Islam Times 26 Jun 2022 142022000000Sun, 26 Jun 2022 14:30:31 +0430 14:30 https://www.islamtimes.org/id/news/1001212/israel-akan-meminta-dana-as-untuk-senjata-lasernya-selama-kunjungan-biden -------------------------------------------------- Zionis Israel - AS: Title : Israel Akan Meminta Dana AS untuk Senjata Lasernya selama Kunjungan Biden -------------------------------------------------- IslamTimes - Rezim Zionis Israel akan menuntut anggaran khusus untuk pengembangan senjata laser baru dan meningkatkan kekhawatiran tentang ambisi nuklir Arab Saudi ketika Presiden AS Joe Biden mengunjungi Palestina yang diduduki bulan depan, sebuah laporan mengungkap. Text : Ketika Biden mengunjungi Yerusalem (al-Quds) yang diduduki Zionis Israel bulan depan, dia tidak hanya akan bertemu dengan wajah baru perdana menteri rezim tetapi juga dengan “permintaan anggaran khusus” untuk membantu rezim menyelesaikan pembangunan senjata laser untuk mencegat roket dan pesawat nir awak dan bekerja secara paralel dengan baterai anti-udara yang semakin tidak efektif seperti Iron Dome, outlet berita militer yang berbasis di AS, Breaking Defense melaporkan Jumat (24/6). Mengutip apa yang disebut sebagai “rencana kunjungan” yang dibagikan oleh sumber-sumber militer Zionis Israel, laporan itu mengatakan Biden akan “berhenti” di pangkalan angkatan udara Zionis Israel, di mana dua pembuat senjata Zionis Israel, Rafael dan Elbit Systems, akan menampilkan prototipe sistem senjata laser sedang dikembangkan untuk mencegat roket dan drone tetapi membutuhkan “lebih banyak uang untuk menyelesaikan pengembangan.” Laporan itu lebih lanjut mencatat bahwa AS setiap tahun memberi rezim pendudukan $ 3,3 miliar dalam Pembiayaan Militer Asing (FMF), “termasuk $ 500 juta untuk program kerja sama untuk pertahanan rudal.” Permintaan pendanaan baru "bertujuan untuk menambahkan dana ke bagian dari kumpulan FMF itu," kata laporan itu, mengutip sumber-sumber militer Zionis Israel yang menambahkan bahwa rezim "akan meminta sekitar $300 juta dana tambahan." Menurut laporan itu, rezim Zionis Israel telah lama mencari dana tambahan AS untuk kemampuan lasernya, yang “tidak terikat langsung ke jaringan pertahanan udara regional yang diumumkan baru-baru ini, meskipun ada kemungkinan bahwa jika sistem seperti itu dibuat operasional, itu akan diekspor ke depan. ” Menunjuk pada pergolakan politik baru-baru ini di Israel yang telah menyebabkan jatuhnya mantan perdana menteri rezim Naftali Bennett, laporan itu lebih lanjut menggarisbawahi, “Perasaan umum di antara para politisi dan pakar Israel adalah bahwa siapa pun yang menyambut Biden di bandara Ben Gurion tidak akan berdampak pada prioritas keamanan nasional yang akan dibahas.” "Asumsi kerja kami adalah bahwa perjalanan akan berjalan sesuai rencana," kata Kedutaan Besar AS di al-Quds yang diduduki dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dalam laporan tersebut. “Hubungan antara AS dan Israel solid,” tambah sumber senior militer Zionis Israel seperti dikutip oleh outlet berita. “Isu-isu yang akan dibahas selama kunjungan sangat penting bagi AS dan Zionis Israel. Saya yakin bahwa pembicaraan akan membuahkan hasil bagi kedua belah pihak.” Kekhawatiran Nuklir Saudi Menurut laporan itu, masalah lain yang diharapkan akan diangkat oleh pejabat rezim Zionis Israel dengan presiden AS selama kunjungannya adalah “upaya berkelanjutan oleh Arab Saudi untuk mencapai tenaga nuklir.” Memperhatikan bahwa “Saudi sedang mempromosikan proyek untuk membangun reaktor nuklir untuk menghasilkan energi” dengan perusahaan Rusia, China dan Korea Selatan disebutkan sebagai pesaing utama untuk memenangkan proyek tersebut, laporan tersebut lebih lanjut menekankan bahwa pengecualian dari Westinghouse Corporation yang berbasis di AS dari kompetisi telah menimbulkan kekhawatiran di Washington dan Tel Aviv. “Ketika dia mengunjungi Riyadh, Biden diharapkan oleh Zionis Israel untuk mengangkat masalah ini, karena Washington tidak ingin perusahaan dari dua saingan terbesarnya memenangkan proyek sensitif seperti itu dengan mitra Teluk [Persia],” laporan itu kemudian menekankan. Lebih lanjut digarisbawahi bahwa rezim Zionis Israel “memiliki keprihatinan yang sama,” mengutip sumber-sumber dalam rezim yang menambahkan bahwa “Saudi tidak senang dengan dua tuntutan AS untuk bekerja dengan perusahaan Amerika: komitmen Saudi untuk tidak memperkaya uranium di wilayahnya dan penandatanganan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir.” Laporan tersebut selanjutnya mengutip mantan direktur Komisi Energi Atom rezim Israel, Uzi Eilam, yang bersikeras bahwa Washington akan senang jika sebuah perusahaan Amerika dipilih untuk membangun pembangkit nuklir Saudi. "Preferensi Amerika jelas dan memiliki alasan yang kuat - dengan melibatkan perusahaan Amerika, peraturan yang didiktekan oleh badan energi atom internasional akan dipenuhi sepenuhnya," kata Eilam seperti dikutip oleh outlet berita. Sementara rezim Zionis Israel yang disponsori AS dilaporkan secara luas memiliki ratusan hulu ledak nuklir sambil menolak inspeksi internasional atas fasilitas nuklirnya dan menolak menandatangani Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT).[IT/r]