Islam Times 3 Feb 2023 042023000000Fri, 03 Feb 2023 04:05:39 +0330 4:05 https://www.islamtimes.org/id/news/1039239/korea-utara-janjikan-pasukan-nuklir-luar-biasa-untuk-melawan-as-di-tengah-latihan-militer -------------------------------------------------- Nuklir Korea Utara: Title : Korea Utara Janjikan 'Pasukan Nuklir Luar Biasa' untuk Melawan AS di tengah Latihan Militer -------------------------------------------------- IslamTimes - Pemerintah Korea Utara telah berjanji akan menanggapi dengan tindakan "sekeras mungkin" untuk setiap provokasi militer AS terhadap negara itu, setelah AS berjanji akan  mengerahkan lebih banyak senjata ke semenanjung Korea. Text : Menyusul “manuver konfrontasi militer yang sembrono dan tindakan bermusuhan AS dan pasukan pengikutnya baru-baru ini,” Kementerian Luar Negeri Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK) mengatakan pada hari Kamis bahwa rezim Biden membawa “situasi militer dan politik di semenanjung Korea dan di wilayah tersebut” menjadi “garis merah ekstrem”. “AS akan memicu pertikaian habis-habisan dengan DPRK,” kata para pejabat di sana, mengutip permainan perang baru yang mengintimidasi yang akan diadakan AS bersama dengan rezim Korea Selatan pada bulan Februari – termasuk “latihan untuk mengoperasikan pencegahan yang diperpanjang. ” dan “latihan penembakan peluru peluru bergerak lapangan terbesar yang pernah mensimulasikan penggunaan senjata nuklir.” Seperti yang dicatat oleh otoritas Korea Utara, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin bertemu dengan mitranya di Korea Selatan pada hari Selasa di tengah tur Pasifik yang sedang berlangsung. “Selama kunjungan ke Korea Selatan pada 31 Januari, Menteri Pertahanan AS secara terbuka menyatakan bahwa AS akan mengerahkan lebih banyak aset strategis seperti pesawat tempur siluman generasi kelima dan kapal induk nuklir,” dan dia berbicara “tanpa ragu” tentang potensi penyebaran senjata nuklir melawan negara mereka, kata mereka. "Ekspresi yang jelas" dari brinkmanship AS ini akan "menghasilkan mengubah semenanjung Korea menjadi gudang perang yang besar dan zona perang yang lebih kritis," menurut pejabat DPRK. Dengan Korea Utara sekarang “melihat melalui niat sebenarnya dari AS,” para pejabat menunjukkan bahwa “DPRK memiliki strategi perlawanan yang jelas,” yang mereka catat “mampu mengatasi skema jangka pendek dan jangka panjang apa pun yang diterapkan oleh AS dan pasukan bawahannya.” Para pejabat menggarisbawahi bahwa itu “akan sangat mengontrol tantangan potensial saat ini dan masa depan dengan kekuatan nuklir yang paling luar biasa.” “Jika AS terus memperkenalkan aset strategis ke semenanjung Korea dan sekitarnya, DPRK akan memperjelas aktivitas pencegahannya tanpa gagal sesuai dengan sifatnya,” janji mereka. Seperti berdiri, DPRK "tidak tertarik pada kontak atau dialog apa pun dengan AS" selama terus mengejar apa yang dikutuk oleh pemerintah Korea Utara sebagai "kebijakan permusuhan dan garis konfrontatif." Untuk saat ini, “meningkatnya ketegangan di semenanjung Korea dan di wilayah tersebut sepenuhnya disebabkan oleh kebijakan permusuhan AS,” kata mereka, mengingat Washington memaksa DPRK untuk “melucuti dirinya secara sepihak melalui sanksi dan tekanan militer”. sementara itu "mengejar ekspansi militer sekutunya." “Sejarah puluhan tahun konfrontasi DPRK-AS menunjukkan bahwa DPRK harus berurusan dengan imperialis AS hanya dengan kekerasan, karena mereka bermimpi melucuti senjata DPRK dan meruntuhkan sistem sosialnya dengan akhir DPRK ditetapkan sebagai tujuan administrasi negara mereka,” kata pernyataan itu. Para pejabat menyimpulkan: "Semakin berbahaya ancaman AS terhadap DPRK, semakin kuat serangan balik yang akan dihadapi AS secara langsung."[IT/r]