Islam Times 19 Nov 2020 182020000000Thu, 19 Nov 2020 18:06:58 -0500 18:06 https://www.islamtimes.org/id/news/898759/pompeo-berjanji-akan-mengakui-gerakan-boikot-divestasi-dan-sanksi-anti-israel-sebagai-semit -------------------------------------------------- AS dan Zionis Israel: Title : Pompeo Berjanji Akan Mengakui Gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi Anti-Israel sebagai 'Anti-Semit' -------------------------------------------------- IslamTimes - Amerika Serikat akan menarik dukungan keuangan untuk kelompok yang mempromosikan boikot ekonomi Zionis Israel, dan secara resmi mengakui gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS) sebagai "anti-Semit", Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengumumkan. Text : Pada hari Senin, sekelompok senator Republik mendesak Donald Trump untuk mengubah pedoman era Clinton dan Obama yang sesat dalam kebijakan bea cukai menjadi produk merek yang diproduksi di Tepi Barat Palestina sebagai Buatan Zionis Israel . Memuji kebijakan Trump yang pro-Zionis Israel, anggota parlemen menuduh Demokrat dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mendukung agenda anti-Zionis Israel. "Kami akan menganggap kampanye BDS global sebagai anti-Semit," kata Pompeo, berbicara kepada wartawan bersama Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di Yerusalem pada hari Kamis (19/11). Kami akan segera mengambil langkah-langkah untuk mengidentifikasi organisasi yang terlibat dalam perilaku BDS yang penuh kebencian dan menarik dukungan pemerintah AS untuk kelompok semacam itu. Waktunya tepat, tambah Pompeo. Kami ingin bergabung dengan semua negara lain yang mengakui BDS untuk kanker itu, dan kami berkomitmen untuk memeranginya. Catatan kami berbicara sendiri. Di bawah pemerintahan Trump, Amerika berdiri bersama Zionis Israel tidak seperti sebelumnya, tegasnya. Menanggapi pengumuman tersebut, Netanyahu menyebut keputusan Departemen Luar Negeri "sangat luar biasa". Dalam pidatonya, Pompeo juga berjanji bahwa "komitmen berbaju besi" Washington untuk Tel Aviv akan terus berlanjut, termasuk sejauh melindungi Zionis Israel dari "rezim di Tehran", yang dia juluki "negara sponsor terorisme terkemuka di seluruh dunia" . Pompeo juga menegaskan kembali komitmen pemerintah untuk meningkatkan tekanan sanksi terhadap Iran, termasuk melalui sanksi baru yang diumumkan Rabu, yang memberlakukan pembatasan terhadap beberapa entitas Iran, termasuk yayasan amal yang dikatakan dikendalikan oleh Pemimpin Tertinggi Iran. Netanyahu berterima kasih kepada Presiden Trump atas "dukungannya yang tak tergoyahkan" terhadap Israel selama empat tahun terakhir, termasuk atas keputusannya untuk mengakui kedaulatan Zionis Israel atas Dataran Tinggi Golan Suriah yang diduduki, merobek kesepakatan nuklir Iran, membunuh komandan Pasukan Quds Iran Qasem Soleimani, dan menyusun "rencana pertama yang benar-benar realistis untuk perdamaian antara Israel dan Palestina" melalui apa yang disebut rencana perdamaian Trump. Presiden Otoritas Nasional Palestina Mahmoud Abbas mengecam proposal terakhir dan menyarankan bahwa itu termasuk dalam "tong sampah sejarah". Kontroversi BDS Lebih dari dua lusin negara bagian AS telah mengeluarkan undang-undang melawan BDS, sebuah organisasi yang dipimpin Palestina yang didirikan pada tahun 2005 mempromosikan hukuman ekonomi terhadap Zionis Israel yang bertujuan untuk mengakhiri pendudukan wilayah Tel Aviv dalam Perang Enam Hari tahun 1967, serta kesetaraan penuh untuk Arab-Palestina. Warga negara Israel, dan perlindungan bagi pengungsi Palestina. Gerakan yang didasarkan pada Gerakan Anti-Apartheid lama di Afrika Selatan itu dituduh anti-Semitisme dan berupaya menghancurkan Zionis Israel. Para pendukungnya telah menepis tuduhan ini, menunjukkan bahwa menentang Zionis Israel tidak sama dengan membenci orang Yahudi, menunjukkan bahwa Palestina juga Semit, dan mengatakan bahwa oposisi BDS terhadap Zionisme tidak sama dengan oposisi terhadap Yahudi Israel. Awal pekan ini, sekelompok senator senior Republik melobi Trump untuk membalikkan kebijakan bea cukai AS yang berusia 25 tahun untuk memberi label produk yang dibuat di Tepi Barat sebagai "Buatan Zionis Israel". Para senator menuduh tokoh Demokrat dan Perserikatan Bangsa-Bangsa berusaha untuk "mengisolasi dan merusak Zionis Israel secara ekonomi" melalui dukungan untuk BDS. Namun, baik calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden dan pasangannya Kamala Harris telah menyatakan penentangan mereka terhadap gerakan tersebut, menggambarkan diri mereka sebagai "pendukung seumur hidup" Zionis Israel dan "penentang keras anti-Semitisme".[IT/r]