QR CodeQR Code

Zionis Israel - Palestina:

Pemukim ‘Israel’ Mencuri Tanah Petani Palestina di Tepi Barat yang Diduduki

28 Nov 2023 01:40

IslamTimes - Para petani di Tepi Barat yang diduduki hampir setiap hari menghadapi serangan dan kekerasan dari pemukim Zionis ‘Israel’, sampai pada titik di mana mereka hidup dalam ketakutan akan rumah dan tanah mereka dicuri, kata mereka.


Ditambah lagi dengan kekerasan yang mereka saksikan di daerah perkotaan terdekat, seperti kota Jenin dan kamp pengungsi dimana tentara Zionis ‘Israel’ meningkatkan serangannya, menewaskan 10 orang dan melukai 20 lainnya hanya dalam waktu satu minggu.

Menurut Kementerian Kesehatan, setidaknya 237 warga Palestina telah terbunuh dan sekitar 2.850 lainnya terluka oleh pasukan Zionis ‘Israel’ di Tepi Barat yang diduduki sejak 7 Oktober.

Petani Ayman Assad, 45, dan keluarganya dapat dengan jelas mendengar serangan tersebut dari rumah mereka yang hanya berjarak 2 km dari kamp dan mereka menjadikan beberapa minggu terakhir ini sebagai mimpi buruk bagi dia, istri dan lima anaknya.

“Anak-anak terus-menerus merasa takut, dan mereka tidak lagi bermain di luar, itu terlalu berbahaya,” katanya kepada Al Jazeera.

“Kami bisa mendengar serangan terhadap kamp pengungsi, ledakan dan suara tembakan.”

Assad mengatakan anak-anaknya tidak lagi bersekolah karena meskipun mereka berani menempuh rute ke sana, tentara Zionis ‘Israel’ memblokir banyak jalan di daerah tersebut. Semua kelas sudah online.

Kekhawatiran terbesar saat ini adalah peternakan ayamnya, yang terletak jauh di ‘Area C’ Tepi Barat, akan diserang oleh pemukim Zionis ‘Israel’ sementara dia tidak mampu mempertahankannya. “Saya takut tanah saya akan dicuri.”

Palestina terkenal dengan buah zaitun, minyak zaitun, dan sayurannya, yang diekspor ke mana-mana. Pohon zaitun, khususnya, merupakan simbol penting keterikatan warga Palestina terhadap tanah mereka.

Tepi Barat telah diduduki oleh Zionis “Israel” sejak tahun 1967. Sejak itu, sekitar 700.000 pemukim Zionis “Israel” telah menetap secara ilegal di wilayah Palestina, dan telah mencuri, menyerang dan menghancurkan kebun zaitun, lahan pertanian dan properti di sana selama bertahun-tahun.

Namun serangan ini semakin meningkat dalam beberapa pekan terakhir, ketika pasukan Zionis “Israel” dan pemukim melakukan serangan bersenjata sementara warga Palestina dikurung di rumah mereka berdasarkan jam malam, kata Abbas Milhem, direktur Persatuan Petani Palestina [PAFU] di Ramallah. Peternakan keluarganya termasuk di antara mereka yang menjadi sasaran.

‘Perang kedua sedang terjadi di Tepi Barat’

Lebih dari dua minggu yang lalu, pemukim Zionis ‘Israel’ bersenjata menyerbu pertanian Milhem, menembakkan senjata ke arah orang-orang yang bekerja di panen dan mencuri buah zaitun.

Salah satu pekerja di pertanian, Iman Abdallah Jawabri, 45, sedang memanen buah zaitun bersama suaminya ketika lima pemukim datang.

“Mereka menembak ke arah kami seolah ingin menakut-nakuti kami, lalu ketika mereka mendekat, mereka mengambil ponsel kami untuk mencegah kami mengambil foto mereka. Kemudian mereka menyuruh semua perempuan untuk pergi dan mulai memukuli laki-laki, memaksa mereka duduk di tanah di bawah pohon zaitun.

“Kami [para perempuan] masih melihat mereka dari jauh. Setelah itu, mereka mengambil semua buah zaitun kami dan memaksa kami pergi.”

Peternakan tersebut sekarang berada di bawah kendali militer meskipun berada di 'Area B' Tepi Barat, di mana Otoritas Palestina secara teknis mengendalikan urusan sipil. Keluarga Milhem dan para pekerjanya tidak dapat kembali.

