QR CodeQR Code

Zionis Israel vs Palestina:

'Episentrum Trauma Seismik': Reaksi Dunia terhadap Pembantaian Nuseirat di Israel

9 Jun 2024 23:43

IslamTimes - Kecaman global mengalir pada hari Sabtu (8/6) setelah tindakan agresi terbaru rezim Zionis Israel yang menewaskan lebih dari 210 orang dan melukai lebih dari 400 warga Palestina di kamp pengungsi al-Nuseirat di Gaza tengah.


Serangan berdarah Zionis Israel di kamp Nuseirat telah menimbulkan kemarahan internasional yang mengakibatkan munculnya banyak suara yang mengecam “pembantaian” yang merupakan “pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional.”

Pada hari Sabtu, Kementerian Luar Negeri Mesir dalam sebuah pernyataan mengutuk serangan yang dikatakannya sebagai “pelanggaran terang-terangan terhadap semua ketentuan hukum internasional” dan menambahkan pihaknya menganggap Zionis Israel bertanggung jawab atas serangan tersebut dan mendesaknya untuk menghentikan perang “yang menghancurkan” di Gaza. .

“Mesir menganggap Zionis Israel bertanggung jawab secara hukum dan etika atas agresi terang-terangan ini dan menuntut kepatuhan sebagai kekuatan pendudukan untuk menghentikan penargetan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil Palestina, termasuk mereka yang berada di daerah pengungsian, dan kehancuran semua layanan infrastruktur di Jalur Gaza,” katanya. .

Pernyataan tersebut juga meminta “pihak-pihak internasional yang berpengaruh dan Dewan Keamanan untuk segera melakukan intervensi guna menghentikan perang Israel melawan Jalur Gaza dan mengambil tindakan yang bertanggung jawab untuk mengakhiri krisis kemanusiaan ini,” yang telah menewaskan lebih dari 36.800 warga Palestina.

Kementerian Luar Negeri Yordania juga mengecam “genosida berkelanjutan yang dilakukan Israel di Jalur Gaza” dan juga mengatakan bahwa serangan tersebut merupakan “pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional dan resolusi legitimasi internasional.”

Pernyataan tersebut menyerukan diakhirinya perang di Gaza dan mendesak masyarakat internasional, khususnya Dewan Keamanan PBB, untuk segera melakukan intervensi dan mewajibkan rezim pendudukan untuk “mematuhi aturan hukum internasional dan hukum kemanusiaan internasional serta menghentikan perang yang tidak masuk akal. di Jalur Gaza.”

Kementerian Luar Negeri Kuwait dalam pernyataannya juga mengutuk serangan Zionis Israel terhadap kamp Nuseirat.

Mereka meminta komunitas internasional dan Dewan Keamanan PBB untuk “memikul tanggung jawab mereka dalam menghentikan agresi biadab” terhadap warga Palestina.

Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell juga dalam sebuah postingan di X, sebelumnya Twitter, menyebut serangan itu sebagai “pembantaian warga sipil lainnya.”

“Laporan dari Gaza mengenai pembantaian warga sipil lainnya sungguh mengerikan. Kami mengutuk keras hal ini,” tulis Borrell.

Organisasi Kerja Sama Ekonomi D-8 dalam deklarasi bersama yang dikeluarkan pada akhir Pertemuan Luar Biasa Dewan Menteri di Istanbul pada hari Sabtu menuntut “gencatan senjata segera, permanen dan tanpa syarat, penghentian agresi Israel terhadap rakyat Palestina di Gaza, dan implementasi segera dari Resolusi PBB yang relevan.”

Mereka juga meminta semua negara untuk memastikan kepatuhan Israel terhadap tindakan sementara yang diperintahkan oleh Mahkamah Internasional (ICJ).

Selain itu, Menteri Luar Negeri Turki Hakan Fidan, yang berbicara pada pembukaan Dewan Menteri Luar Negeri D-8, mengatakan bahwa tidak ada keraguan bahwa mereka yang melakukan pembantaian di Gaza pada akhirnya akan dimintai pertanggungjawaban.

Fidan menambahkan bahwa sistem internasional sedang runtuh karena “kemunafikan” dan “kebutaan” beberapa negara, dan menambahkan bahwa “sudah saatnya Dewan Keamanan PBB memperhatikan seruan ini dan tidak tersandera oleh satu negara.”

