Islam Times 21 Jan 2020 012020000000Tue, 21 Jan 2020 01:20:35 -0500 1:20 https://www.islamtimes.org/id/news/839671/zarif-jika-nuklir-iran-dirujuk-ke-pbb-tehran-akan-keluar-dari-perjanjian-non-proliferasi -------------------------------------------------- Kesepakatan N Iran - P5+1: Title : Zarif: Jika Nuklir Iran Dirujuk ke PBB, Tehran akan Keluar dari Perjanjian Non-Proliferasi -------------------------------------------------- Islam Times - Mengacu pada aktivasi mekanisme pemicu oleh E3, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan bahwa Iran akan meninggalkan Perjanjian Non-Proliferasi (NPT) jika UE membawa nuklir Iran ke Dewan Keamanan PBB. Text : "Pernyataan Eropa sama sekali tidak legal. Jika Eropa mengambil langkah lain, Iran akan mempertimbangkan untuk meninggalkan NPT sesuai dengan surat presiden Iran pada Mei 2019, kata Zarif. "Tehran telah mengambil langkah kelima dan terakhir untuk mengurangi komitmen pada pakta nuklir, dan itu tidak akan mengambil langkah lain untuk mengurangi komitmennya," katanya, menambahkan bahwa Iran juga akan melanjutkan komitmen JCPOA yang ditangguhkan jika orang Eropa kembali ke. komitmen mereka terhadap pakta nuklir. "Tetapi jika Eropa terus memainkan lebih banyak permainan politik, kami akan memiliki banyak pilihan," tegasnya. "Iran sedang merancang langkah baru dan lebih efektif yang akan diambil jika Eropa tidak memenuhi tanggung jawab mereka untuk kesepakatan dan melanjutkan klaim mereka sebelum meninggalkan NPT," katanya. Inggris, Prancis, dan Jerman, secara kolektif dikenal sebagai E3, telah secara resmi memicu mekanisme penyelesaian sengketa yang ditampilkan dalam perjanjian nuklir 2015 dengan Iran, sebuah langkah yang dapat mengarah pada pemulihan sanksi PBB terhadap Republik Islam. Tunduk pada tekanan Washington, tiga penandatangan Eropa yang tersisa gagal melindungi kepentingan bisnis Tehran di bawah kesepakatan setelah penarikan AS dan mulai menarik garis sanksi Washington. Akibatnya, Iran mulai pada Mei 2019 untuk secara bertahap mengurangi komitmennya di bawah JCPOA untuk membalas pembatalan Washington dan mendorong trio Eropa untuk menghormati kewajiban mereka terhadap Tehran. Tehran, bagaimanapun, telah mengingatkan bahwa semua langkah pembalasannya sesuai dengan Paragraf 36 JCPOA dan bahwa tindakan penanggulangannya "dapat dibalikkan setelah implementasi kewajiban timbal balik yang efektif."[IT/r]