1
Tuesday 29 November 2022 - 11:09
Iran vs Hegemoni Global:

AS Lumpuh oleh Ayunan Strategis Republik Islam Iran

Story Code : 1027436
AS Lumpuh oleh Ayunan Strategis Republik Islam Iran
Iran telah mendaftar untuk menjadi anggota BRICS+ yang berkembang, yang sebelum tahun 2025 pasti akan dikonfigurasi sebagai G20 Selatan Global alternatif yang benar-benar penting.

Iran sudah menjadi bagian dari Quad yang sangat penting – bersama anggota BRICS Rusia, China dan India. Iran memperdalam kemitraan strategisnya dengan China dan Rusia serta meningkatkan kerja sama bilateral dengan India.

Iran adalah mitra utama China dalam Jalur Sutera Baru, atau Belt and Road Initiative (BRI). Ini diatur untuk mencapai perjanjian perdagangan bebas dengan Uni Ekonomi Eurasia (EAEU) dan merupakan simpul utama Koridor Transportasi Internasional Utara-Selatan (INSTC), bersama Rusia dan India.

Semua hal di atas mengonfigurasi munculnya Republik Islam Iran secepat kilat sebagai kekuatan besar Asia Barat dan Eurasia, dengan jangkauan luas di seluruh Dunia Selatan.

Itu telah membuat seluruh rangkaian "kebijakan" kekaisaran terhadap Tehran terbaring dalam debu.

Jadi, tidak heran jika rangkaian Iranofobia yang terakumulasi sebelumnya – diumpankan oleh Kekaisaran selama empat dekade – baru-baru ini bermetastasis menjadi serangan revolusi warna lainnya, didukung penuh dan disebarluaskan oleh media Anglo-Amerika.

Buku pedomannya selalu sama. Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Sayyid Ali Khamenei sebenarnya muncul dengan definisi yang ringkas. Masalahnya bukanlah sekelompok perusuh dan/atau tentara bayaran yang tidak sadar: “konfrontasi utama”, katanya, adalah dengan “hegemoni global”.

Ayatollah Khamenei agak digaungkan oleh intelektual dan penulis Amerika Noam Chomsky, yang telah berkomentar bagaimana serangkaian sanksi AS selama empat dekade telah sangat merugikan ekonomi Iran dan "menyebabkan penderitaan yang sangat besar."

Menggunakan Kurdi sebagai aset yang bisa dibuang

Overdrive revolusi warna terbaru tumpang tindih dengan manipulasi Kurdi di Suriah dan Irak. Dari perspektif kekaisaran, perang proksi di Suriah, yang masih jauh dari selesai, tidak hanya berfungsi sebagai front tambahan dalam perang melawan Rusia tetapi juga memungkinkan instrumentalisasi Kurdi yang sangat bergantung melawan Iran dan Turki.

Iran saat ini sedang diserang menurut variasi jahat dari skema yang diterapkan ke Suriah pada tahun 2011. Semacam situasi "protes permanen" telah diberlakukan di sebagian besar wilayah barat laut Iran.

Apa yang berubah pada pertengahan November adalah bahwa gerombolan bersenjata mulai menerapkan taktik teroris di beberapa kota yang dekat dengan perbatasan Irak, dan bahkan diyakini cukup bersenjata untuk menguasai beberapa kota.

Tehran mau tidak mau harus mengirim pasukan IRGC untuk mengatasi situasi dan meningkatkan keamanan perbatasan. Mereka terlibat dalam operasi serupa dengan apa yang telah dilakukan sebelumnya di Dara'a, di barat daya Suriah.

Intervensi militer ini efektif. Namun di beberapa garis lintang, gerombolan teror terus menyerang infrastruktur pemerintah dan bahkan properti sipil. Fakta kuncinya adalah bahwa Tehran lebih memilih untuk tidak menekan demonstrasi yang tidak terkendali ini dengan menggunakan kekuatan yang mematikan.

Masalah yang benar-benar kritis bukanlah protes itu sendiri: melainkan transfer senjata oleh Kurdi dari Irak ke Iran untuk mendukung skenario revolusi warna.

Tehran telah mengeluarkan ultimatum de facto ke Baghdad: kumpulkan tindakan Anda dengan Kurdi, dan buat mereka memahami garis merah.

Saat ini, Iran secara besar-besaran menggunakan rudal balistik Fateh dan drone kamikaze Shahed-131 dan Shahed-136 terhadap pangkalan teroris Kurdi terpilih di Irak utara.

Masih bisa diperdebatkan apakah itu akan cukup untuk mengendalikan situasi. Yang jelas adalah bahwa “kartu Kurdi”, jika tidak dijinakkan, dapat dengan mudah dimainkan oleh tersangka biasa di provinsi Iran lainnya, mengingat dukungan finansial, militer, dan informasi yang solid yang ditawarkan oleh Kurdi Irak kepada Kurdi Iran.

