Islam Times 19 May 2022 032022000000Thu, 19 May 2022 03:48:35 +0430 3:48 https://www.islamtimes.org/id/news/994950/untuk-pertama-kalinya-militer-rusia-menembakkan-rudal-s-300-ke-pesawat-tempur-israel-di-atas-hama-suriah -------------------------------------------------- Rusia - Zionis Israel: Title : Untuk Pertama Kalinya, Militer Rusia Menembakkan Rudal S-300 ke Pesawat Tempur Israel di atas Hama Suriah -------------------------------------------------- IslamTimes - Militer Rusia dilaporkan telah menggunakan sistem rudal permukaan-ke-udara canggih S-300 untuk menembaki pesawat tempur Zionis Israel selama serangan baru-baru ini di Suriah, menandakan perubahan besar dalam sikap Moskow terhadap rezim Zionis Israel. Text : Berita Channel 13 Zionis Israel mengatakan pada hari Senin (16/5) bahwa insiden yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi pada Jumat malam, ketika pesawat militer Zionis Israel membom beberapa sasaran di dekat Masyaf di provinsi barat-tengah Hama pekan lalu. Kantor berita resmi Suriah SANA, mengutip sumber militer, melaporkan bahwa pesawat Zionis Israel menembakkan beberapa rudal ke beberapa daerah di bagian tengah negara itu pada pukul 23:20. waktu setempat (1720 GMT) pada hari Jumat, tetapi sebagian besar proyektil dicegat dan dihancurkan sebelum mengenai target mereka. Sumber itu menekankan bahwa agresi terbaru oleh rezim pendudukan Zionis Israel juga menewaskan lima orang dan melukai tujuh lainnya, termasuk seorang anak, dan mengakibatkan “kerugian materi.” Laporan Channel 13 mengatakan baterai S-300 Rusia melepaskan tembakan ketika jet Zionis Israel meninggalkan daerah itu. Laporan tersebut mencatat bahwa sistem rudal permukaan-ke-udara Suriah S-300 dioperasikan oleh militer Rusia, dan tidak dapat ditembakkan tanpa persetujuan mereka. Lebih lanjut dikatakan bahwa radar S-300 tidak mengunci jet Zionis Israel dan dengan demikian tidak menghadirkan ancaman serius bagi pesawat tempur itu. Laporan Channel 13 mengatakan tidak segera jelas apakah tembakan rudal S-300 adalah peristiwa satu kali atau apakah itu adalah sinyal Rusia kepada Zionis Israel bahwa mereka mengubah kebijakannya. Pejabat Zionis Israel menolak berkomentar tentang peluncuran rudal tersebut. Berbagai sumber menyatakan bahwa peluncuran S-300 adalah sinyal pembalasan dari Rusia atas dukungan Zionis Israel untuk Ukraina. Amos Gilead, seorang pensiunan perwira jenderal Zionis Israel yang menjabat, di antara peran lain, sebagai kepala Divisi Penelitian intelijen Militer, menyarankan bahwa penggunaan S-300 mungkin merupakan peringatan “untuk menunjukkan bahwa Moskow tidak senang dengan beberapa Operasi Zionis Israel di Suriah.” Para pengamat telah memperkirakan bahwa krisis Rusia-Ukraina dapat menempatkan Israel dalam posisi yang sulit, karena rezim Tel Aviv memiliki hubungan baik dengan Moskow dan Kiev. Bulan lalu, Duta Besar Rusia untuk Zionis Israel Anatoly Viktorov memperingatkan bahwa Moskow akan melakukan tindakan pembalasan terhadap Zionis Israel jika rezim Tel Aviv memasok Ukraina dengan peralatan militer dan bantuan di tengah konflik militer di sana. "Kami dengan hati-hati memeriksa informasi ini dan akan merespons jika dikonfirmasi," kata Viktorov kepada televisi pemerintah Rusia pada 21 April. Komentar itu muncul sehari setelah menteri urusan militer Israel Benny Gantz mengatakan Zionis Israel akan memberi Ukraina helm dan jaket antipeluru. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Rusia telah memanggil Duta Besar Zionis Israel untuk Moskow Alexander Ben Zvi setelah Tel Aviv mengecam operasi militer Rusia di Ukraina. Itu terjadi setelah menteri luar negeri Israel Yair Lapid menuduh Rusia melakukan "kejahatan perang" di Ukraina, menuduh bahwa tidak ada "pembenaran" untuk kampanye militer Rusia terhadap tetangga baratnya. Kembali pada awal April, rezim Zionis Israel memberikan suara mendukung resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menangguhkan keanggotaan Federasi Rusia di Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Menanggapi pemungutan suara tersebut, kementerian luar negeri Rusia menyebut resolusi itu “melanggar hukum dan bermotivasi politik.” Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan serangan militer terhadap Ukraina pada 24 Februari. Konflik tersebut telah memicu tanggapan bulat dari negara-negara Barat, yang telah memberlakukan daftar panjang sanksi terhadap Moskow. Amerika Serikat dan sekutu Baratnya juga telah meningkatkan dukungan militer untuk Ukraina, mengirimkan beragam senjata pertahanan yang dimaksudkan untuk menahan kemajuan Rusia. Rusia mengatakan akan menghentikan operasi segera jika Kiev memenuhi daftar tuntutan Moskow, termasuk tidak pernah mendaftar untuk bergabung dengan NATO.[IT/r]