“Berdiri bersama Gaza melawan tirani dan penindasan adalah tugas yang harus kita penuhi atas nama kemanusiaan,” tambahnya.

Wakil Menteri Luar Negeri Norwegia, Andreas Motzfeldt Kravik, dalam postingan di X, menanggapi pembantaian kamp pengungsi Nuseirat mengatakan bahwa Norwegia mengutuk keras serangan terhadap warga sipil.

“Terkejut dengan laporan pembantaian warga sipil lainnya di Gaza. Norwegia mengutuk keras serangan terhadap warga sipil. Kami menyerukan gencatan senjata – sekarang juga. Penderitaan harus diakhiri,” tambahnya.

Terkejut dengan laporan pembantaian warga sipil lainnya di Gaza. Norwegia mengutuk keras serangan terhadap warga sipil.

Kami menyerukan pembebasan semua sandera yang tersisa – sekarang.
Kami menyerukan gencatan senjata – sekarang juga.
Penderitaan harus diakhiri.
— Andreas Motzfeldt Kravik (@akravik79) 8 Juni 2024

Pelapor khusus PBB untuk situasi hak asasi manusia di wilayah pendudukan Palestina mengatakan pembebasan empat tawanan Israel yang ditahan di Gaza tidak perlu mengorbankan ratusan nyawa warga Palestina, termasuk perempuan dan anak-anak.

“Israel telah menggunakan sandera untuk melegitimasi pembunuhan, melukai, melukai, membuat kelaparan dan membuat trauma warga Palestina di Gaza. Dan sementara kekerasan meningkat terhadap warga Palestina di seluruh wilayah pendudukan dan Israel,” kata Francesca Albanese dalam sebuah postingan di X.

Zionis  Israel “bisa saja membebaskan semua sandera, hidup dan utuh, 8 bulan lalu ketika gencatan senjata pertama dan pertukaran sandera dilakukan,” tambahnya.

Lega karena empat sandera telah dibebaskan. Hal ini seharusnya tidak mengorbankan sedikitnya 200 warga Palestina, termasuk anak-anak, yang terbunuh dan lebih dari 400 orang terluka oleh Israel dan diduga tentara asing, ketika mereka bersembunyi di dalam truk bantuan.
Ini adalah "kemanusiaan…
— Francesca Albanese, Pelapor Khusus PBB (@FranceskAlbs) 8 Juni 2024

Martin Griffiths, Wakil Sekretaris Jenderal Urusan Kemanusiaan dan Koordinator Bantuan Darurat di PBB, dalam sebuah postingan di X, mengatakan bahwa kamp pengungsi Nuseirat adalah “pusat trauma seismik” yang terus diderita warga sipil di Gaza.

“Gambar kematian dan kehancuran setelah operasi militer Israel” di Nuseirat menunjukkan perang di Gaza “semakin mengerikan,” kata kepala bantuan PBB.

Kamp pengungsi Nuseirat adalah pusat trauma seismik yang terus diderita warga sipil di #Gaza.
Saat 4 sandera dipersatukan kembali dengan keluarga mereka, banyak orang masih ditawan. Semuanya harus dibebaskan.
Setiap hari perang ini berlanjut dan semakin mengerikan. pic.twitter.com/lhKnvfjJH0
— Martin Griffiths (@UNReliefChief) 9 Juni 2024

Pada hari Sabtu, pasukan militer Zionis  Israel melancarkan puluhan serangan udara di Jalur Gaza yang terkepung, khususnya di dalam dan sekitar kamp pengungsi Deir el-Balah dan Nuseirat di Gaza tengah sebelum mereka menyelamatkan empat tawanan Zionis Israel yang ditahan oleh Hamas, menewaskan sedikitnya 210 warga Palestina dan melukai 400 lainnya.

Setidaknya 36.801 warga Palestina, sebagian besar anak-anak dan perempuan, tewas dan 83.680 orang terluka dalam perang yang dimulai Israel pada 7 Oktober 2023.[IT/r]


Story Code: 1140681

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/fori_news/1140681/episentrum-trauma-seismik-reaksi-dunia-terhadap-pembantaian-nuseirat-di-israel

Islam Times
  https://www.islamtimes.org