Islam Times 6 Dec 2022 032022000000Tue, 06 Dec 2022 03:52:53 +0330 3:52 https://www.islamtimes.org/id/news/1028709/opec-menetapkan-pemotongan-pasokan-karena-barat-memperketat-sanksi-terhadap-minyak-rusia -------------------------------------------------- Rusia - Eropa: Title : OPEC Menetapkan Pemotongan Pasokan karena Barat Memperketat Sanksi terhadap Minyak Rusia -------------------------------------------------- IslamTimes - OPEC dan sekutunya pada Minggu (4/12) memutuskan hendak tetap berpegang pada kebijakan mereka saat ini untuk membatasi produksi minyak, hanya beberapa jam sebelum sanksi baru Barat terhadap ekspor minyak mentah Rusia mulai berlaku. Text : Organisasi Negara Pengekspor Minyak, dan produsen minyak utama lainnya termasuk Rusia, mengatakan mereka akan terus membatasi pasokan sebesar 2 juta barel per hari, kebijakan yang ditetapkan pada Oktober yang dimulai bulan lalu dan akan berlangsung hingga akhir 2023. Dalam sebuah pernyataan, OPEC mengatakan pertemuan hari Minggu (4/12) - diadakan melalui konferensi video - telah menegaskan kembali keputusan yang diambil pada bulan Oktober, menambahkan bahwa kelompok tersebut siap untuk bertemu kapan saja untuk membahas perkembangan pasar jika perlu. Pemotongan yang disetujui pada bulan Oktober, yang terbesar sejak dimulainya pandemi, menuai kritik dari Amerika Serikat. Pemerintahan Biden menyebut mereka "berpandangan sempit" dan mengatakan mereka akan merugikan negara berpenghasilan rendah dan menengah dengan mendorong harga energi lebih tinggi. Sejak itu, harga minyak malah mundur, karena para pedagang berfokus pada bagaimana penguncian virus corona yang sedang berlangsung di China dan kekhawatiran resesi global dapat menekan permintaan. Namun, pasar bisa bergejolak dalam beberapa hari mendatang. Larangan Eropa untuk mengimpor minyak dari Rusia yang dikirim melalui laut dimulai pada hari Senin, menyuntikkan ketidakpastian tambahan ke dalam prospek pasokan energi. Negara-negara G7, Uni Eropa dan Australia pada Jumat sepakat untuk mengenakan batas harga $60 per barel pada minyak Rusia yang dikirim ke negara lain yang belum mengadopsi embargo. Langkah tersebut, yang juga mulai berlaku Senin (5/12), bertujuan merampas pendapatan Kremlin sambil menghindari kejutan harga dengan menjaga aliran minyak Rusia ke beberapa pasar. Moskow sebelumnya mengancam akan membalas dengan memutus pasokan minyak ke negara-negara yang mematuhi batas harga. Presiden Ukraina Vladimir Zelensky menyebut keputusan untuk menetapkan batas harga $60 sebagai "posisi lemah".[IT/r]