Islam Times 23 Nov 2020 172020000000Mon, 23 Nov 2020 17:12:24 +0330 17:12 https://www.islamtimes.org/id/news/899468/pompeo-percaya-diri-bangsa-lain-akan-bergabung-dengan-kesepakatan-damai-arab-israel -------------------------------------------------- AS dan Normalisasi Arab Teluk - Zionis Israel: Title : Pompeo 'Percaya Diri' Bangsa Lain Akan Bergabung dengan Kesepakatan Damai Arab-Israel -------------------------------------------------- IslamTimes - Masih ada lebih banyak negara Arab yang diyakini AS bersedia untuk menormalisasi hubungan dengan Zionis Israel, kata Menteri Luar Negeri Mike Pompeo. Text : Musim gugur ini, AS menengahi kesepakatan normalisasi hubungan antara Israel dan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Sudan, menawarkan kontrak senjata yang menguntungkan kepada Abu Dhabi, dan menjanjikan Khartoum bahwa Washington akan mencabut sanksi dan penunjukan sponsor negara terorisme terhadap Bangsa Afrika Timur Laut itu. "Saya sangat yakin bahwa negara-negara lain akan bergabung dengan apa yang telah dilakukan oleh Emirat, Bahrain, dan Sudan dan mengakui tempat yang tepat bagi Zionis Israel di antara negara-negara," kata diplomat top AS itu, berbicara kepada televisi al-Arabiya saluran milik Saudi yang berbasis di Dubai, dalam sebuah wawancara yang dirilis hari Minggu (22/11). "Mereka akan melakukannya karena itu adalah hal yang benar untuk dilakukan untuk bangsa mereka, karena peningkatan kemakmuran dan keamanan untuk negara mereka," tambah Pompeo, tanpa merinci negara mana yang ada dalam pikirannya. Menurut Menteri Luar Negeri, "ancaman bersama dari Iran" telah membantu menyatukan Negara-negara Teluk dan Zionis Israel. Mengenai kesepakatan pengakuan Zionis Israel, Pompeo menegaskan kembali bahwa "setiap negara yang menginginkan situasi yang lebih baik bagi rakyatnya akan datang untuk mengakui Zionis Israel."   Menlu itu juga mengkritik penolakan para pemimpin Palestina terhadap rencana perdamaian Trump, dengan mengatakan Washington "akan senang jika Palestina terlibat dengan Israel." Pompeo melakukan kunjungan multi-negara ke Timur Tengah minggu ini, secara demonstratif mengunjungi pemukiman Yahudi di Tepi Barat yang diduduki dan mampir di Dataran Tinggi Golan Suriah yang diduduki Zionis Israel, dan kemudian mengunjungi UEA, Qatar dan Arab Saudi di perjalanan yang diharapkan selesai pada hari Senin. Pengkhianatan Negara Teluk Pemerintahan Trump meluncurkan rencana Damai untuk Kemakmuran untuk menyelesaikan konflik Zionis Israel-Palestina yang telah berlangsung 72 tahun pada bulan Januari, menyerukan solusi dua negara, pengakuan atas klaim Israel atas permukiman di Tepi Barat, kedaulatan Zionis Israel atas pengakuan Lembah Yordania dan Yerusalem sebagai ibu kota negara.   Untuk pihak Palestina, rencana tersebut mengusulkan dana $ 50 miliar untuk infrastruktur dan investasi, serta lingkungan di Yerusalem Timur untuk ibu kota Palestina.   Para pejabat Palestina mengecam rencana tersebut, dengan Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengatakan Yerusalem "tidak untuk dijual" dan bahwa proposal secara keseluruhan harus dimasukkan ke dalam "tong sampah sejarah". Para pemimpin Palestina juga menyerang UEA dan Bahrain karena mengkhianati warga Palestina dan menikam mereka dari belakang dengan menandatangani kesepakatan normalisasi dengan Zionis Israel.   Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menepis kritik ini, dengan mengatakan keputusan sheikdom Teluk adalah tanda bahwa beberapa negara Arab tidak lagi "disandera oleh Palestina." Segera setelah kesepakatan normalisasi antara Zionis Israel, UEA dan Bahrain ditandatangani pada bulan September, terungkap bahwa Amerika Serikat berencana mempermanis kesepakatan tersebut dengan menawarkan perjanjian penjualan senjata senilai $ 23 miliar kepada Abu Dhabi termasuk sebanyak 50 F-35 Joint Strike Fighters. , 18 drone MQ-9B Reaper dan sejumlah rudal dan amunisi. Sudan, yang setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Tel Aviv sebulan kemudian, menerima janji keringanan sanksi dan komitmen Washington bahwa sponsor negara untuk penunjukan terorisme yang menampar Khartoum pada 1993 akan secara bertahap dicabut. UEA, Bahrain, dan Sudan menjadi anggota ketiga, keempat, dan kelima Liga Arab yang menormalisasi hubungan dengan Israel, dengan Mesir melakukannya pada 1979 dan Yordania menyusul pada 1994.   17 Anggota liga masih tidak memiliki hubungan dengan negara Yahudi itu. Arab Saudi, negara terbesar di Teluk Arab, baru-baru ini mengindikasikan bahwa mereka tidak akan setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Zionis Israel tanpa implementasi dari proposal Prakarsa Perdamaian Arab tahun 2002 untuk menyelesaikan konflik Arab-Israel.[IT/r]