“Para petani takut ditembak jika melakukannya,” kata Iman.

“Saya mempunyai beberapa cucu dan saya takut akan masa depan, tapi saya juga bersyukur kepada Tuhan atas apa yang kami miliki dan berdoa untuk masyarakat Gaza,” tambahnya.

“Ada perang kedua di Palestina yang terjadi di Tepi Barat yang diduduki,” kata Milhem. “Penting juga untuk memahami bagaimana hal ini berdampak pada petani di Tepi Barat yang diduduki.”

Dia menambahkan bahwa dia tidak dapat melakukan perjalanan mengunjungi ibunya yang lanjut usia di Jenin karena pasukan ‘Israel’ telah memblokir banyak jalan.

“Saya juga takut ketika anak-anak saya keluar pada malam hari, dan saya terus-menerus menelepon mereka untuk mengetahui apakah mereka baik-baik saja,” katanya.

'Mereka punya senjata – saya hanya punya tangan saya'

Menurut Human Rights Watch, pasukan keamanan ‘Israel’ telah membunuh lebih banyak warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki antara tanggal 1 Januari dan 6 Oktober tahun ini dibandingkan tahun mana pun sejak tahun 2005, ketika PBB mulai mencatat jumlah korban jiwa. Hal ini telah meningkatkan ketakutan warga Palestina terhadap keselamatan mereka dan keluarga mereka, selain ketakutan terhadap mata pencaharian mereka.

Tidak dapat bergerak di sekitar Tepi Barat untuk bekerja sejak tanggal 7 Oktober karena meningkatnya penggerebekan dan jam malam yang dilakukan oleh pasukan Zionis ‘Israel’ dan pemukim bersenjata berarti warga Palestina sedang menghadapi krisis.

Menurut PBB, kemiskinan telah meningkat sebesar 20 persen dan produk domestik bruto menurun sebesar 4,2 persen sejak 7 Oktober.

Milhem mengatakan ekspor telah dihentikan sepenuhnya dan hampir 50 persen buah zaitun belum dipanen karena pembatasan yang dilakukan tentara Zionis ‘Israel’ terhadap pergerakan warga Palestina.

Petani Palestina lainnya, Salah Awwad, 28, kehilangan rumah dan tanahnya di Wadi Tahta di selatan Tepi Barat yang diduduki pada bulan Agustus. Para pemukim menyerbu tanahnya, menuangkan bensin ke sekitar propertinya dan membakarnya, sehingga menghancurkan sarang lebahnya.

Petani Palestina lainnya, Salah Awwad, 28, kehilangan rumah dan tanahnya di Wadi Tahta di selatan Tepi Barat yang diduduki pada bulan Agustus. Para pemukim menyerbu tanahnya, menuangkan bensin ke sekitar propertinya dan membakarnya, sehingga menghancurkan sarang lebahnya.

Mereka mengambil alih tanah tersebut dan Awwad terpaksa mengungsi bersama delapan anaknya. Setelah beberapa hari, katanya, dia bisa mengambil 100 ekor dombanya, tapi dia tidak bisa lagi kembali ke daratan.

Sejak 7 Oktober, kondisi di rumah barunya di Sha’ab Tariq, 9 km jauhnya, semakin memburuk dan kini mata pencahariannya terancam: dia tidak diperbolehkan membiarkan dombanya merumput, katanya kepada Al Jazeera.

“Para pemukim mengepung rumah saya, dan mereka tidak mengizinkan saya bekerja,” katanya. “Saya khawatir saya akan tertembak, karena mereka membawa senjata. Apa yang bisa saya lakukan? Mereka memiliki senjata; Aku hanya punya tanganku.”

Awwad menambahkan, meski kehidupan sulit sebelum perang dimulai, harga-harga kini telah meningkat tajam, terutama bagi para petani. Harga pakan ternak dombanya telah meningkat lebih dari sepertiganya sejak 7 Oktober.

“Tidak ada yang melihat kami, hanya Tuhan,” katanya. “Tetapi saya tidak akan bergerak lagi, meskipun mereka mencoba memaksa saya.”[IT/r]


Story Code: 1098586

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1098586/pemukim-israel-mencuri-tanah-petani-palestina-di-tepi-barat-yang-diduduki

Islam Times
  https://www.islamtimes.org