Islam Times 25 May 2022 022022000000Wed, 25 May 2022 02:56:45 +0430 2:56 https://www.islamtimes.org/id/news/995922/anggota-nato-kirim-rudal-anti-kapal-ukraina -------------------------------------------------- NATO dan Konflik Ukraina: Title : Anggota NATO Kirim Rudal Anti-Kapal Ukraina -------------------------------------------------- IslamTimes - Denmark akan memberikan sejumlah rudal dan peluncur anti-kapal Harpoon ke Ukraina, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengumumkan pada hari Senin (23/5). Desas-desus minggu lalu tentang pengiriman itu mendorong Kiev untuk menyatakan bahwa AS akan membantu Ukraina “menghancurkan” armada Rusia, yang dibantah oleh juru bicara Pentagon yang akan keluar. Text : Secara resmi, rudal dimaksudkan untuk membantu "mempertahankan garis pantai Ukraina," menurut Austin dan Ketua Kepala Gabungan Jenderal Mark Milley, yang berbicara dengan wartawan setelah pertemuan virtual Grup Kontak Pertahanan Ukraina Senin. Panel - terdiri dari 47 negara yang bersedia memasok senjata ke Kiev - mengadakan pertemuan "sangat konstruktif" dan mendapatkan "pengertian yang lebih tajam" tentang kebutuhan Ukraina dari Menteri Pertahanan Alexey Reznikov dan pejabat Kiev lainnya, kata Austin. Selain rudal yang dipasok Denmark, Czechia telah menjanjikan helikopter serang, tank, dan beberapa sistem peluncur roket (MLRS). Kiev telah meminta artileri jarak jauh, tank dan kendaraan lapis baja, serta drone, menurut Austin. Boeing A/U/RGM-84 Harpoon adalah rudal anti-kapal standar Angkatan Laut AS, dengan perkiraan jangkauan sekitar 300 kilometer. Dia memiliki panduan radar aktif dan meluncur ke permukaan hingga mencapai target, di mana ia dapat melakukan manuver "pop-up" dan menyerang dari atas. Harpoon biasanya diluncurkan dari kapal permukaan atau pesawat serang, tetapi peluncur dapat dilepas dari kapal untuk digunakan di darat – yang tampaknya menjadi tujuan Denmark. Pekan lalu, Reuters melaporkan bahwa Pentagon sedang mempertimbangkan untuk mengirim Ukraina Harpoon atau Naval Strike Missiles (NSM), secara langsung atau melalui "sekutu Eropa." Badan tersebut mengutip "tiga pejabat AS dan dua sumber kongres," semuanya anonim. Mereka menyatakan harapan bahwa begitu negara pertama berkomitmen untuk mengirim Harpoon, negara lain akan mengikuti. Menurut Reuters, NSM dianggap "tidak terlalu sulit secara logistik" karena negara-negara NATO dapat mengirim peluncur ke Ukraina dan hanya butuh 14 hari untuk melatih operator cara menggunakannya - tetapi jaraknya agak lebih pendek 250 kilometer. Cerita tersebut menimbulkan beberapa kontroversi, bagaimanapun, ketika penasihat Kementerian Dalam Negeri Ukraina Anton Gerashchenko tweeted bahwa AS sedang "mempersiapkan rencana untuk menghancurkan Armada Laut Hitam," mengacu pada angkatan laut Rusia saat ini di lepas pantai Ukraina. Ditanya tentang hal ini, juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan kepada wartawan bahwa dia dapat "memberi tahu Anda secara pasti bahwa itu tidak benar." Namun, dia tidak menyangkal bahwa AS sedang mempertimbangkan untuk mengirim Harpoon ke Kiev. Pada hari Senin, Austin mengkonfirmasi bahwa Kirby meninggalkan Pentagon dan pindah untuk bekerja di dewan keamanan nasional Gedung Putih. Sementara itu, tweet Gerashchenko telah dihapus. AS baru saja memberikan tambahan bantuan militer senilai $40 miliar ke Kiev, termasuk pengiriman senjata, meskipun ada kekhawatiran oleh beberapa sekutu Eropa bahwa ini dapat menarik NATO ke dalam konfrontasi langsung dengan Rusia. Moskow telah berulang kali memperingatkan aliansi bahwa setiap pengiriman senjata dan pasokan ke Ukraina akan dianggap sebagai target militer yang sah. Rusia telah melakukan serangan rudal udara dan jelajah terhadap fasilitas pasokan Ukraina. Bulan lalu, Pentagon mengklaim telah memberikan informasi intelijen yang membantu Ukraina meluncurkan serangan rudal terhadap kapal penjelajah Rusia Moskva, kapal utama Armada Laut Hitam. Menurut Kiev dan Washington, Ukraina menembakkan dua rudal Neptunus yang menghantam kapal, yang akhirnya tenggelam. Angkatan Laut Rusia mengatakan bahwa Moskva hilang saat ditarik ke pelabuhan di tengah badai, setelah ledakan amunisi di kapal menyebabkan kebakaran.[IT/r]