Islam Times 22 May 2022 172022000000Sun, 22 May 2022 17:32:08 +0430 17:32 https://www.islamtimes.org/id/news/995524/fauci-memperingatkan-masyarakat-as-dalam-penurunan-karena-penyebaran-disinformasi -------------------------------------------------- Gejolak Politik AS: Title : Fauci Memperingatkan Masyarakat AS dalam 'Penurunan' karena Penyebaran Disinformasi -------------------------------------------------- IslamTimes - Penasihat medis terkemuka AS telah mengeluarkan peringatan keras bahwa masyarakat berada dalam "penurunan" karena penyebaran disinformasi dan propaganda. Text : Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular dan kepala penasihat medis Presiden Joe Biden, membuat pernyataan pada upacara wisuda di Universitas Roger Williams pada hari Jumat (20/5). Dia mendesak para lulusan untuk membela kebenaran, memperingatkan bahwa kebohongan, teori konspirasi, dan politisasi sains dapat mengarah pada masyarakat di mana “kebenaran tunduk pada propaganda.” “Adalah tanggung jawab kita bersama untuk tidak diam-diam menerima normalisasi ketidakbenaran karena, jika kita melakukannya, kita mengundang bahaya bagi diri kita sendiri, keluarga kita, komunitas kita, dan negara kita,” kata Fauci kepada 1.330 lulusan dari jarak jauh. Dia juga menekankan bahwa “normalisasi ketidakbenaran” telah menjadi “keprihatinan besar” baginya dan telah “dibuktikan dengan menyakitkan” kepadanya selama pandemi. “Sayangnya, perbedaan pendapat atau ideologi terkadang ditopang oleh distorsi realitas yang disengaja hingga ke titik fabrikasi, teori konspirasi, dan kebohongan langsung,” kata Fauci. “Segmen masyarakat kita semakin terbiasa dengan kepalsuan seperti itu, namun kemarahan dan perbedaan pendapat terhadap tren yang mengkhawatirkan ini relatif tidak terdengar dan ringan.” Fauci, yang mengepalai tanggapan federal Covid-19 di bawah Biden dan pendahulunya Donald Trump, mengatakan bahwa dia telah mengalami “perpecahan yang mendalam” di negara itu selama pandemi COVID-19. Dia menggambarkan bagaimana pandemi telah menyoroti ketidaksetaraan kesehatan di AS, yang paling banyak memakan korban masyarakat kulit berwarna yang berpenghasilan rendah. “Kesenjangan lama telah terungkap yang merusak kesehatan fisik dan emosional ras dan etnis minoritas, khususnya Afrika-Amerika, Hispanik, Indian Amerika, dan Penduduk Asli Alaska,” katanya. “Individu yang bekerja dalam pekerjaan yang dianggap penting, termasuk banyak orang dalam kelompok minoritas ini, berada pada peningkatan risiko COVID-19 hanya karena pekerjaan mereka tidak memungkinkan mereka untuk mengisolasi secara sosial,” tambah Fauci. Dia mendesak lulusan untuk bergabung dalam mengatasi akar penyebab kesenjangan kesehatan dan tidak membiarkan ingatan kolektif tentang ketidakadilan kesehatan yang terungkap selama pandemi ini memudar. Pidatonya datang satu hari setelah dia menyampaikan pidato pembukaan lainnya di Universitas Maryland, Baltimore, di mana dia mendesak para lulusan untuk mengingat rasisme dan perbedaan yang dihadapi masyarakat selama dua tahun terakhir.[IT/r]