Islam Times 19 May 2022 032022000000Thu, 19 May 2022 03:45:22 +0430 3:45 https://www.islamtimes.org/id/news/994949/pompeo-memuji-teroris-mko-anti-iran-dalam-kunjungan-kontroversial-ke-albania -------------------------------------------------- AS - Iran: Title : Pompeo Memuji Teroris MKO Anti-Iran dalam Kunjungan Kontroversial ke Albania -------------------------------------------------- IslamTimes - Mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo telah melakukan kunjungan kontroversial ke Albania, di mana dia bertemu dengan kepala kelompok teroris MKO anti-Iran dan menyuarakan dukungannya untuk kelompok yang terkenal kejam itu. Text : Berbicara pada pertemuan anggota Organisasi Mujahidin-e-Khalq pada hari Senin (16/5), Pompeo mengatakan itu “istimewa” baginya untuk berada di antara anggota MKO, yang memiliki darah lebih dari 12.000 orang Iran di tangannya. Mantan kepala CIA mengatakan bahwa di bawah kepemimpinan Maryam Rajavi, MKO telah meletakkan dasar untuk apa yang disebutnya “republik Iran yang bebas, berdaulat, dan demokratis.” MKO yang terkenal buruk saat ini berbasis di Albania, di mana dia menikmati kebebasan aktivitas setelah dihapus dari daftar hitam oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat pada tahun 2009 dan 2012, masing-masing. Kelompok ini secara teratur menyelenggarakan acara besar di mana pejabat tinggi Amerika dan Eropa berpidato untuk mendukung kelompok tersebut. Mendiang Senator AS John McCain, mantan walikota New York City Rudy Giuliani, mantan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton, mantan Senator AS Joe Lieberman, dan mantan direktur badan intelijen Arab Saudi Turki bin Faisal Al Saud termasuk di antara pejabat tinggi yang menghadiri acara  pertemuan kelompok tersebut.  Menurut laporan media Albania, anggota MKO telah terlibat dalam berbagai kegiatan kriminal di Eropa, termasuk perdagangan manusia di Prancis. Anggota MKO juga telah ditangkap saat mencoba mengedarkan narkoba ke Italia. Sejak didirikan, MKO melancarkan kampanye pengeboman dan pembunuhan di Iran. Kelompok teroris juga bertempur bersama pasukan Irak dalam perang mantan diktator Irak Saddam Hussein di Iran pada 1980-an. Namun, AS dan Uni Eropa menghapus MKO dari daftar organisasi teroris mereka untuk menggunakannya sebagai proxy melawan Iran. Para pejabat Iran telah mengutuk “kemunafikan tak tahu malu” AS dan sekutu Eropanya dalam mendukung kelompok teroris yang memiliki darah Iran di tangannya. Dari hampir 17.000 warga Iran yang tewas dalam serangan teroris selama empat dekade terakhir, sekitar 12.000 telah menjadi korban aksi teror kelompok tersebut. Sementara itu, selama pertemuan Senin, ketua kelompok terkenal itu juga mengklaim bahwa perang melawan Republik Islam akan terus berlanjut. Dia menyerukan pengenaan "sanksi komprehensif" terhadap Iran untuk mengisolasi negara itu, mengklaim Republik Islam harus ditempatkan di bawah Pasal 41 Bab 7 Piagam PBB. Baik Pompeo dan Rajavi mengklaim bahwa mereka mendukung protes baru-baru ini yang dipicu oleh kenaikan harga di Iran.[IT/r]