Islam Times 29 Sep 2022 222022000000Thu, 29 Sep 2022 22:48:36 +0330 22:48 https://www.islamtimes.org/id/news/1016802/menentang-tekanan-china-ukraina-dan-taiwan-membangun-hubungan-bersama -------------------------------------------------- Title : Menentang Tekanan China, Ukraina dan Taiwan Membangun Hubungan Bersama -------------------------------------------------- Islam Times - Pemimpin Ukraina dari anggota parlemen pro-Taiwan di Kyiv mengatakan China "terbukti menjadi teman musuh kita." Dia menambahkan Taiwan dapat berperan dalam membangun kembali Ukraina, Deutsche Welle melaporkan. Text : Baru-baru ini, anggota parlemen Ukraina membentuk kaukus lintas parlemen untuk mempromosikan pertukaran ekonomi dan budaya dengan Taiwan. Kaukus adalah pertemuan tertutup antar tokoh partai politik untuk merencanakan strategi, kebijakan atau program yang akan dikemukakan dalam pertemuan terbuka partai. Oleksandr Merezhko, kepala komite kebijakan luar negeri Parlemen Ukraina, memuji tanggapan "cepat" Taiwan terhadap invasi Rusia. "Parlemen Taiwan mengadopsi resolusi untuk mendukung Ukraina dengan sangat cepat dan mereka juga memberlakukan sanksi tegas terhadap Rusia, yang sangat membantu kami," kata Merezhko, yang memprakarsai kaukus. "Taiwan juga menawarkan bantuan kemanusiaan senilai jutaan dolar AS untuk mendukung Ukraina," tambahnya. Rusia dan China Membangun Hubungan di Masa-masa Tegang Sebelum Rusia melancarkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari, Presiden Rusia Vladimir Putin dan timpalannya dari China Xi Jinping bertemu dan menyatakan persahabatan "tanpa batas" antara negara mereka. Saat perang berlarut-larut, China telah berjalan dengan baik, menghindari mengutuk invasi tanpa secara eksplisit mendukungnya. Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan antara Menteri Luar Negeri China Wang Yi dan diplomat top Ukraina Dmytro Kuleba di sela-sela Sidang Umum PBB di New York pekan lalu, Kementerian Luar Negeri China mengatakan bahwa Beijing "berkomitmen untuk berdialog" untuk perdamaian di Ukraina dan bahwa "negara-negara berhak mendapatkan penghormatan atas kedaulatan dan integritas teritorial mereka." "Kami selalu berdiri di sisi perdamaian, dan akan terus memainkan peran konstruktif," katanya. Menteri Luar Negeri Kuleba mengatakan bahwa Ukraina "sangat mementingkan status internasional dan pengaruh penting China," dan "mengharapkan pihak China memainkan peran penting dalam mengurangi krisis saat ini," menurut pernyataan pers dari Beijing. Namun, anggota parlemen Merezhko mengatakan bahwa Beijing selalu mendukung Moskow di belakang layar. "China sedang menunggu dan melihat apakah Rusia akan berhasil merebut Kyiv dalam tiga hari atau tidak. Bagi saya, itu adalah sinyal bahwa mereka berharap Rusia akan memenggal pemerintah di Ukraina dan memasang rezim boneka," katanya, menyebut tanpa batas kemitraan "benar-benar tidak dapat diterima." Merezhko juga menuduh Beijing menyebarkan narasi Rusia melalui media pemerintah China, misalnya dengan menyalahkan Amerika Serikat atas perang tersebut.  China juga terus membeli energi Rusia, yang menurut Merezhko membiayai mesin perang Rusia. "China terbukti menjadi teman musuh kita," tambahnya. Refleksi Pasukan Perang Ukraina di Taiwan Claire Wang, seorang legislator Taiwan yang berpartisipasi dalam pertemuan virtual pada 25 Agustus dengan kaukus pro-Taiwan Ukraina, mengatakan kepada DW bahwa perang di Ukraina telah mendorong Taiwan untuk merenungkan situasi strategisnya sendiri. "Taiwan adalah negara yang sangat kecil dan seperti Ukraina, kami menghadapi tetangga yang sangat tidak ramah. Saya pikir bagus untuk membentuk kelompok seperti itu dengan Ukraina," katanya. Beijing menekan negara-negara yang berusaha membangun hubungan informal yang lebih kuat dengan Taiwan, yang dianggapnya sebagai wilayah China yang suatu hari akan dipersatukan kembali dengan daratan. Di bawah kebijakan "satu China", Republik Rakyat China (RRC) diakui sebagai "satu-satunya pemerintah resmi China." Namun, kebijakan tersebut tidak secara eksplisit berarti negara-negara mengakui kedaulatan Beijing atas Taiwan, yang mengarah ke wilayah abu-abu diplomatik. Ukraina mengakui kebijakan satu China, seperti halnya Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya. Merezhko mengatakan bahwa Beijing sedang mencoba untuk menghentikan anggota parlemen Ukraina pro-Taiwan dari membangun hubungan yang lebih dekat dengan Taipei. Dia mengatakan Kementerian Luar Negeri China bahkan mengajukan keluhan resmi kepada kuasa usaha Ukraina di Beijing. "Adalah hak kami untuk membuat kelompok kami sendiri yang ditujukan untuk subjek yang tertunda dan pimpinan parlemen harus menyatakan ini secara terbuka selama pertemuan parlemen," kata Merezhko. "Sayangnya deklarasi itu belum terjadi, dan sudah lebih dari sebulan. Saya menduga ini karena pengaruh China," tambahnya. Taiwan Menjangkau Eropa Terlepas dari tanggapan agresif China terhadap keterlibatan Taiwan yang berkembang dengan negara-negara lain, delegasi parlemen dari Jerman, Inggris, dan Denmark diperkirakan akan mengunjungi Taiwan dalam beberapa bulan mendatang. "Taiwan menerima tingkat dukungan Eropa yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam dua tahun terakhir dan dalam proses ini, diplomasi parlemen adalah salah satu alat yang paling berharga," kata mantan penasihat politik Parlemen Eropa Zsuzsa Anna Ferenczy. "Membuat grup menunjukkan peningkatan kesadaran Taiwan sebagai sesama demokrasi yang juga menghadapi ancaman dari tetangga yang bermusuhan, ancaman yang dianggap eksistensial oleh orang Taiwan dan Ukraina," tambahnya. Merezhko mengatakan akan menjadi hal yang "normal" bagi anggota parlemen Ukraina untuk mengunjungi Taiwan. "Kami berdua adalah negara demokrasi yang berjuang untuk kelangsungan hidup kami dan ketika kami saling mendukung, itu membuat kami berdua lebih kuat," katanya. "Itu membuat demokrasi di seluruh dunia lebih kuat." Anggota parlemen itu juga menyerukan pembentukan "kantor perwakilan Taipei," sebuah kedutaan de facto, di Kyiv dan sebaliknya. "Saya mendukung mengamankan perjanjian internasional dengan Taiwan, yang merupakan jenis yang sama yang dibuat antara Polandia dan Taiwan. Saya mendukung pengembangan semua jenis hubungan, termasuk hubungan budaya, kemanusiaan, dan ekonomi. Saya ingin melihat Taiwan mengambil peran dalam membangun kembali Ukraina," tambahnya.[IT/AR]