Islam Times 27 May 2022 062022000000Fri, 27 May 2022 06:15:58 +0430 6:15 https://www.islamtimes.org/id/news/996299/jaksa-agung-palestina-mengatakan-tentara-israel-di-balik-pembunuhan-tragis-jurnalis -------------------------------------------------- Palestina vs Zionis Israel: Title : Jaksa Agung Palestina Mengatakan Tentara Israel di balik Pembunuhan Tragis Jurnalis  -------------------------------------------------- IslamTimes - Jaksa Agung Otoritas Palestina (PA) telah mengkonfirmasi bahwa seorang tentara Zionis Israel berada di balik pembunuhan jurnalis veteran Shirin Abu Akleh, lebih dari dua minggu setelah dia ditembak mati dalam serangan Israel di Tepi Barat yang diduduki. Text : Abu Akleh ditembak di kepala oleh pasukan Zionis Israel pada 11 Mei, ketika dia berdiri bersama sekelompok wartawan di dekat pintu masuk kamp pengungsi Jenin, melaporkan serangan Israel di kamp tersebut. Kematiannya yang tragis mengirimkan gelombang kejut ke seluruh wilayah, menarik kecaman global. Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Eropa, antara lain, menyerukan penyelidikan penuh atas apa yang digambarkan sebagai pembunuhan yang disengaja “dengan darah dingin.” Pada hari Kamis (26/5), Jaksa Agung Palestina Akram al-Khatib mengatakan seorang tentara Zionis Israel menembak mati Abu Akleh, membenarkan hasil penyelidikan awal yang diumumkan hampir dua minggu lalu. “Jelas bahwa salah satu pasukan pendudukan [Zionis Israel] … telah menembakkan peluru yang mengenai jurnalis Shirin Abu Akleh langsung di kepalanya” ketika dia berusaha melarikan diri, al-Khatib mengatakan kepada wartawan di kota Ramallah, Tepi Barat yang diduduki. Jaksa Agung, yang melaporkan temuan penyelidikan PA atas pembunuhan Abu Akleh, menambahkan bahwa dia dihantam peluru tajam saat dia mengenakan helm dan rompi yang ditandai dengan kata " PRESS." Peluru yang membunuh Abu Akleh adalah peluru 5,56 mm dengan komponen baja yang digunakan oleh pasukan NATO, al-Khatib mengatakan, menambahkan, “Satu-satunya sumber tembakan adalah oleh pasukan pendudukan dengan tujuan untuk membunuh.” Sementara rezim Tel Aviv mengklaim bahwa Abu Akleh terbunuh saat dia terjebak dalam baku tembak, jaksa agung mengatakan penyelidikan menunjukkan bahwa tidak ada pejuang Palestina di dekat lokasi penembakan. Penyelidikan itu juga membantah klaim Israel bahwa peluru itu mungkin berasal dari Palestina. Al-Khatib juga mengatakan otopsi dan pemeriksaan forensik yang dilakukan di Nablus setelah kematian Abu Akleh menunjukkan dia ditembak dari belakang, menunjukkan bahwa dia mencoba melarikan diri ketika tentara Israel terus menembak ke arah sekelompok jurnalis di dekat pintu masuk pengungsi Jenin. kamp. Wartawan lain, Ali al-Samoudi, juga terluka oleh peluru di punggungnya di tempat kejadian. Dia sekarang dalam kondisi stabil. “Ali Samoudi terkena peluru di punggungnya, dan pasukan pendudukan Zionis Israel melanjutkan serangan mereka terhadap para jurnalis, yang mencoba melarikan diri dan pergi,” kata Al Khatib. Jaringan TV Al Jazira Qatar mengumumkan pada hari Kamis (26/5) bahwa mereka akan merujuk pembunuhan jurnalisnya Shirin Abu Akleh ke jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC). Tim hukum Al Jazira bersama pakar hukum internasional akan menyiapkan berkas pembunuhan Abu Akleh untuk dirujuk ke ICC. Pada hari Selasa, sebuah laporan investigasi oleh CNN juga mengungkapkan bahwa Abu Akleh sengaja menjadi sasaran tembakan Zionis Israel. Laporan tersebut didasarkan pada 11 video insiden di kamp pengungsi Jenin yang diambil awal bulan ini, temuan forensik, analisis suara tembakan dan kesaksian oleh setidaknya 80 saksi mata. Rezim Zionis Israel awalnya mengajukan tawaran penyelidikan bersama atas pembunuhan itu, tetapi kemudian menariknya kembali, karena takut akan reaksi di dalam negeri. Menyusul insiden tersebut, militer Israel meminta Otoritas Palestina untuk menyerahkan peluru yang menewaskan Abu Akleh kepada pihak berwenang Israel untuk diselidiki. Presiden Palestina menolak untuk melakukannya, menekankan bahwa rezim tidak dapat dipercaya. Saksi mata dan jurnalis yang bersama Abu Akleh pada hari dia ditembak menggambarkan penembakan itu sebagai “upaya yang disengaja” untuk membunuh jurnalis. Lebih dari 50 anggota parlemen AS sejauh ini menyerukan penyelidikan atas kejahatan tersebut karena Tel Aviv menolak untuk meluncurkan penyelidikan. Lebih dari 100 seniman terkemuka dari seluruh dunia juga mengutuk pembunuhan Zionis Israel atas Abu Akleh, menuntut pertanggungjawaban atas kejahatan rezim. Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) telah membuka penyelidikan atas kemungkinan kejahatan perang oleh Israel di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza. Namun, Zionis Israel tidak mengakui yurisdiksi pengadilan dan menyebut penyelidikan kejahatan perang tidak adil dan anti-Semit.[IT/r]