Islam Times 24 Jul 2021 002021000000Sat, 24 Jul 2021 00:59:37 +0430 0:59 https://www.islamtimes.org/id/news/944774/taliban-tidak-akan-ada-perdamaian-selama-ghani-berkuasa -------------------------------------------------- Title : Taliban: Tidak Akan Ada Perdamaian Selama Ghani Berkuasa  -------------------------------------------------- IslamTimes- "Saya ingin memperjelas bahwa kami tidak percaya pada monopoli kekuasaan karena pemerintah mana pun yang (berusaha) untuk memonopoli kekuasaan di Afghanistan di masa lalu, bukanlah pemerintah yang berhasil," kata Suhail Shaheen kepada Associated Press. Text : Seorang juru bicara kelompok Taliban mengatakan tidak akan ada perdamaian di Afghanistan selama pemerintahan baru yang dirundingkan dibentuk dan Ashraf Ghani disingkirkan. "Saya ingin memperjelas bahwa kami tidak percaya pada monopoli kekuasaan karena pemerintah mana pun yang (berusaha) untuk memonopoli kekuasaan di Afghanistan di masa lalu, bukanlah pemerintah yang berhasil," kata Suhail Shaheen kepada Associated Press. Shaheen mengatakan Taliban akan meletakkan senjata mereka ketika pemerintah yang dinegosiasikan yang dapat diterima oleh semua pihak dalam konflik dipasang di Kabul dan pemerintah Ghani hilang. Shaheen menyebut pembicaraan itu awal yang baik. Namun dia mengatakan tuntutan berulang kali pemerintah untuk gencatan senjata sementara Ghani tetap berkuasa sama saja dengan menuntut penyerahan Taliban. “Mereka tidak ingin rekonsiliasi, tetapi mereka ingin menyerah,” jelasnya. Sebelum gencatan senjata apa pun, harus ada kesepakatan tentang pemerintahan baru “yang dapat diterima oleh kami dan warga Afghanistan lainnya,” ungkapnya. Maka “tidak akan ada perang.” Shaheen mengatakan di bawah pemerintahan baru ini, perempuan akan diizinkan untuk bekerja, pergi ke sekolah, dan berpartisipasi dalam politik, tetapi harus mengenakan hijab atau jilbab. Dia mengatakan perempuan tidak akan diharuskan memiliki kerabat laki-laki untuk meninggalkan rumah mereka, dan bahwa komandan Taliban di distrik yang baru diduduki memerintahkan agar universitas, sekolah, dan pasar beroperasi seperti sebelumnya, termasuk dengan partisipasi perempuan dan anak perempuan. Shaheen mengatakan tidak ada rencana untuk melakukan serangan militer di Kabul dan bahwa Taliban sejauh ini "menahan diri" untuk mengambil ibu kota provinsi. Tapi dia memperingatkan mereka bisa, mengingat senjata dan peralatan yang mereka peroleh di distrik yang baru direbut. Dia berpendapat bahwa sebagian besar keberhasilan medan perang Taliban datang melalui negosiasi, bukan pertempuran. "Distrik-distrik yang telah jatuh ke tangan kami dan pasukan militer yang telah bergabung dengan kami ... adalah melalui mediasi rakyat, melalui pembicaraan," katanya. “Mereka (tidak jatuh) melalui pertempuran … akan sangat sulit bagi kami untuk merebut 194 distrik hanya dalam delapan minggu.” "Kamu tahu, tidak ada yang menginginkan perang saudara, termasuk saya," kata Shaheen.(IT/TGM)