Islam Times 9 Feb 2022 122022000000Wed, 09 Feb 2022 12:43:25 +0330 12:43 https://www.islamtimes.org/id/interview/977986/sayyid-nasrallah-setiap-serangan-israel-terhadap-hizbullah-rudal-berpandu-akan-memimpin-perang-habis-habisan -------------------------------------------------- Lebanon - Iran: Title : Sayyid Nasrallah: Setiap Serangan Israel terhadap Hizbullah, Rudal Berpandu Akan Memimpin Perang Habis-habisan -------------------------------------------------- IslamTimes - Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyid Hasan Nasrallah menekankan bahwa Partai Perlawanan serius menangani intimidasi Zionis Israel, bertanya-tanya apakah Zionis dapat menerapkan ancamannya. Text : Dalam sebuah wawancara dengan Al-Alam News Network, Sayyid Nasrallah menunjukkan bahwa jumlah pejuang Hizbullah belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah gerakan perlawanan, menekankan bahwa setiap serangan militer Zionis Israel di Lebanon akan menyebabkan perang habis-habisan. Sayyid Nasrallah menunjukkan bahwa ancaman Zionis untuk menyerang peluru kendali presisi Hizbullah tidak dapat dilaksanakan, menambahkan bahwa kekuatan roket Perlawanan didistribusikan ke berbagai lokasi. Mengenai sistem pertahanan udara Perlawanan, Sayyid Nasrallah mengklarifikasi bahwa Hizbullah telah mengembangkan unit militer yang ditugaskan untuk menghadapi drone Zionis, menolak untuk mengungkapkan kemampuan Hizbullah dalam menghadapi pesawat tempur Zionis Israel. Sayyid Nasrallah mengindikasikan bahwa Hizbullah akan mengungkap beberapa kejutan militer selama perang yang akan datang dengan musuh Zionis, menambahkan bahwa Perlawanan tidak ingin terlibat dalam perang tetapi tidak takut akan hal itu. Pemimpin Hizbullah menggarisbawahi afiliasi nasional Perlawanan Lebanon, menambahkan bahwa Hizbullah memiliki hak untuk mempertanyakan afiliasi partai politik tertentu di Lebanon. Sayyid Nasrallah menunjukkan bahwa kegagalan pilihan militer melawan Hizbullah, mengubah musuh menjadi perang ekonomi untuk menyalahkan Perlawanan atas konsekuensinya. Sayyid Nasrallah menekankan bahwa Hizbullah mengambil keputusannya secara independen, menambahkan bahwa Iran tidak ikut campur dalam urusan dalam negeri Lebanon, termasuk pemilihan parlemen. Sayyid Nasrallah menyoroti pengaruh besar negara-negara Teluk dan Amerika Serikat dalam urusan Lebanon, menambahkan bahwa perbendaharaan AS sepenuhnya mengendalikan sektor perbankan Lebanon. Menyangkal klaim partai politik anti-perlawanan di Lebanon sebagai tidak berdasar, Sayyid Nasrallah menggarisbawahi pengaruh militer AS pada tentara Lebanon. Sayyid Nasrallah mengutip beberapa upaya AS untuk memulai dialog langsung dengan Hizbullah, mengatakan kepada Amerika bahwa mereka bekerja sebagai mata-mata yang mendukung entitas Zionis. Hizbullah tidak ikut campur dalam masalah demarkasi perbatasan laut karena tidak mengakui keberadaan Zionis Israel , menurut Sayyid Nasrallah yang mencatat bahwa negara Lebanon prihatin dengan mengidentifikasi perbatasan. Sayyid Nasrallah menegaskan kembali sikap Hizbullah yang menolak segala bentuk normalisasi hubungan antara Lebanon dan entitas Zionis, menekankan bahwa dukungan Hizbullah kepada rakyat Yaman melawan perang KSA-UEA bukanlah intervensi dalam urusan Saudi-Emirat. Sayyid Nasrallah menunjukkan bahwa keputusan mantan perdana menteri Saad Hariri untuk menarik diri dari pemilihan parlemen sangat disayangkan dan akan mempengaruhi politik Libanon, menambahkan bahwa ketidakhadiran Al-Mustaqbal tidak akan memperkuat ekstremisme di sekte Sunni. Sayyid Narallah menunjukkan bahwa partisipasi Hizbullah dalam pemilihan parlemen bertujuan untuk melindungi perlawanan, menambahkan bahwa beberapa partai politik akan menjalankan pemilihan atas dasar memusuhi perlawanan. Sekretaris Jenderal Hizbullah mencatat bahwa solusi dua negara di Palestina ditolak oleh Zionis Israel dan Amerika, menambahkan bahwa musuh Zionis hanya menginginkan koordinasi keamanan dengan Otoritas Palestina. Sejak pertempuran Pedang Al-Quds, Tepi Barat yang diduduki telah menyaksikan gerakan perlawanan yang meningkat, menurut beliau yang menambahkan mengingat hal ini menyusahkan Israel. Sayyid Nasrallah menekankan bahwa rakyat Palestina berkomitmen pada jalur perlawanan meskipun ada kesepakatan normalisasi, menambahkan bahwa rakyat Saudi, Bahrain dan Emirates menolak kesepakatan normalisasi. Sayyid Nasrallah juga menyoroti sikap Aljazair terkait masalah Palestina, menggarisbawahi penolakannya untuk memberikan Zionis Israel status pengamat di Uni Afrika. Sayyid Nasrallah mengindikasikan bahwa Uni Emirat Arab terlibat dalam perang di Yaman, menambahkan bahwa tanggapan Yaman diputuskan oleh Gerakan Ansarullah semata. Pemimpin Hizbullah menunjukkan bahwa perang global di Suriah telah berakhir tanpa mencapai targetnya, mengutip kelanjutan penjarahan AS atas sumber daya Suriah di Utara dan Timur. Sayyid Nasrallah juga menyoroti upaya untuk mengaktifkan kembali kelompok teroris ISIL di Suriah dan Irak, menggarisbawahi kehati-hatian dalam menghadapi skema ini. Sayyid Nasrallah menekankan bahwa Hizbullah telah memaksakan pada Zionis Israel sebuah formula yang mencakup menanggapi setiap serangan Zionis terhadap pos-pos Perlawanan di Suriah. Sementara itu, Sayyid Nasrallah mengindikasikan bahwa rakyat Bahrain masih melakukan protes meskipun ada kebijakan penangkapan dan penganiayaan rezim. Sayyid Nasrallah mengatakan bahwa mengingat kembali kenangan kedatangan Imam Khomeini di Tehran dan kemenangan Revolusi Islam pada tahun 1979 menginspirasi kebahagiaan, menambahkan bahwa karakter Imam Khomeini memainkan peran penting dalam kemenangan tersebut. Sayyid Nasrallah mencatat bahwa, selama masa Shah, 60.000 penasihat AS biasa memerintah berbagai domain administratif, militer, dan ekonomi di Iran. Sayyid Nasrallah lebih lanjut menekankan bahwa Iran sendiri, bukan sekutunya, akan menanggapi secara paksa setiap serangan Zionis Israel. Sayyid Nasrallah menegaskan bahwa Iran adalah negara kuat yang menjaga kedaulatannya sendiri, menambahkan ancaman AS untuk menyerangnya hanyalah intimidasi verbal. [IT/r]