Turki menghadapi masalah yang relatif sama dengan Kurdi Suriah yang diinstrumentasi oleh AS.

Di Suriah utara, mereka kebanyakan adalah geng bersenjata yang menyamar sebagai "Kurdi". Jadi sangat mungkin bahwa geng-geng bersenjata Kurdi ini, yang pada dasarnya dimainkan oleh Washington sebagai orang bodoh yang berguna, mungkin akan dihancurkan, secara bersamaan, dalam jangka pendek hingga menengah, oleh Ankara dan Tehran.

Jika semuanya gagal, berdoalah untuk perubahan rezim

Sebuah pengubah permainan geopolitik yang tidak terpikirkan sampai saat ini mungkin akan segera terjadi: pertemuan tingkat tinggi antara Presiden Turki Recep Erdogan dan timpalannya dari Suriah Bashar al-Assad (ingat pengulangan selama satu dekade “Assad harus pergi”?) di Rusia, dengan mediasi tidak lain oleh presiden Rusia Vladimir Putin.

Apa yang diperlukan orang Kurdi untuk memahami bahwa tidak ada negara – baik itu Iran, Suriah, atau Turki – yang akan menawarkan tanah untuk bangsa mereka sendiri? Parameter pada akhirnya bisa berubah jika warga Irak di Baghdad akhirnya berhasil mengusir AS.

Sebelum kita sampai di sana, faktanya adalah Iran telah menjungkirbalikkan geopolitik Asia Barat – melalui rudal jelajahnya yang cerdas, drone kamikaze yang sangat efektif, peperangan elektronik, dan bahkan rudal hipersonik canggih.

“Para perencana” kekaisaran tidak pernah melihat ini datang: kemitraan strategis Rusia-Iran yang tidak hanya masuk akal secara geo-ekonomi, tetapi juga pengganda kekuatan militer.

Selain itu, hal itu tertulis dalam Gambaran Besar yang akan menjadi fokus BRICS+ yang diperluas: integrasi Eurasia (dan seterusnya) melalui koridor ekonomi multimoda seperti INTSC, saluran pipa, dan kereta api berkecepatan tinggi.

Rencana Kekaisaran A, di Iran, hanyalah kesepakatan nuklir belaka (JCPOA), yang dirancang oleh pemerintahan Barack Obama sebagai skema penahanan mentah.

Trump benar-benar meledakkan semuanya – dan tidak ada yang tersisa: kebangkitan JCPOA, yang – secara teori – dicoba selama berbulan-bulan di Wina, selalu bukan permulaan karena orang Amerika sendiri tidak tahu lagi apa yang mereka inginkan darinya.

Jadi apa yang tersisa sebagai Rencana B untuk Straussian neocon/neoliberal psychos yang bertanggung jawab atas kebijakan luar negeri AS adalah melemparkan segala macam orang yang jatuh – dari Kurdi ke MEK yang beracun – ke dalam kuali Iran dan, diperkuat 24/7 oleh media arus utama yang histeris, berdoa untuk perubahan rezim.

Yah, itu tidak akan terjadi. Tehran hanya perlu menunggu, menahan diri, dan mengamati seberapa banyak sinyal kebajikan revolusi warna pada akhirnya akan gagal.[IT/r]
Comment


“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal. Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum. Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari 'Israel' dan sekutunya. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Sudan mengumumkan bahwa Abdel Fattah Burhan, Kepala TMC, telah menjamu Menteri Luar Negeri Zionis Israel Elie Cohen, menunjukkan bahwa para peserta sepakat untuk menyelesaikan kesepakatan normalisasi. Sementara itu, Cohen menyebutkan bahwa dia menyerahkan rancangan kesepakatan kepada otoritas transisi Sudan, menambahkan bahwa itu akan ditandatangani akhir tahun ini. Hamas Palestina, Jihad Islam dan Front Populer serta Gerakan Ansarullah Yaman mengecam tuan rumah Cohen di Sudan, menyerukan untuk menghadapi keputusan TMC untuk menormalisasi hubungan dengan entitas Zionis.[IT/r]
Most Populer
“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis.  Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal.  Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum.  Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari
“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal. Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum. Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari 'Israel' dan sekutunya. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Sudan mengumumkan bahwa Abdel Fattah Burhan, Kepala TMC, telah menjamu Menteri Luar Negeri Zionis Israel Elie Cohen, menunjukkan bahwa para peserta sepakat untuk menyelesaikan kesepakatan normalisasi. Sementara itu, Cohen menyebutkan bahwa dia menyerahkan rancangan kesepakatan kepada otoritas transisi Sudan, menambahkan bahwa itu akan ditandatangani akhir tahun ini. Hamas Palestina, Jihad Islam dan Front Populer serta Gerakan Ansarullah Yaman mengecam tuan rumah Cohen di Sudan, menyerukan untuk menghadapi keputusan TMC untuk menormalisasi hubungan dengan entitas Zionis.[IT/r]