Islam Times 6 Jun 2021 082021000000Sun, 06 Jun 2021 08:46:24 -0400 8:46 https://www.islamtimes.org/id/news/936539/putin-as-menggunakan-dolar-untuk-melancarkan-perang-ekonomi-dan-politik -------------------------------------------------- Rusia - AS: Title : Putin: AS Menggunakan Dolar untuk Melancarkan Perang Ekonomi dan Politik -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Amerika Serikat menggunakan dolar sebagai instrumen untuk mengobarkan perang ekonomi dan politik. Text : Berbicara di forum ekonomi tahunan di St Petersburg, Putin mengatakan Moskow sedang mempertimbangkan untuk menyelesaikan transaksi minyak dan gasnya dalam mata uang nasional lainnya. Dia mengatakan jika perusahaan minyak Rusia berhenti menggunakan mata uang Amerika, itu akan menimbulkan pukulan serius terhadap dolar AS. Washington, kata Putin, secara terbuka terlibat dalam upaya untuk menahan perkembangan Rusia dengan menggunakan dolar sebagai alat dalam persaingan ekonomi dan politik. Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak pada hari Kamis (3/6) mengatakan negara kaya minyak dan gas itu akan segera menjauh dari kontrak minyak mentah berdenominasi dolar jika pemerintahan Presiden Joe Biden terus memberlakukan sanksi ekonomi yang ditargetkan. Komentarnya muncul tak lama setelah Rusia mengumumkan akan sepenuhnya menghapus aset dolar AS dari National Wealth Fund-nya. Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov mengatakan pada acara St Petersburg hari Kamis bahwa perubahan dapat diharapkan dalam waktu satu bulan. Dana Kekayaan Nasional, katanya, akan mengalihkan kepemilikan dolarnya menjadi euro, yuan, dan emas. Transfer, yang mempengaruhi sekitar $ 119 miliar aset likuid yang sekitar sepertiganya disimpan dalam dolar, akan terjadi di dalam cadangan besar bank sentral. Langkah itu dilakukan menjelang pertemuan puncak antara Presiden Putin dan Presiden AS Joe Biden akhir bulan ini. Ransomware AS mengklaim sebuah tipuan Putin juga pada hari Jumat (4/6) menggambarkan saran AS yang menghubungkan Moskow dengan serangan siber profil tinggi di Amerika Serikat sebagai tidak masuk akal dan upaya untuk menghasut kekhawatiran menjelang pertemuan puncaknya dengan Biden. Itu hanya omong kosong, itu lucu, kata Putin saat wawancara dengan TV Channel One Rusia menyusul laporan peretasan fasilitas JBS pengepakan daging Brasil di Amerika Serikat. Tidak masuk akal untuk menuduh Rusia melakukan ini, kata Putin, seraya mencatat bahwa dia didorong oleh upaya orang lain di AS yang mempertanyakan substansi tuduhan tersebut. Syukurlah ada orang-orang dengan akal sehat yang menanyakan pertanyaan ini dan mengajukan pertanyaan kepada mereka yang mencoba memprovokasi konflik baru sebelum pertemuan kami dengan Biden, katanya. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov memperingatkan pada hari Jumat terhadap harapan berlebihan dari pertemuan mendatang antara Putin dan Biden, menekankan bahwa ada banyak perselisihan antara kedua belah pihak atas berbagai masalah. Ini memang pertemuan yang sangat penting. Pada saat yang sama, adalah salah untuk menaikkan harapan , katanya, seraya menambahkan bahwa kedua negara tidak setuju dalam banyak hal sehingga orang tidak dapat mengharapkan kemajuan dalam mencapai pemahaman. Potensi ketidaksepakatan kita dan bahkan beberapa momen yang saling bertentangan dalam hubungan bilateral kita begitu besar sehingga orang tidak dapat mengharapkan kemajuan dalam mencapai pemahaman. Namun, terkadang setuju bahwa kita tidak setuju juga berguna, tambah Peskov.[IT/r]