Islam Times 18 Jul 2021 092021000000Sun, 18 Jul 2021 09:21:48 +0430 9:21 https://www.islamtimes.org/id/news/944024/asaib-ahl-al-haq-mujahidin-irak-memutuskan-untuk-mengusir-pasukan-as -------------------------------------------------- AS dan Gejolak Irak: Title : Asaib Ahl Al-Haq: Mujahidin Irak Memutuskan Untuk Mengusir Pasukan AS -------------------------------------------------- IslamTimes - Gerakan perlawanan Asaib Ahl al-Haq Irak mengatakan pemerintah Irak tidak berhak menahan pasukan asing di negara itu tanpa izin dari parlemen negara itu, menekankan bahwa kehadiran pasukan Amerika di Irak bertentangan dengan konstitusi negara Arab itu. Text : “Kehadiran pasukan Amerika di Irak jelas melanggar konstitusi Irak,” Mahmoud al-Rubaie, juru bicara biro politik gerakan perlawanan, mengatakan kepada kantor berita Iran Tasnim.   Selanjutnya, tidak ada kesepakatan atau persetujuan kehadiran pasukan ini di Irak dari parlemen Irak, sebagai negara dengan sistem parlementer, dan pemerintah tidak berhak menahan pasukan asing di tanah Irak tanpa persetujuan dari parlemen,” kata al-Rubaei.   Dia menunjukkan bahwa pemerintah Irak yang berkuasa telah mengakui, tidak seperti pemerintah sebelumnya, bahwa pasukan AS bukanlah pasukan pelatihan atau penasehat, melainkan milik Angkatan Darat AS, yang telah melakukan serangkaian kejahatan di Irak.   “Di antara kejahatan yang dilakukan oleh pasukan Amerika di Irak, kita dapat menyebutkan yang terbesar, yaitu kesyahidan para komandan kemenangan,” kata al-Rubaei.   Dia merujuk pada pembunuhan AS atas komandan anti-teror Iran, Jenderal Qassem Soleimani, bersama dengan wakil komandan Unit Mobilisasi Populer [PMU], Abu Mahdi al-Muhandis, di Bandara Internasional Baghdad pada Januari 2020, setelah itu Parlemen Irak mengesahkan undang-undang yang menuntut pengusiran semua pasukan pimpinan AS.   Juru bicara itu mengatakan bahwa Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhemi, dalam kunjungannya yang akan datang ke Washington, akan mengejar penarikan militer AS dari Irak.   Dia juga menyebut pembicaraan strategis antara Baghdad dan Washington sebagai "tidak berguna", dengan mengatakan pembicaraan berulang seperti itu bertujuan untuk memperpanjang masa tinggal pasukan pendudukan AS di tanah Irak, yang bertentangan dengan undang-undang parlemen dan kehendak bangsa Irak.   “Kami percaya bahwa Amerika akan meninggalkan Irak dalam waktu dekat,” lanjut al-Rubaei, “karena Perlawanan Islam telah membuat keputusan untuk menghadapi mereka, dan keputusan ini dibuat setelah kegagalan semua upaya dan akhir dari semua peluang. diberikan kepada Amerika dan pemerintah Irak saat ini untuk langkah-langkah diplomatik dan politik untuk menyingkirkan Irak dari kekuatan-kekuatan ini.”   Dia menyatakan harapan bahwa tekanan publik dan upaya yang dilakukan oleh kelompok perlawanan dan beberapa gerakan politik akan mendorong pemerintah Irak untuk secara terbuka menuntut penarikan pasukan AS.   "Kami tidak memiliki permintaan tetapi ini dari pemerintah, meskipun sebenarnya sudah lama tertunda," tambah juru bicara itu.   AS, di bawah pemerintahan Donald Trump dan Joe Biden, telah berulang kali menargetkan posisi pasukan perlawanan Irak, yang memainkan peran penting dalam mengalahkan kelompok teroris Daesh [singkatan bahasa Arab untuk ISIS/ISIL ].   Serangan militer pertama Biden di luar negeri adalah terhadap pasukan PMU di perbatasan Irak-Suriah pada bulan Februari, hanya sebulan setelah masa kepresidenannya.   Biden juga memerintahkan serangan udara terhadap markas Brigade ke-14 PMU, juga dikenal sebagai Hashd al-Shaabi, di sepanjang perbatasan bersama Irak dan Suriah bulan lalu.   Sekitar 3.500 tentara asing, termasuk 2.500 orang Amerika, masih berada di Irak, dengan klaim tujuan untuk mencegah munculnya kembali Daesh di negara Arab itu.   Pengamat, bagaimanapun, mengatakan penargetan Washington terhadap pasukan perlawanan bertujuan untuk menghidupkan kembali Daesh dan, pada gilirannya, memperpanjang pendudukan ilegalnya di Irak dengan dalih memerangi kelompok teroris.   Kehadiran militer AS semacam itu juga ada di Suriah, di mana misi Pentagon tidak dikoordinasikan dengan pemerintah Damaskus, dan sementara tidak ada jadwal yang jelas untuk penarikan.[IT/r]