Islam Times 22 Nov 2022 052022000000Tue, 22 Nov 2022 05:27:02 +0330 5:27 https://www.islamtimes.org/id/news/1026063/amir-heydari-sistem-pertahanan-udara-pertama-memasuki-angkatan-darat -------------------------------------------------- Militer Iran: Title : Amir Heydari: Sistem Pertahanan Udara Pertama Memasuki Angkatan Darat -------------------------------------------------- IslamTimes - Dalam sebuah wawancara dengan reporter politik Fars, Amir Kyomarth Heydari, Panglima Angkatan Darat, mengatakan tentang pencapaian terbaru dari pasukan ini: "Agar pasukan darat dapat efektif sesuai dengan kebutuhan operasional hari itu, mereka harus memiliki karakteristik, koordinat, dan spesifikasi." Sehubungan dengan itu, saya merancang tiga rencana, Labik 1, Labik 2, dan Labik 3, dan mempresentasikannya kepada Imam Ali Khamenei. Text : Komandan pasukan darat mengumumkan kedatangan sistem pertahanan udara pertama ke pasukan ini sejalan dengan rencana peningkatan Labik Nezaja. Dia menambahkan: Labik 1 untuk membuat unit lebih efisien untuk kebutuhan operasional saat ini, struktur baru dan berbeda dari struktur pasukan darat sebelumnya dirancang dan disajikan kepada Pemimpin Revolusi Ayatollah Sayyid Ali Khamenei. Struktur ini mampu memaksakan kekuatannya pada musuh dengan kelincahan dan mobilitasnya yang terlihat pada inti dari struktur ini. Amir Heydari menyatakan bahwa rencana Labik 1 telah berjalan sekitar 3 tahun, dan menyatakan: Unit ofensif dan reaksi cepat mobile adalah salah satu unit yang dibuat dalam rencana ini. Serangan seluler berarti 100% kekuatan mobilitas dan serangan, yang masih memiliki bagian dunia maya, rudal, dan drone. Rencana ini merupakan paket lengkap untuk memenuhi kebutuhan operasional hari itu. Panglima TNI Angkatan Darat mengklarifikasi tentang rencana Labik 2 yang berfokus pada mempersenjatai pasukan ini dengan senjata baru: Pasukan darat Angkatan Darat perlu dilengkapi dengan senjata yang memiliki empat karakteristik. Pertama; Menjadi jarak jauh berarti mereka dapat menargetkan kedalaman operasional pasukan musuh, yang kami anggap sebagai basis 300 kilometer. Kedua; Tanda baca dan akurasi, karena perang di masa depan didasarkan pada keefektifan, bukan kehancuran. Dia menambahkan: Fitur ketiga adalah kecerdasan senjata, yang dapat menghancurkan target strategis dengan daya tinggi untuk satu peluru. keempat; Networking, bersinergi dalam berjejaring.  Amir Heydari mengumumkan pembentukan unit rudal angkatan darat dengan rudal point-to-point, jarak jauh, jaringan dan pintar. Komandan pasukan darat mengatakan tentang peralatan baru lainnya yang diimpor ke pasukan ini: Kami telah mengimpor sistem pertahanan udara pertama ke pasukan ini, yang memiliki kemampuan bagus. Mengacu pada kemampuan drone tentara, dia berkata: Kami telah membuat unit drone dengan beberapa pangkalan regional yang sangat luas, dan semua drone di dalamnya cerdas, akurat, tepat, dan memiliki beberapa kemampuan lainnya. Amir Heydari lebih lanjut menginformasikan tentang pengenalan senjata pintar ke Angkatan Darat dan berkata: Dalam hal ini, kecerdasan artileri 155mm telah selesai dan kecerdasan ini berlanjut di sektor lain juga. Panglima Angkatan Darat mengumumkan tujuan proyek Labik 3 Nezaja di bidang teknik dan menambahkan: Proyek ini di bidang teknik. Pembangunan barak, rumah sakit dan rumah lembaga antara lain. Pada akhirnya, dia menyatakan bahwa kami tidak mengabaikan peningkatan martabat karyawan kami dan berkata: Dalam hal ini, kami merancang 31 rencana labik untuk karyawan angkatan darat dan menetapkan tiga prinsip berorientasi provinsi, berorientasi keadilan dan meritokrasi sebagai prinsip-prinsip komando.[IT/r]