telah diproduksi sejak akhir 1990-an. Namun, sulit untuk membuat akun lengkap tentang penggunaannya, karena sensor militer Israel telah melarang laporan tentang penggunaannya hingga awal tahun ini. Pada bulan Juli, Jerusalem Post melaporkan bahwa Angkatan Udara Israel telah menggunakan drone penyerang setidaknya selama 20 tahun terakhir, dan telah didokumentasikan secara luas dalam kabel diplomatik AS serta di pertunjukan udara internasional. Pasukan Israel, bagaimanapun, tidak pernah secara terbuka mengungkapkan penggunaan platform tersebut, dan wartawan Israel yang berusaha untuk mempublikasikan apa pun diblokir oleh sensor. Juga pada bulan September, sumber yang sama mengkonfirmasi bahwa komandan pendudukan Israel telah menjalani pelatihan untuk mempersiapkan kemungkinan bahwa mereka akan menggunakan drone bersenjata selama operasi kontra-terorisme. Diyakini bahwa perintah itu diberikan karena Israel merasa mungkin menghadapi operasi ekstensif di Tepi Barat utara, mirip dengan Operasi Perisai Pertahanan pada tahun 2002. Rezim Tel Aviv mengikuti jejak sekutu nomor satu, Amerika Serikat, yang telah melakukan serangan pesawat tak berawak selama bertahun-tahun, terutama di bawah pemerintahan Obama. Pada tahun 2020, AS melakukan serangan pesawat tak berawak yang terkenal di mana ia membunuh komandan Brigade Al-Quds Korps Pengawal Revolusi Islam Iran, Jenderal Qassem Soleimani di tanah Irak. Saat itu, Agnes Callamard, pelapor khusus PBB tentang eksekusi di luar hukum, ringkasan atau sewenang-wenang, mengatakan, “Tidak ada standar kuat yang mengatur pengembangan, proliferasi, ekspor, atau kemampuan drone untuk penggunaan kekuatan. Tidak ada transparansi. Tidak ada pengawasan yang efektif. Tidak ada pertanggungjawaban.” Demikian pula, menggunakan serangan pesawat tak berawak memungkinkan pendudukan Israel untuk menghindari pertanggungjawaban dengan cara yang sama seperti yang dilakukan AS selama bertahun-tahun. Terlepas dari klaim Israel bahwa intelijen yang diberikan oleh pesawat tak berawak memudahkan untuk menargetkan orang-orang Palestina yang telah didefinisikan sebagai "teroris", penelitian menunjukkan warga sipil adalah korban utama. Pada tahun 2009, jumlah total warga sipil Gaza yang terbunuh oleh rudal yang diluncurkan drone masih belum jelas. Organisasi hak asasi manusia termasuk B Tselem, Pusat Hak Asasi Manusia Palestina, dan Pusat Hak Asasi Manusia Al-Mezan melaporkan 42 serangan pesawat tak berawak yang menewaskan 87 warga sipil dalam perang tahun 2008 di Gaza. Amnesty International mengatakan kepada media bahwa mereka mendokumentasikan 48 kematian warga sipil akibat drone, dan ini tidak mewakili jumlah penuh. Hanya dalam enam serangan pesawat tak berawak Israel saat itu, 29 warga sipil Palestina tewas, 8 di antaranya anak-anak. Tanggapan Israel saat itu adalah bahwa pasukan Israel gagal mengambil semua tindakan pencegahan yang layak untuk memverifikasi apakah targetnya adalah pejuang perlawanan Palestina atau warga sipil. Menurut statistik yang dikumpulkan oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia di Gaza, warga sipil adalah korban utama dari apa yang disebut Israel sebagai serangan "bedah" dari pesawat tak berawak.[IT/AR]