0
Friday 2 December 2022 - 16:28
Iran dan Forum OKI:

Iran Menawarkan Kooptasi Negara-negara Muslim di Bidang Sains dan Teknologi

Story Code : 1028053
Iran Menawarkan Kooptasi Negara-negara Muslim di Bidang Sains dan Teknologi
Pejabat senior yang mewakili Iran, Kazakhstan, Tunisia, Qatar, Malaysia, Indonesia, dan Pakistan menghadiri pertemuan tersebut, sementara Arab Saudi, Maroko, Turki, Azerbaijan, Uni Emirat Arab, dan Kamerun berpartisipasi melalui konferensi video. Pertemuan pejabat senior pertama forum OKI ditujukan untuk memperkuat kerja sama ilmiah dan mendorong inisiatif teknologi utama.

Wakil menteri sains Iran Payman Salehi mengatakan pada pertemuan itu bahwa OKI didirikan untuk memperkuat persatuan dan kolaborasi di antara negara-negara Islam. Dia menawarkan kerja sama Iran di bidang sains dan teknologi kepada para peserta.

Menteri Iran lebih lanjut mengatakan bahwa terlepas dari sanksi yang dijatuhkan oleh barat, Iran mandiri dalam bidang sains & teknologi dan telah berinvestasi besar dalam infrastruktur dan komersialisasi teknologinya.

Kehadiran para pejabat Iran dalam pertemuan OKI menunjukkan bahwa Iran tidak bergantung pada timur atau barat dan siap untuk meningkatkan kerja sama politik dan ilmiahnya dengan berbagai negara di dunia.[IT/r]
Comment


“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal. Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum. Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari 'Israel' dan sekutunya. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Sudan mengumumkan bahwa Abdel Fattah Burhan, Kepala TMC, telah menjamu Menteri Luar Negeri Zionis Israel Elie Cohen, menunjukkan bahwa para peserta sepakat untuk menyelesaikan kesepakatan normalisasi. Sementara itu, Cohen menyebutkan bahwa dia menyerahkan rancangan kesepakatan kepada otoritas transisi Sudan, menambahkan bahwa itu akan ditandatangani akhir tahun ini. Hamas Palestina, Jihad Islam dan Front Populer serta Gerakan Ansarullah Yaman mengecam tuan rumah Cohen di Sudan, menyerukan untuk menghadapi keputusan TMC untuk menormalisasi hubungan dengan entitas Zionis.[IT/r]
Most Populer
“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis.  Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal.  Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum.  Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari
“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal. Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum. Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari 'Israel' dan sekutunya. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Sudan mengumumkan bahwa Abdel Fattah Burhan, Kepala TMC, telah menjamu Menteri Luar Negeri Zionis Israel Elie Cohen, menunjukkan bahwa para peserta sepakat untuk menyelesaikan kesepakatan normalisasi. Sementara itu, Cohen menyebutkan bahwa dia menyerahkan rancangan kesepakatan kepada otoritas transisi Sudan, menambahkan bahwa itu akan ditandatangani akhir tahun ini. Hamas Palestina, Jihad Islam dan Front Populer serta Gerakan Ansarullah Yaman mengecam tuan rumah Cohen di Sudan, menyerukan untuk menghadapi keputusan TMC untuk menormalisasi hubungan dengan entitas Zionis.[IT/r]