Islam Times 4 Nov 2019 192019000000Mon, 04 Nov 2019 19:58:28 -0500 19:58 https://www.islamtimes.org/id/news/825587/hamas-mengatakan-jatuhkan-drone-saat-israel-mengancam-perang-baru -------------------------------------------------- Palestina vs Zionis Israel: Title : Hamas Mengatakan Jatuhkan Drone Saat Israel Mengancam Perang Baru -------------------------------------------------- IslamTimes - Hamas mengatakan telah menembak jatuh pesawat nir awak Zionis Israel di atas Jalur Gaza di mana ketegangan meningkat di tengah ancaman Zionis Israel untuk melancarkan perang darat di daerah kantong yang dikepung itu. Text : Sebuah sumber di Hamas mengatakan gerakan perlawanan Palestina menjatuhkan quadcopter di Jalur Gaza utara pada Minggu (3/11) malam. Namun harian Zionis Israel, The Jerusalem Post, mengutip beberapa laporan yang mengatakan bahwa drone tersebut telah terbang keluar dari daerah tersebut setelah ditembak. Hamas telah menyita drone Zionis Israel beberapa kali, baik setelah mereka jatuh karena masalah teknis atau setelah menembaki mereka. Penargetan pesawat nir awak itu terjadi di tengah ketegangan yang meningkat di Gaza di mana pesawat Zionis Israel melancarkan serangan udara ke Khan Yunis dan daerah lain di jalur yang dikepung pada hari Jumat (1/11), menewaskan seorang warga sipil berusia 27 tahun dan melukai dua lainnya. Militer Zionis Israel mengklaim bahwa serangan udara Jumat diluncurkan sebagai tanggapan atas penembakan 10 roket ke wilayah-wilayah pendudukan dari Gaza. Setelah serangan udara, seorang pejabat tinggi dari Hamas memperingatkan Israel agar tidak meningkatkan ketegangan, dengan mengatakan Tel Aviv akan menghadapi konsekuensinya. Militer Zionis Israel sering membom Gaza, dimana warga sipil menjadi sasaran utama serangan semacam itu. Zionis Israel telah melancarkan beberapa perang di daerah kantong pantai Palestina, yang terakhir dimulai pada awal Juli 2014. Agresi militer, yang berakhir pada 26 Agustus 2014, menewaskan hampir 2.200 warga Palestina. Lebih dari 11.100 lainnya terluka. Menteri: Zionis Israel dapat melancarkan perang di Gaza Di tengah ketegangan yang meningkat di sepanjang pagar yang memisahkan wilayah yang diduduki dari Gaza, menteri energi Zionis Israel dan anggota kabinet scuity Yuval Steinitz mengancam pada hari Minggu bahwa Tel Aviv mungkin harus melancarkan operasi militer di daerah kantong pantai. "Kami berharap untuk mencapai kesepakatan sebelum operasi militer besar, dan seperti yang terlihat saat ini, kami mungkin harus memulai operasi militer besar dan baru mencapai kesepakatan," kata Steinitz dalam sebuah wawancara dengan Radio Angkatan Darat. "Jika tidak ada pilihan dan kami ingin menghancurkan rezim Hamas, itu harus melakukan operasi darat, dan ini harus dibayar mahal," tambahnya. Hamas siap menghadapi musuh Pemimpin Hamas di Gaza Yahya Sinwar mengatakan hari Minggu (3/1) bahwa kelompok-kelompok perlawanan Palestina siap untuk menghadapi agresi ketika dia menolak pertukaran tahanan dengan Zionis Israel. Mereka tidak memiliki pemerintahan yang fungsional untuk membahas masalah-masalah besar. Mereka tidak dapat mengambil keputusan yang menentukan dan penting pada saat ini dan kami siap menghadapi musuh," katanya. Kabinet keamanan Zionis Israel disebut mengadakan pertemuan panjang pada hari Minggu (3/11) untuk ketiga kalinya dalam seminggu, yang sangat tidak biasa untuk rezim sementara. Rafi Peretz, pemimpin partai politik Yahudi dan anggota kabinet, mengatakan pada Sabtu dia menghadapi peringatan roket dan bom api, dan lagi-lagi kami tidak bisa duduk untuk makan malam Sabtu." "Ini tidak bisa berlanjut. Kepala Hamas akan diminta membayar harga untuk ini," katanya. Namun, sesama anggota partai Bezalel Smotrich, menyerukan agar berhati-hati. "Mudah untuk berbicara kasar, mudah untuk mengatakan mari kita menyerang. Sangat penting untuk memahami bahwa ruang tempat kita beroperasi sangat rumit, dan kita harus bertindak secara bertanggung jawab, "katanya. Sementara itu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu meminta Hamas bertanggung jawab atas setiap serangan yang berasal dari Gaza. Saya tidak bermaksud merinci rencana kami di sini. Kami akan terus beroperasi di semua arena untuk keselamatan ... Zionis Israel, dalam tindakan terbuka dan rahasia - melalui laut, di udara dan di darat," tweetnya. Situasi di Jalur Gaza, di bawah pengepungan Israel sejak Juni 2007, tidak berkelanjutan. Blokade telah menyebabkan penurunan standar hidup serta tingkat pengangguran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kemiskinan yang tak henti-hentinya. Warga Palestina di Gaza telah mengadakan aksi unjuk rasa setiap minggu sebagai bagian dari Great March of Return sejak 30 Maret 2018, menyerukan diakhirinya blokade 11 tahun Zionis Israel yang melumpuhkan.[IT/r]