Islam Times 2 Oct 2022 052022000000Sun, 02 Oct 2022 05:54:59 +0330 5:54 https://www.islamtimes.org/id/news/1017199/duta-iran-pembersihan-etnis-di-palestina-menjadi-kebijakan-permanen-dan-disengaja-israel -------------------------------------------------- Title : Duta Iran: Pembersihan Etnis di Palestina Menjadi Kebijakan Permanen dan Disengaja Israel -------------------------------------------------- Islam Times -  Duta tetap Iran untuk Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi internasional lainnya di Jenewa mengecam pembersihan etnis yang dilakukan pasukan militer Israel di seluruh wilayah Palestina yang diduduki, mengatakan praktik itu telah menjadi kebijakan permanen dan disengaja rezim pendudukan itu. Text : Ali Bahraini menyatakan hal tersebut dalam debat umum Dewan Hak Asasi Manusia tentang situasi HAM di Palestina dan wilayah Arab yang diduduki lainnya. Dia menekankan bahwa orang-orang Palestina menghadapi pelanggaran berat hak asasi manusia yang sudah berlangsung lama di bawah pemerintahan sistem apartheid militer. “Penggunaan kekuatan militer yang mematikan terhadap warga Palestina, penganiayaan mereka, pembersihan etnis, perluasan pemukiman ilegal dan hukuman kolektif telah menjadi praktik permanen dan kebijakan represif yang disengaja dari rezim Zionis sejak awal pendudukan Palestina,” kata diplomat Iran itu.  Dia melanjutkan dengan merujuk pada dua elemen kunci laporan yang disusun Komisi Penyelidikan Internasional Independen tentang kejahatan yang dilakukan oleh Israel di tanah Palestina, dengan mengatakan bahwa “pendudukan permanen” dan “kurangnya akuntabilitas” dapat menjelaskan mengapa Timur Tengah wilayah ini dilanda oleh kerusuhan dan kekerasan selama beberapa dekade. Bahrain kemudian mengecam perilaku menipu dari mereka yang disebut pendukung hak asasi manusia, menekankan bahwa sikap diam mereka terhadap tindakan rezim Israel di wilayah Palestina yang diduduki sangat munafik. “Negara-negara ini sebenarnya terlibat dalam kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan di Palestina yang diduduki, dan ikut tanggung jawab dalam kejahatan yang dilakukan oleh apartheid militer rezim [Zionis] di Palestina,” kata diplomat Iran itu. Bahrain menggarisbawahi bahwa perdebatan tentang kejahatan Israel harus fokus pada agenda Dewan Hak Asasi Manusia, tetap menjadi manifestasi sejati dari tuntutan global untuk realisasi kebenaran dan keadilan bagi Palestina, mengekspresikan solidaritas untuk perjuangan Palestina merdeka, dan menjadi manifestasi yang jelas dari sebuah tuntutan kolektif global untuk meminta pertanggungjawaban rezim apartheid pendudukan Israel atas pelanggaran prinsip-prinsip internasional dan hak-hak kemanusiaan. Pernyataan itu muncul dua hari setelah seorang anak Palestina meninggal karena gagal jantung pada hari Kamis saat dikejar oleh tentara Israel di Tepi Barat yang diduduki. Rayyan Suleiman yang berusia tujuh tahun pulang dari sekolah bersama murid-murid lain di kota Tuqu ketika pasukan Israel mengejar, dan dia "meninggal di tempat karena ketakutan," kata ayahnya Yasser dalam sebuah video yang beredar di media sosial. Seorang pejabat medis yang memeriksa mayat itu mengatakan bahwa tidak ada tanda-tanda trauma fisik dan kematiannya tampak konsisten dengan gagal jantung. Kementerian Luar Negeri Palestina mengutuk insiden itu sebagai “kejahatan buruk” oleh rezim Israel. Pasukan Israel baru-baru ini melakukan serangan malam dan pembunuhan di utara Tepi Barat yang diduduki, terutama di kota Jenin dan Nablus, di mana kelompok baru pejuang perlawanan Palestina telah dibentuk. Lebih dari 150 warga Palestina telah dibunuh oleh pasukan Israel di wilayah yang diduduki Israel sejak awal tahun, termasuk 51 di Jalur Gaza yang terkepung selama serangan tiga hari Israel pada bulan Agustus.[IT/AR]