0
Thursday 1 December 2022 - 04:41
Iran - Turki:

Eurostat: Ekspor Gas Iran ke Turki Naik 70% di Bulan Oktober

Story Code : 1027798
Eurostat: Ekspor Gas Iran ke Turki Naik 70% di Bulan Oktober
Angka dari kantor statistik Uni Eropa (Eurostat) menunjukkan bahwa pasokan gas alam dari Iran ke Turki naik 70% YoY di bulan Oktober.

Angka Eurostat yang diliput dalam laporan hari Rabu (30/11) oleh kantor berita resmi IRNA Iran menunjukkan bahwa Iran telah mengekspor 671 juta meter kubik (mcm) gas alam ke Turki pada bulan Oktober.

Iran telah memasok 395 mcm gas ke Turki pada Oktober 2021, kata badan UE itu.

Ekspor Iran menyumbang 21% dari total pasokan gas asing yang dikirim ke Turki pada bulan Oktober, menurut angka Eurostat.

Total ekspor gas Iran ke Turki mencapai 7.751 mcm dalam 10 bulan hingga Oktober, turun sedikit dari periode yang sama tahun lalu ketika pasokan mencapai 7.785 mcm, angka tersebut menunjukkan.

Iran adalah salah satu dari tiga pemasok utama gas alam ke Turki bersama dengan Rusia dan Azerbaijan. Kontrak pasokan gas selama 25 tahun antara kedua negara diperkirakan akan berakhir pada 2026.

Tehran dan Ankara telah memulai pembicaraan awal untuk kontrak baru yang memungkinkan Turki meningkatkan impor gasnya secara signifikan dari Iran.

Laporan menunjukkan Iran dapat memanfaatkan pasokan gas Rusia di bawah pengaturan pertukaran atau pembelian untuk meningkatkan ekspor gasnya ke Turki.

Itu terjadi karena Rusia telah mencari pelanggan baru untuk gasnya sejak awal tahun ini ketika ekspornya ke Eropa menurun karena konflik militer di Ukraina.[IT/r]
Comment


“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal. Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum. Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari 'Israel' dan sekutunya. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Sudan mengumumkan bahwa Abdel Fattah Burhan, Kepala TMC, telah menjamu Menteri Luar Negeri Zionis Israel Elie Cohen, menunjukkan bahwa para peserta sepakat untuk menyelesaikan kesepakatan normalisasi. Sementara itu, Cohen menyebutkan bahwa dia menyerahkan rancangan kesepakatan kepada otoritas transisi Sudan, menambahkan bahwa itu akan ditandatangani akhir tahun ini. Hamas Palestina, Jihad Islam dan Front Populer serta Gerakan Ansarullah Yaman mengecam tuan rumah Cohen di Sudan, menyerukan untuk menghadapi keputusan TMC untuk menormalisasi hubungan dengan entitas Zionis.[IT/r]
Most Populer
“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis.  Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal.  Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum.  Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari
“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal. Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum. Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari 'Israel' dan sekutunya. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Sudan mengumumkan bahwa Abdel Fattah Burhan, Kepala TMC, telah menjamu Menteri Luar Negeri Zionis Israel Elie Cohen, menunjukkan bahwa para peserta sepakat untuk menyelesaikan kesepakatan normalisasi. Sementara itu, Cohen menyebutkan bahwa dia menyerahkan rancangan kesepakatan kepada otoritas transisi Sudan, menambahkan bahwa itu akan ditandatangani akhir tahun ini. Hamas Palestina, Jihad Islam dan Front Populer serta Gerakan Ansarullah Yaman mengecam tuan rumah Cohen di Sudan, menyerukan untuk menghadapi keputusan TMC untuk menormalisasi hubungan dengan entitas Zionis.[IT/r]