0
Saturday 13 July 2019 - 02:57

Benarkan China, Iran dan Venezuela Kembangkan Crypto untuk Lengserkan AS?

Story Code : 804735
Bitcoin dot com
Bitcoin dot com
Dengan mengadop cryptocurrency dengan kecepatan yang terus meningkat, pemerintah di Rusia, China, Iran dan Venezuela sedang bereksperimen dengan teknologi yang menopang pasar crypto, demikian Foundation for Defense of Democracies (FDD) menulis dalam analisis komprehensif yang dirilis pada Kamis, 11/07/19.

"Teknologi Blockchain mungkin merupakan inovasi yang memungkinkan musuh AS untuk pertama kalinya mengoperasikan seluruh perekonomian di luar sistem keuangan yang dipimpin AS," tulis organisasi itu. "Karena itu, pemerintah-pemerintah ini memprioritaskan teknologi blockchain sebagai komponen kunci dari upaya mereka untuk melawan kekuatan finansial AS".

Meskipun sangat fluktuatif dan tidak sepenuhnya diterima sebagai pembayaran diberbagai negara, mata uang virtual adalah pasar yang berkembang pesat. Harga Bitcoin telah melonjak lebih dari 200% sepanjang tahun ini, meningkatkan ekspektasi kenaikan bahkan lebih menuju akhir tahun, paling tidak.

Mata uang virtual meledak dalam popularitas, karena aktor lain dapat menggunakannya untuk memfasilitasi transaksi di seluruh dunia, tanpa lapisan pengawasan peraturan yang biasa.

Secara individual, Beijing, Tehran, dan Caracas semuanya telah membuat langkah di pasar crypto yang terus berkembang.

Awal pekan ini, The South China Morning Post melaporkan rencana Facebook untuk mengembangkan mata uang kripto sendiri, Libra, hal yang menjadi pengganda kekuatan bagi upaya Beijing untuk membuat unit digital sendiri, mengutip tantangan pada sistem pembayaran lintas batas China sendiri.

Sementara itu, dihalangi dengan menghukum sanksi AS, Iran dilaporkan mengembangkan mata uang digitalnya sendiri. Bank sentral "sangat termotivasi untuk mengembangkan alternatif" ke sistem pembayaran global, dengan ketegangan meningkat setelah AS menarik diri dari perjanjian nuklir, menurut FDD.

Negara-negara di bidik silang AS "berusaha mengurangi potensi sanksi unilateral dan multilateral dengan mengembangkan sistem pembayaran alternatif untuk perdagangan global," tulis para penulis.

"Petro" Venezulea yang didukung minyak belum lepas landas, tetapi para donor yang mengirimkan bantuan ke Venezuela mengandalkan cryptocurrency dalam suatu sistem di mana sistem keuangan semuanya telah runtuh.

Meskipun sebagian besar cryptocurrency masih dalam masa pertumbuhan dan belum diadopsi untuk digunakan secara luas, pengembangan protokol blockchain memiliki implikasi serius di masa depan.

"Teknologi telah menciptakan jalur potensial ke sistem transfer nilai finansial alternatif di luar kendali AS. Jangka waktu target mungkin dua hingga tiga dekade, tetapi para aktor ini sedang membangun blok bangunan sekarang," kata FDD dalam laporannya.

"Mereka membayangkan sebuah dunia di mana teknologi cryptocurrency membantu mereka melampaui kekuatan finansial AS seperti dolar yang pernah melampaui pound Inggris," tambah organisasi itu.

"Seorang musuh AS cukup sukses dengan teknologi blockchain dalam sistem perbankan domestiknya sehingga ia mengekspor platformnya ke negara lain untuk diintegrasikan ke dalam sektor keuangan mereka," tulis FDD. [IT]

Sumber: https://finance.yahoo.com/news/china-iran-venezuela-develop-crypto-in-effort-to-dethrone-us-fdd-140000844.html
Artikel Terkait
Comment