Islam Times 26 May 2022 072022000000Thu, 26 May 2022 07:13:35 +0430 7:13 https://www.islamtimes.org/id/news/996119/sayyid-nasrullah-hizbullah-lebih-kuat-dari-sebelumnya -------------------------------------------------- Title : Sayyid Nasrullah: Hizbullah Lebih Kuat dari sebelumnya -------------------------------------------------- Islam Times – Sekretaris Jenderal Hizbullah Seyed Hassan Nasrullah mengatakan Rabu malam bahwa Hizbullah "lebih kuat dari yang Anda bayangkan, lebih kuat dari waktu sebelumnya." Text : Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyid Hasan Nasrullah menyampaikan pidato di televisi memperingati Hari Perlawanan dan Pembebasan pada hari Rabu yang dimulai pada pukul 20:30 waktu setempat Beirut, Al-Manar TV melaporkan. Di awal pidatonya, kepala Hizbullah mengatakan "Hari kemenangan atas Israel dan pembebasan dari hegemoninya merupakan salah satu hari Allah." Pada 25 Mei 2000, tentara pendudukan Israel menyelesaikan penarikannya dari sebagian besar wilayah Lebanon, kecuali Perkebunan Shebaa dan Perbukitan KfarShuba, karena kerugian besar yang ditimbulkan oleh serangan mujahidin.   Nasrullah mengucapkan selamat kepada semua orang pada hari yang menyenangkan itu, dengan mengatakan, "Inilah yang dirasakan orang-orang ketika kembali ke desa mereka yang dibebaskan." Dia memberi hormat kepada semua yang berkorban, faksi dan sekte, atas nama perlawanan, dan berterima kasih kepada semua yang memberikan bantuan kepada perlawanan Libanon selama beberapa tahun terakhir. Sekjen Hizbullah selanjutnya berterima kasih kepada Suriah, Iran, dan siapa pun yang berdiri di samping perlawanan selama masa kritis itu bahkan jika itu hanya sebuah kata dukungan. Dia juga menyampaikan terima kasih kepada tentara Libanon terutama di akhir 1990-an. Nasrullah juga menyoroti bahwa "generasi baru harus mengetahui penghinaan dan penderitaan yang dialami orang Libanon di pos pemeriksaan dan di penjara." Warga Libanon harus menyadari wajah asli rezim Zionis yang dicoba untuk disembunyikan, katanya, menambahkan bahwa "mereka yang melawan pendudukan harus diakui, dan yang bersekongkol melawan tanah airnya harus diekspos untuk menghindari penawaran luar." "Kemenangan 2000 adalah pencapaian terbesar dalam sejarah modern, sebuah kebanggaan di tingkat Arab, Islam, dan nasional," tegas kepala Hizbullah, menambahkan bahwa "perlawanan tidak memonopoli operasi atau pencapaian, perlawanan berterima kasih kepada semua orang." "Orang-orang Arab meninggalkan perlawanan pada saat itu. Karenanya, perlu berterima kasih kepada Suriah karena berdiri di pihak perlawanan ... Kami berterima kasih kepada Republik Islam Iran atas bantuannya dan karena tidak menyia-nyiakan upaya untuk membantu kami. Semua orang tahu tentang bantuan mereka, terutama peran yang dimainkan oleh syahid Haji Qasem Soleimani." "Kami tidak berjuang demi kekuasaan di Libanon, kami berjuang untuk membela negara kami," lanjutnya. "Tugas moral, agama, dan nasional kami mewajibkan kami untuk melawan pendudukan." Nasrullah melanjutkan dengan menunjuk pemilu parlemen baru-baru ini dan berkata, "Kami memasuki Parlemen untuk menjadi suara perlawanan, pada tahun 2005 kami berkewajiban untuk bergabung dengan pemerintah demi melindungi punggung perlawanan."  "Perlawanan melindungi tanah air dan ini tidak memerlukan izin dari siapa pun," katanya, menambahkan bahwa "Perlawanan ini telah mewajibkan Israel untuk mengirim pesan jaminan kepada Libanon." "Memang benar bahwa setiap upaya untuk melucuti senjata Hizbullah dengan paksa akan mengarah pada perang saudara," dia memperingatkan, menambahkan bahwa "Perlawanan ini lebih kuat dari yang Anda bayangkan, lebih kuat dari sebelumnya." "Negara ini sedang jatuh ke dalam jurang maut, mungkin tidak akan ada lagi negara yang menyerahkannya ke tangan kita," kata Nasrullah, menambahkan bahwa, "Kami mengatakan kepada mereka untuk meninggalkan perlawanan dan fokus pada krisis ekonomi yang dihadapi Libanon, tetapi tidak berhasil." "Libanon bisa menjadi negara kaya melalui minyak dan gas, kami menginginkan Libanon yang kaya sebagaimana kami ingin Libanon kuat." “Jika ingin membahas strategi pertahanan, mari kita bahas bagaimana melindungi dan mengekstrak minyak dan gas lepas pantai kita terlebih dahulu,” katanya. Dia lebih lanjut memperingatkan bahwa "setiap kerusakan terhadap masjid Al-Aqsa akan menyebabkan konsekuensi yang mengerikan karena masalah tersebut memprovokasi sentimen Islam."[IT/AR]