QR CodeQR Code

Iran - Zionis Israel:

Tehran: Israel Melakukan Kejahatan Perang Baru terhadap Warga Palestina di tengah Keheningan Global

20 Nov 2023 01:11

IslamTimes - Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran mengecam keras serangan udara Israel baru-baru ini terhadap sekolah-sekolah yang dikelola PBB di Jalur Gaza utara, yang menewaskan puluhan orang, termasuk anak-anak, dan mengatakan bahwa rezim Tel Aviv melakukan kejahatan perang baru terhadap warga Palestina di Jalur Gaza di tengah kesunyian dan kelambanan komunitas internasional.


“Sayangnya, rezim pendudukan Zionis dengan kejam dan keji melakukan kejahatan perang baru dan pembantaian setiap hari terhadap perempuan dan anak-anak Palestina, yang berlindung di rumah-rumah, tempat penampungan dan pusat akomodasi sementara, mengingat kelambanan negara-negara dunia dan negara-negara internasional,” kata Nasser Kan'ani pada Sabtu (18/11) malam.

Beliau menyerukan kepada komunitas internasional, khususnya dunia Muslim, untuk mengambil tanggung jawab mereka dan segera mengambil tindakan pencegahan dalam menghadapi genosida yang dilakukan rezim kriminal Israel terhadap rakyat Palestina yang tidak berdaya.

Setidaknya 50 orang tewas dalam serangan udara Israel di Sekolah al-Fakhoora, yang dikelola oleh badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA), di kamp pengungsi Jabalia, kata Kementerian Kesehatan Palestina.

Beberapa orang juga tewas dan ratusan lainnya terluka dalam serangan terpisah di sekolah lain di lingkungan Tal al-Zaatar.

Ratusan orang diyakini berlindung di kedua sekolah tersebut, menghindari serangan Zionis Israel yang tiada henti. Serangan terhadap al-Fakhoora terjadi pada Sabtu (18/11) dini hari, sedangkan serangan terhadap Tal al-Zaatar terjadi pada sore harinya.

“Tempat penampungan adalah tempat yang aman. Sekolah adalah tempat untuk belajar. Berita tragis mengenai anak-anak, perempuan dan laki-laki yang terbunuh saat berlindung di sekolah al-Fakhouri di utara Gaza. Warga sipil tidak dapat dan tidak seharusnya menanggung hal ini lebih lama lagi,” kata kepala bantuan PBB Martin Griffiths sebagai reaksi terhadap serangan udara Israel.

Tamara Alrifai, juru bicara UNRWA, mengatakan dia telah melihat rekaman “menghancurkan” yang keluar dari Jabalia setelah pemboman tersebut, namun tidak dapat melakukan kontak langsung dengan rekan-rekannya di lapangan.

“Apa yang kami lihat adalah salah satu insiden mengerikan ini, di mana warga sipil, orang-orang yang mencari perlindungan di gedung PBB yang dilindungi, harus menanggung akibatnya,” katanya.

Alrifai mengatakan lebih dari setengah dari 2,3 juta penduduk Jalur Gaza terpaksa melakukan “eksodus” ke selatan setelah Israel memerintahkan evakuasi untuk memberi ruang bagi operasi darat di utara, sesuatu yang mengingatkan pada pengungsian paksa sebelumnya.

“Banyak orang yang tinggal di wilayah utara tetap tinggal di sekolah UNRWA karena mereka berpikir akan mendapat sedikit keamanan di sana, namun tidak ada tempat yang aman di Gaza, bahkan sekolah kami pun tidak,” katanya. “Sayangnya, orang-orang melarikan diri ke gedung-gedung kami yang berbendera biru untuk mencari perlindungan, namun 70 gedung kami telah dihantam, jadi kami sendiri tidak terlindungi.”

Alrifai mengatakan, kecuali serangan pada hari Sabtu, 66 orang dipastikan tewas saat berlindung di fasilitas yang dikelola PBB.[IT/r]


Story Code: 1096846

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1096846/tehran-israel-melakukan-kejahatan-perang-baru-terhadap-warga-palestina-di-tengah-keheningan-global

Islam Times
  https://www.islamtimes.org