Islam Times 27 May 2022 022022000000Fri, 27 May 2022 02:40:07 +0430 2:40 https://www.islamtimes.org/id/news/996263/turki-ancam-blokir-tawaran-nordik-pada-nato-karena-kekhawatiran-keamanan -------------------------------------------------- Eurki - NATO: Title : Turki Ancam Blokir Tawaran Nordik pada NATO karena 'Kekhawatiran Keamanan' -------------------------------------------------- IslamTimes - Turki telah mengancam akan menghalangi proses Swedia dan Finlandia bergabung dengan aliansi militer NATO jika kedua negara Nordik gagal mengatasi "masalah keamanan" Ankara terkait dengan dukungan pasangan itu untuk militan Kurdi yang dilarang di Turki. Text : Pada hari Rabu (25/5), delegasi Swedia dan Finlandia bertemu dengan pejabat Turki di Ankara untuk membahas keberatan mereka terhadap tawaran NATO mereka. Mengakhiri beberapa dekade netralitas militer, Swedia dan Finlandia telah mengajukan permohonan untuk bergabung dengan aliansi militer yang dipimpin AS setelah ketegangan dengan Moskow atas kampanye militer Rusia di Ukraina. Semua 30 anggota NATO harus setuju untuk menerima anggota baru. Delegasi Swedia, yang dipimpin oleh Sekretaris Negara Oscar Stenstrom, dan delegasi Finlandia, yang dipimpin oleh rekannya Jukka Salovaara, bertemu dengan juru bicara kepresidenan Turki Ibrahim Kalin dan Wakil Menteri Luar Negeri Sedat Onal di istana presiden di Ankara. Dalam konferensi pers setelah pembicaraan yang berlangsung sekitar lima jam, Kalin mengatakan Turki tidak akan menyetujui kedua negara Nordik bergabung dengan NATO kecuali langkah-langkah khusus diambil untuk mengatasi keberatan Ankara. “Kami telah memperjelas bahwa jika masalah keamanan Turki tidak dipenuhi dengan langkah-langkah konkret dalam jangka waktu tertentu, prosesnya tidak akan berjalan,” kata Kalin pada konferensi pers. Oposisi Turki terhadap keanggotaan negara-negara tersebut dalam aliansi militer Barat berasal dari dukungan Swedia—dan pada tingkat yang lebih rendah—Finlandia terhadap Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, dan entitas lain yang dipandang Turki sebagai “teroris” dan ancaman keamanan. Militan PKK - yang ditetapkan sebagai kelompok teroris oleh Turki, Amerika Serikat dan Uni Eropa - secara teratur bentrok dengan pasukan Turki di tenggara Turki yang didominasi Kurdi yang terhubung ke Irak utara. Konflik selama puluhan tahun antara Turki dan kelompok militan yang mencari otonomi telah menyebabkan kematian puluhan ribu orang. Pemerintah Turki menuduh kedua negara memberikan tempat yang aman bagi PKK dan menolak untuk mengekstradisi para teroris. Selain itu, Swedia dan Finlandia, antara lain, juga membatasi ekspor senjata ke Turki setelah serangan militernya terhadap YPG pada 2019. Kalin mengatakan proposal Turki untuk mencabut batas ekspor senjata disambut dengan "sikap positif" oleh delegasi Swedia dan Finlandia, menambahkan bahwa pembicaraan akan berlanjut setelah pemerintah Nordik menanggapi tuntutan Turki. Turki juga mengharapkan ekstradisi 28 tersangka “terorisme” dari Swedia dan 12 dari Finlandia, kata Kalin, menambahkan bahwa “tidak ada dasar hukum atau yudisial” untuk tidak mengekstradisi mereka. Turki mengatakan telah meminta ekstradisi militan Kurdi dan tersangka lainnya sejak 2017 tetapi belum menerima tanggapan positif dari Stockholm.[IT/r]