QR CodeQR Code

Iran - PBB:

Iran di Dewan Hak Asasi Manusia: Beberapa negara Barat Menghasut Emosi Publik, Memicu Kerusuhan dan Serangan Teroris di Iran

25 Nov 2022 04:10

IslamTimes - Iran telah mengutuk keras "beberapa negara Barat" karena memicu kerusuhan dan tindakan kekerasan di negara itu dengan menghasut emosi publik, menyebut penggunaan hak asasi manusia secara instrumental "memalukan."


Komentar tersebut dibuat pada hari Kamis oleh Wakil Wakil Presiden Iran untuk Urusan Wanita dan Keluarga Khadijeh Karimi, yang berpidato di Dewan Hak Asasi Manusia PBB (HRC) tentang kerusuhan baru-baru ini di Republik Islam.

Pertemuan itu diminta oleh sekelompok anggota HRC yang dipimpin oleh Jerman dan Islandia, yang meminta penyelidikan atas dugaan pelanggaran hak asasi selama penanganan kerusuhan di Iran.

Kerusuhan pecah di Iran pada 16 September setelah seorang wanita muda Iran, yang diidentifikasi sebagai Mahsa Amini meninggal. Pria berusia 22 tahun itu pingsan di sebuah kantor polisi di ibu kota, Tehran, dan kemudian dinyatakan meninggal di rumah sakit. Sebuah laporan resmi oleh Organisasi Kedokteran Hukum Iran mengatakan bahwa kematian Amini yang kontroversial disebabkan oleh suatu penyakit daripada dugaan pukulan di kepala atau organ tubuh vital lainnya.

Para perusuh mengamuk di seluruh negeri, menyerang petugas keamanan, melakukan vandalisme terhadap properti publik, dan menodai tempat suci agama.

Pekan lalu, Kementerian Intelijen Iran mengatakan Amerika Serikat dan Inggris "secara langsung" terlibat dalam kerusuhan baru-baru ini, menambahkan bahwa puluhan teroris yang berafiliasi dengan rezim Zionis dan kelompok anti-revolusi juga ditahan di tempat yang tidak dipulihkan.

Putaran politik media Barat tentang kematian tragis wanita Iran

Mengacu pada penyelidikan menyeluruh yang diluncurkan setelah kematian Amini dan laporan forensik yang membantah adanya penganiayaan terhadap wanita Iran oleh polisi dan pejabat keamanan, perwakilan Iran di Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengatakan, “Sementara penyelidikan dilakukan di bawah tanah, beberapa negara Barat menghasut publik. emosi dan sentimen orang [di Iran] dan memicu kerusuhan dan serangan teroris di negara itu.

Karimi kemudian menunjuk pada upaya penyebaran kebencian dan menyebarkan desas-desus palsu dengan tujuan mengobarkan kekerasan oleh saluran TV anti-Iran yang berbasis di Inggris dan AS, menambahkan, “Intervensi Barat menyebabkan pembunuhan dan melukai ratusan polisi dan pasukan keamanan Iran sebagai serta penghancuran ribuan properti publik dan pribadi.”

Perusuh bersenjata membunuh anggota pasukan relawan Basij, melukai 10 petugas polisi di Provinsi Alborz Iran

“Republik Islam Iran menyesali [fakta] bahwa Dewan Hak Asasi Manusia disalahgunakan oleh sekelompok negara nakal,” kata perwakilan Iran, menggambarkan penggunaan politik hak asasi manusia oleh negara-negara ini sebagai hal yang memalukan.

“Langkah Jerman yang bermotivasi politik pada situasi hak asasi manusia [di Iran] ini adalah konspirasi terorganisir yang mengejar tujuan tersembunyi dan tidak akan membuahkan hasil,” kata Karimi.

Dia menambahkan, “Sementara karena pengenaan sanksi sepihak oleh rezim Amerika dan penerapan sanksi tersebut oleh negara-negara Eropa, terutama Jerman, Inggris, dan Prancis, hak-hak rakyat Iran telah dilanggar secara luas oleh apa yang disebut sebagai juara dari hak asasi manusia, mengungkapkan keprihatinan tentang situasi hak asasi manusia di Iran dan mengadakan sesi khusus [HRC] hanyalah tipuan dan penipuan.”

“Negara-negara ini tidak memiliki kualifikasi moral untuk mengkhotbahkan orang lain dan menyerukan sesi khusus tentang Iran,” kata Karimi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kan'ani, mengatakan sebelumnya bahwa Republik Islam menganggap tindakan yang diambil oleh sejumlah negara, termasuk Jerman, berkaitan dengan hak asasi manusia bermotivasi politik.

Dia menambahkan bahwa beberapa negara anggota HRC, yang juga merupakan anggota tetap Dewan Keamanan PBB, telah melakukan kejahatan besar terhadap kemanusiaan dalam sejarah mereka.

“Langkah-langkah ini oleh negara-negara dengan rekam jejak seperti itu dalam sejarah mereka menunjukkan pendekatan yang tidak konstruktif dan membuktikan penggunaan hak asasi manusia secara instrumental. Oleh karena itu, langkah mereka tidak akan berhasil,” ujarnya.[IT/r]


Story Code: 1026698

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1026698/iran-di-dewan-hak-asasi-manusia-beberapa-negara-barat-menghasut-emosi-publik-memicu-kerusuhan-dan-serangan-teroris

Islam Times
  https://www.islamtimes.org