Islam Times 29 Jul 2021 142021000000Thu, 29 Jul 2021 14:19:00 +0430 14:19 https://www.islamtimes.org/id/news/945727/fotografer-gaza-berharap-ledakan-seni-digital-dapat-membantu-pengumpulan-dana-bantuan -------------------------------------------------- Title : Fotografer Gaza Berharap Ledakan Seni Digital Dapat Membantu Pengumpulan Dana Bantuan -------------------------------------------------- Islam Times - Seorang fotografer di Gaza telah menempatkan gambar digital dari konflik baru-baru ini antara militan Palestina dan Israel untuk dilelang dengan harga mulai dari $ 1 juta (£ 720.000) dalam upaya inovatif untuk mengumpulkan dana bantuan yang sangat dibutuhkan anak-anak di wilayah tersebut. Text : "Saya mengambil beberapa foto Celine - seorang gadis berusia dua tahun - pada hari pertama Idul Fitri selama konflik di Gaza pada bulan Mei," kata Shaban El Sousi seperti dilansir BBC. "Saya terkejut bahwa dalam beberapa jam foto itu menjadi viral dan mendapat perhatian di seluruh dunia." Shaban adalah pemuda Gaza yang bekerja sebagai fotografer lepas. Dia suka mengabadikan apa yang dia sebut momen pahit di rumahnya, Kota Gaza. Foto Celine memegang boneka di reruntuhan blok menara yang dirobohkan oleh serangan udara Israel di sebelah rumah keluarganya - yang juga terkena - jelas mengejutkan. Selebriti Arab seperti superstar pop Lebanon Haifa Wehbe dan aktris Mesir Yasmin Abdulaziz membagikannya. Organisasi berita internasional juga mengambil gambar itu. "Malam itu penuh dengan pemandangan gedung-gedung yang runtuh, mobil yang terbakar, dengan jeritan anak-anak dan ibu mereka - dan banyak luka-luka," kenang Shaban. Dia mengatakan dirinya mengambil foto itu untuk memperbaharui rasa harapan untuk masa depan. Sekarang, tujuannya adalah untuk mengubahnya menjadi sesuatu yang lebih konkret - tidak hanya untuk dirinya dan Celine, tetapi juga untuk lembaga bantuan di Gaza. Shaban mengatakan setengah dari setiap hasil dari lelang non-fungible token (NFT) dari gambar - pada dasarnya aset digital yang memberi pembeli kepemilikan melalui kode uniknya - akan disumbangkan ke Unicef ​​dan Dana Bantuan Anak Palestina. Sisanya akan dibagi antara dirinya dan keluarga Celine. Kedua organisasi telah menyatakan dukungan mereka untuk pelelangan, mengatakan bahwa dana tersebut sangat dibutuhkan. Unicef ​​mengatakan kepada BBC bahwa targetnya saat ini adalah mengumpulkan $50 juta (£36 juta). Beberapa minggu setelah konflik, kebutuhan anak-anak di Gaza tetap kritis seperti biasa, katanya. Tetapi harus ada tanda tanya tentang seberapa realistis peluang untuk mencapai tujuan lelang cryptocurrency senilai satu juta dolar, betapapun besarnya dampak foto asli yang dibuat di media sosial. Tidak diragukan lagi, pasar NFT terus berkembang, terutama di kalangan kolektor muda yang tumbuh di dunia digital. Seorang ahli di bidangnya, Jason Bailey, yang mendirikan situs web Artnome, mengatakan bahwa dia tidak lagi terkejut ketika NFT dijual seharga $1 juta atau lebih. "Kita mungkin harus mulai berpikir tentang format NFT seperti bekerja di atas kanvas atau di atas batu - dalam arti bahwa NFT tidak akan menaikkan atau menurunkan harga. Ini hanya akan menjadi karya seni yang dikombinasikan dengan reputasi artis yang penting." Terlalu ambisius atau tidak, Shaban mengatakan bahwa pada bulan Mei dia dan keluarga serta teman-temannya bisa kehilangan nyawa mereka. Tapi sekarang, melalui gambar yang bisa mengatasi kekerasan dan rasa sakit, dia berharap mereka sedang dalam perjalanan untuk membalikkan keadaan dan dengan sedikit keberuntungan mengabadikan salah satu cerita dari Gaza.[IT/AR]