Islam Times 19 Mar 2023 092023000000Sun, 19 Mar 2023 09:45:22 +0330 9:45 https://www.islamtimes.org/id/news/1047482/lebih-dari-100-kota-bangkit-dalam-minggu-ke-11-protes-menentang-reformasi-peradilan-netanyahu -------------------------------------------------- Gejolak Politik Zionis Israel: Title : Lebih dari 100 Kota Bangkit dalam Minggu ke-11 Protes Menentang 'Reformasi Peradilan' Netanyahu -------------------------------------------------- IslamTimes - Puluhan ribu pengunjuk rasa telah turun ke jalan di lebih dari 100 kota besar dan kecil di seluruh wilayah pendudukan selama 11 minggu berturut-turut untuk mengecam apa yang disebut reformasi peradilan yang diusulkan oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Text : Protes diadakan pada hari Sabtu (18/3) di kota Tel Aviv, Haifa, al-Quds, Ashdod, dan Beersheba yang diduduki serta di tempat lain di seluruh wilayah pendudukan, lapor media Zionis Israel. Di Tel Aviv, para peserta berkumpul di Lapangan Dizengoff, sebelum menyebar dan memblokir jalan melintasi pusat kota. Demonstrasi tersebut menarik protes balasan, di mana para pendukung kabinet Netanyahu mengangkat spanduk bertuliskan "pengkhianat kiri". Seorang pria berusia 57 tahun ditangkap setelah diduga mengendarai mobilnya ke sekelompok pengunjuk rasa di kota Herzliya, utara Tel Aviv, kata seorang juru bicara polisi, menambahkan bahwa satu orang juga telah dirawat di rumah sakit. Dalam beberapa kasus, polisi bentrok dengan pengunjuk rasa di Tel Aviv dan menggunakan kanon air untuk membubarkan mereka. Protes hari Sabtu bahkan menyebar ke permukiman Zionis Israel di Tepi Barat yang diduduki, yang telah lama dianggap sebagai benteng politik bagi mitra koalisi sayap kanan Netanyahu. Reformasi yang diusulkan oleh perdana menteri berusaha merampas kemampuan Mahkamah Agung rezim Zionis Israel untuk menolak keputusan yang dibuat oleh kabinet ekstremis Netanyahu atau Knesset. Mereka juga memberdayakan pembuat undang-undang untuk menjatuhkan putusan pengadilan dan memberi mereka lebih banyak kekuasaan dalam panitia seleksi yang menunjuk para hakim. Berbicara kepada pengunjuk rasa di Ashdod, politisi oposisi Yair Lapid mengutuk kabinet karena menolak kompromi yang diusulkan oleh presiden rezim, Isaac Herzog, pada hari Rabu. Tetap teguh untuk menerapkan perubahan, Netanyahu segera menolak proposal tersebut, menyatakan, "Bagian-bagian penting dari garis besar yang dia (Herzog) sajikan hanya mengabadikan situasi yang ada dan tidak memberikan keseimbangan yang diperlukan kepada otoritas Zionis Israel." Lapid mengatakan kepada pengunjuk rasa bahwa anggota kabinet ekstremis "tidak menginginkan negosiasi ... Mereka ingin menjalankan undang-undang ...," mengacu pada upaya kabinet yang sedang berlangsung untuk mempercepat reformasi melalui Knesset. Menghadapi keberatan Netanyahu, Herzog, memperingatkan terhadap perang saudara, menambahkan bahwa perdana menteri mendorong rezim pendudukan ke jalan yang berbahaya. "Siapa pun yang berpikir bahwa perang saudara sejati, dengan nyawa manusia, adalah garis yang tidak akan pernah bisa kita capai, tidak tahu apa yang dia bicarakan," kata presiden rezim itu awal pekan ini. Netanyahu, yang kembali menjabat untuk masa jabatan keenam pada akhir Desember, mengatakan demonstrasi bertujuan untuk menggulingkannya. Dia diadili dalam tiga kasus korupsi dan menyangkal semua kesalahan. Penentang reformasi yang diusulkannya menuduh Netanyahu mencoba menggunakan reformasi untuk membatalkan kemungkinan penilaian terhadapnya.[IT/r]