Islam Times 25 May 2022 022022000000Wed, 25 May 2022 02:52:08 +0430 2:52 https://www.islamtimes.org/id/news/995920/china-memperingatkan-as-agar-tidak-bermain-dengan-api-setelah-pernyataan-biden-di-taiwan -------------------------------------------------- China - AS: Title : China Memperingatkan AS agar Tidak 'Bermain dengan Api' setelah Pernyataan Biden di Taiwan -------------------------------------------------- IslamTimes - China telah memperingatkan Amerika Serikat agar tidak "bermain dengan api" setelah Presiden Joe Biden berjanji akan mempertahankan pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri secara militer jika terjadi serangan China. Text : Kantor Urusan Taiwan Dewan Negara China pada hari Senin (23/5) menuduh AS "menggunakan kartu Taiwan untuk menahan China", memperingatkan bahwa itu akan "terbakar sendiri". Zhu Fenglian, juru bicara kantor tersebut, meminta Washington "untuk menghentikan pernyataan atau tindakan apa pun" yang melanggar prinsip-prinsip yang telah ditetapkan sebelumnya antara kedua negara, kantor berita China Xinhua melaporkan. Pernyataan itu muncul ketika Biden menjawab dengan "ya" yang jelas ketika ditanya oleh wartawan apakah AS akan terlibat secara militer untuk membela Taiwan. “Itulah komitmen yang kami buat,” katanya pada hari Senin (23/5) di Jepang ketika dia ditekan tentang perubahan nyata dalam kebijakan AS. “Lihat, inilah situasinya: Kami setuju dengan kebijakan Satu China ; kami telah menandatanganinya dan semua perjanjian yang menyertainya dibuat dari sana," tegas Biden. "Tapi gagasan bahwa itu bisa diambil dengan paksa tidak tepat." Menanggapi ancaman Biden, juru bicara kementerian luar negeri China Wang Wenbin mengatakan pada hari Senin bahwa Beijing siap untuk membela kepentingan nasionalnya atas Taiwan. “Tidak ada yang boleh meremehkan tekad yang kuat, kemauan yang teguh, dan kemampuan yang kuat dari rakyat China dalam mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial,” katanya. Sementara Biden rentan terhadap kesalahan sesekali, ini adalah kedua kalinya sejak mengambil alih kekuasaan awal tahun lalu bahwa ia telah menjanjikan intervensi potensial militer Amerika di pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu. Pejabat Pentagon, bagaimanapun, bergegas untuk mengklarifikasi bahwa pernyataan Biden tidak menandakan perubahan dalam “kebijakan satu-China” AS dalam beberapa dekade terakhir. “Seperti yang dikatakan presiden, kebijakan Satu China kami tidak berubah. Dia mengulangi kebijakan itu dan komitmen kami untuk perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan,” kata Menteri Pertahanan Lloyd Austin kepada wartawan di Pentagon, Senin. “Dia juga menyoroti komitmen kami di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan, untuk membantu menyediakan sarana bagi Taiwan untuk membela diri. Jadi sekali lagi, kebijakan kami tidak berubah,” tambahnya. Biden pada hari Selasa (24/5) menegaskan kembali bahwa kebijakan “ambiguitas strategis” Washington untuk Taiwan tetap berlaku. Menjawab pertanyaan wartawan apakah kebijakan itu sekarang sudah mati, Biden mengatakan "Tidak". “Kebijakan itu tidak berubah sama sekali. Saya menyatakan itu ketika saya membuat pernyataan saya kemarin,” kata Biden kepada wartawan di Tokyo, di mana dia berpartisipasi dalam pertemuan kelompok Quad pada hari Selasa (24/5), yang juga mencakup para pemimpin dari Australia, India, dan Jepang. China menganggap China Taipei sebagai provinsi yang memisahkan diri yang harus dipersatukan kembali dengan daratan di bawah kebijakan "Satu China" yang diakui secara internasional. Kedaulatan tunduk pada pengakuan internasional, termasuk oleh Amerika Serikat. Tetapi, melanggar kebijakan yang dinyatakan dan dalam upaya untuk mengganggu Beijing, Washington baru-baru ini meningkatkan kontak diplomatik dengan pemerintah yang memproklamirkan diri di China Taipei. Washington juga merupakan pemasok senjata terbesar di pulau itu. Hubungan antara China dan AS telah tegang dalam beberapa tahun terakhir, dengan dua ekonomi terbesar dunia bentrok karena berbagai masalah, termasuk China Taipei.[IT/r]