0
Friday 10 September 2021 - 13:06
Zionis Israel vs Palestina:

Kegagalan Keamanan, Penjaga Tidur: Bagaimana Enam Orang Palestina Berhasil Melarikan Diri dari Penjara 'Israel' yang Dijaga Ketat?

Story Code : 953096
Security prisoners from Gilboa Prison.jpg
Security prisoners from Gilboa Prison.jpg
Dalam sebuah komentar yang diterbitkan oleh surat kabar Zionis 'Israel' Haaretz, Josh Breiner bertanya: Apa yang terjadi di Penjara Gilboa?
Mengapa ada ruang terbuka di bawah penjara?
Dan ke mana para tahanan pergi?
 
Inilah yang kita ketahui sejauh ini tentang pembobolan penjara profil tinggi.
 
Pelarian enam tahanan keamanan dari Penjara Gilboa pada hari Senin mengungkap serangkaian kegagalan dalam pekerjaan Layanan Penjara.
 
Ini dimulai dengan pejabat senior yang tampaknya tidak belajar dari percobaan pelarian di penjara yang sama tujuh tahun lalu, serta kegagalan untuk mengoperasikan alat elektronik jika diperlukan, dan penjaga yang tertidur di menara pengawas.
 
Haaretz sedang mencoba untuk memilah-milah masalah ini dan mengajukan pertanyaan yang perlu dijawab agar ini tidak terulang. Apa yang terjadi? Antara pukul 1:20 dan 1:40 pagi. pada malam antara Minggu dan Senin, malam Rosh Hashana, enam tahanan keamanan melarikan diri dari sel No. 5 di Sayap 2 penjara di Lembah Jezreel.
 
Keenamnya melarikan diri melalui terowongan yang mereka gali dari dalam sel mereka, tampaknya selama enam bulan terakhir.
 
Semua narapidana yang melarikan diri – lima anggota Jihad Islam dan satu anggota Fatah – adalah warga sekitar Jenin.
 
Menjelang istirahat, dua tahanan ini dipindahkan ke sel tempat pelarian itu terjadi, sehingga mereka juga bisa melarikan diri.
 
Diyakini para tahanan melepaskan jeruji logam yang dilas ke lantai toilet dan kemudian menemukan ruang kosong di bawahnya, yang dibuat saat penjara dibangun.
 
Ruang ini mengarah ke area yang berjarak 2,5 meter [8,2 kaki] di luar tembok penjara, yang dekat dengan sel mereka.
 
Panjang terowongan yang mereka lewati adalah 30 meter, di ujungnya mereka menggali lubang pelarian.
 
Penyelidikan awal menunjukkan bahwa para tahanan muncul satu per satu, menunggu di samping lubang tanpa diketahui oleh penjaga atau kamera pengintai.
 
Penjaga di menara tepat di atas sipir yang telah tertidur. Pada titik ini, keenam pria itu mulai menjauh dari penjara.
 
Beberapa dari mereka terlihat oleh seorang sopir taksi ketika mereka menyeberang jalan.
 
Sopir menelepon polisi sekitar pukul 01:50, yang membuat polisi memberi tahu Layanan Penjara 25 menit kemudian.
 
Baru sekitar pukul 03.30 WIB. ditemukan bahwa para tahanan telah melarikan diri.
 
Diduga, para napi tersebut mengoordinasikan pelariannya dengan orang-orang di luar lapas, yang datang ke kawasan itu dengan bantuan telepon seluler.
 
Menurut penyelidikan polisi, setelah berjalan tiga kilometer mereka mencapai kendaraan dan meninggalkan daerah itu.
 
Shin Bet dan polisi percaya bahwa para tahanan, atau beberapa dari mereka, mencapai desa Na'ura, di mana mereka tinggal selama 20 menit, berganti pakaian dan membeli makanan.
 
Kemana mereka pergi?
 
Kekhawatiran utama polisi adalah bahwa keenamnya masih berada di wilayah Zionis "Israel", bersembunyi di rumah atau di luar rumah, menunggu kesempatan untuk melarikan diri.
 
Fakta bahwa empat dari pria itu memiliki hukuman seumur hidup menimbulkan kekhawatiran bahwa mereka akan mencoba melakukan operasi perlawanan.
 
Kemungkinan lain adalah bahwa enam telah melarikan diri ke Tepi Barat.
 
Mereka mengenal daerah itu dengan baik, terutama daerah Jenin terdekat dari mana mereka berasal.
 
Empat dari mereka telah dipenjara selama lebih dari 20 tahun, sehingga kemungkinan mereka akan tinggal di wilayah yang diduduki Zionis 'Israel', yang tidak mereka kenal, kecil kemungkinannya.
 
Pilihan yang lebih disukai untuk Zionis 'Israel' adalah bahwa mereka mencapai tempat persembunyian di Tepi Barat, mengingat kontrol keamanan dan intelijen yang dimiliki pasukan Zionis 'Israel' di daerah itu.
 
Namun, menangkap mereka di sana hampir pasti akan memerlukan konfrontasi kekerasan dengan personel militer Zionis 'Israel'.
 
Kemungkinan lain yang diyakini polisi sangat mungkin adalah bahwa para tahanan melarikan diri ke Yordania atau negara lain.
 
Itu akan mempersulit Zionis 'Israel' untuk mengembalikan mereka ke penjara.
 
Mengapa ada ruang terbuka di bawah penjara?
 
Penjara Gilboa dibangun pada tahun 2004 di dekat Penjara Shata yang lebih tua, untuk memungkinkan memenjarakan sejumlah besar tahanan keamanan selama intifada kedua.
 
Karena terburu-buru, pembangunannya dipercepat sehingga bangsal penjara dibangun di atas tiang beton, dengan ruang terbuka di bawahnya.
 
Rencana rekayasa penjara dipublikasikan di situs arsitek yang telah merencanakannya.
 
Tidak diketahui apakah para tahanan menggunakan pengetahuan ini, tetapi ini jelas merupakan kegagalan keamanan dari Layanan Penjara, yang tidak menghapus rencana tersebut setelah online.
 
Sanksi apa yang dikenakan pada tahanan keamanan lainnya?
 
Setelah pelarian, kondisi 4.000 tahanan keamanan semakin dibatasi. Dengan demikian, waktu mereka diperbolehkan berada di halaman berkurang dari empat jam menjadi satu jam sehari.
 
Banyak pencarian telah dilakukan di sel mereka, dengan tahanan Jihad Islam pindah ke sayap lain, terlepas dari perbedaan ideologi dan agama di antara para tahanan, sesuatu yang menciptakan banyak ketegangan.
 
Pada hari Rabu tahanan Jihad Islam membakar sel mereka di penjara Ketziot dan Ramon, bentrok dengan penjaga. Mereka memprotes niat untuk memindahkan mereka ke penjara lain setelah melarikan diri dari Gilboa.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment