QR CodeQR Code

AS dan Nuklir Iran:

Dokumen Pentagon: Iran Tidak Berusaha Membuat Senjata Nuklir

30 Sep 2023 02:40

IslamTimes - Dalam dokumen strategis baru, Kementerian Pertahanan AS, sejalan dengan penilaian lembaga pemerintah lain di negara ini, telah menyatakan bahwa Iran tidak melakukan pengembangan senjata nuklir.


Kementerian Pertahanan AS sekali lagi mengakui bahwa Republik Islam Iran tidak menjalankan kebijakan pembuatan senjata nuklir dalam dokumen yang menggambarkan strategi negara tersebut dalam menangani senjata pemusnah massal.

Pada halaman 5 dari dokumen setebal 15 halaman yang dikenal sebagai "Dokumen Strategis untuk Melawan Senjata Pemusnah Massal" yang diterbitkan pada hari Kamis (28/9), disebutkan bahwa Republik Islam Iran tidak mengikuti kebijakan ini meskipun sudah sekitar dua minggu lagi dari memproduksi bahan nuklir yang dibutuhkan untuk membuat bom.

Dinyatakan di bagian ini: "Diperkirakan saat ini Iran tidak sedang menjalankan program senjata nuklir, tetapi Iran memiliki kemampuan untuk memproduksi bahan nuklir yang diperlukan untuk membuat bom nuklir dalam waktu kurang dari dua minggu."

Dalam beberapa tahun terakhir, negara-negara Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan rezim Zionis menuduh Iran mengejar tujuan militer dalam program nuklir negaranya. Iran dengan tegas membantah klaim tersebut.

Iran menegaskan, sebagai salah satu penandatangan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) dan anggota Badan Energi Atom Internasional, Iran berhak mengakses teknologi nuklir untuk tujuan damai.

Selain itu, para pemeriksa IAEA telah mengunjungi fasilitas nuklir Iran berkali-kali namun tidak pernah menemukan bukti bahwa program energi nuklir damai negara tersebut telah dialihkan untuk tujuan militer.

Selain itu, pada tahun 2015, Iran mencapai kesepakatan dengan negara-negara yang dikenal sebagai kelompok 5+1 untuk menyelesaikan ketegangan terkait program nuklirnya.

Meskipun Badan Energi Atom Internasional mengakui kepatuhan Iran terhadap semua kewajibannya, pemerintah AS secara sepihak menarik diri dari perjanjian ini pada Mei 2017.

Ini bukan pertama kalinya lembaga pemerintah di Amerika Serikat menyatakan bahwa Republik Islam Iran tidak mencoba membuat senjata nuklir. Kesimpulan serupa dicapai dalam evaluasi badan intelijen Amerika yang diterbitkan pada bulan Juli tahun ini.

  “Iran saat ini tidak melakukan kegiatan produksi senjata nuklir utama yang diperlukan untuk menghasilkan perangkat nuklir yang dapat diuji,” kata penilaian Kantor Direktur Intelijen Nasional AS, yang diterbitkan pada 19 Juli.

Sebelumnya, dalam laporan tahunan “Intelligence Society of America” ‚Äč‚Äčtahun 2022, badan intelijen Amerika Serikat menyatakan tentang program nuklir Republik Islam: “Iran belum mengambil langkah apa pun untuk memproduksi bom nuklir. "

Pengakuan berulang-ulang Amerika bahwa Iran tidak mencari senjata nuklir telah dibuat sementara alasan pembelian senjata nuklir oleh Iran telah menjadi salah satu dasar utama sanksi sepihak Washington terhadap rakyat Iran.

Isu ini menegaskan posisi Republik Islam yang selalu menganggap klaim Barat anti-Iran sebagai perilaku bias dengan tujuan politik dan jauh dari kenyataan teknis.

Dalam dokumen baru, Kementerian Pertahanan AS menyebut Iran sebagai “ancaman berkelanjutan” dan menyatakan bahwa Iran tidak mematuhi kewajibannya berdasarkan Konvensi Senjata Kimia.

Dokumen tersebut menyatakan: “Lebih lanjut, Amerika Serikat menilai Iran tidak mematuhi kewajibannya berdasarkan Konvensi Senjata Kimia. Misalnya, Iran belum menyerahkan deklarasi lengkap mengenai fasilitas produksi senjata kimianya untuk mematuhi perjanjian ini.

Klaim Amerika telah diajukan sementara Republik Islam Iran sebelumnya membantah memiliki program senjata kimia.[IT/r]


Story Code: 1084845

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1084845/dokumen-pentagon-iran-tidak-berusaha-membuat-senjata-nuklir

Islam Times
  https://www.islamtimes.org