QR CodeQR Code

Gejolak Politik AS:

Gedung Putih: Jangan Sebut Biden sebagai Orang Tua dengan Ingatan Buruk 

11 Feb 2024 01:46

IslamTimes - Gedung Putih mengecam laporan yang disusun oleh penasihat khusus AS Robert Hur, yang menyelidiki tuduhan bahwa Presiden Joe Biden salah menangani dokumen rahasia. Seorang staf hukum terkemuka mengatakan jaksa penuntut melampaui mandatnya dengan menggambarkan Biden memiliki “kemampuan berkurang seiring bertambahnya usia.”


Robert Hur melontarkan “kritik yang tidak pantas” terhadap presiden, kata seorang juru bicara

Juru bicara Kantor Penasihat Umum Gedung Putih, Ian Sams, melancarkan serangan terhadap laporan Hur dalam konferensi pers yang jarang dilakukan pada hari Jumat (9/2). Meskipun laporan tersebut pada akhirnya merekomendasikan tidak adanya tuntutan terhadap Biden, Sams mempertanyakan mengapa Hur membahas usia presiden tersebut.

“Ketika kesimpulan yang tidak terhindarkan adalah bahwa fakta dan bukti tidak mendukung tuduhan apa pun, Anda akan bertanya-tanya mengapa laporan ini menghabiskan banyak waktu untuk melontarkan kritik yang tidak beralasan dan tidak pantas terhadap presiden,” tambahnya.

Meskipun Sams tidak membantah niat Hur, Wakil Presiden Kamala Harris menyatakan bahwa penasihat khusus tersebut “bermotivasi politik” pada hari Jumat (9/2), dan mengatakan bahwa deskripsinya tentang Biden “sangat salah berdasarkan fakta.”

“Jadi menurut saya, jika menyangkut peran dan tanggung jawab jaksa dalam situasi seperti ini, kita harus memperkirakan akan ada tingkat integritas yang lebih tinggi daripada yang kita lihat,” kata Harris.

Hur awalnya ditunjuk sebagai Jaksa AS untuk Distrik Maryland pada tahun 2018 oleh Presiden saat itu Donald Trump, namun mengundurkan diri hanya tiga tahun kemudian. Dia kembali ke pemerintahan pada awal tahun 2023, ketika Jaksa Agung Merrick Garland mengangkatnya menjadi penasihat khusus dalam penyelidikan dokumen rahasia.

Dalam laporan setebal 345 halaman yang dirilis pada hari Kamis, Hur mengatakan penyelidikan tersebut “menemukan bukti bahwa Presiden Biden dengan sengaja menyimpan dan mengungkapkan materi rahasia setelah ia menjabat sebagai wakil presiden ketika ia masih menjadi warga negara,” tetapi kemudian menyimpulkan bahwa calon juri akan mempertimbangkan Biden. sebagai “pria lanjut usia yang bermaksud baik dan memiliki daya ingat yang buruk”. Dia memilih untuk tidak mengajukan tuntutan pidana terhadap presiden.

Meskipun Biden memuji keputusan tersebut dalam konferensi pers pada hari Kamis (8/2), dia menolak referensi Hur tentang usia lanjutnya, dan bersikeras bahwa ingatannya “baik-baik saja” dan bahwa “Saya tahu apa yang saya lakukan.”

Beberapa menit kemudian, Biden keliru menyebut Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi sebagai pemimpin Meksiko ketika membahas situasi di Gaza, yang terbaru dari serangkaian kesalahan penyebutan serupa dalam beberapa hari terakhir.

Sebagai presiden tertua dalam sejarah AS pada usia 81 tahun, kebugaran Biden menjadi salah satu kekhawatiran utama para pemilih Amerika saat mereka memasuki musim pemilu 2024. Dalam jajak pendapat NBC News baru-baru ini, 76% responden menyuarakan keprihatinan besar atau sedang mengenai “kesehatan mental dan fisik” presiden, yang mencerminkan hasil serupa dari survei lain yang dilakukan September lalu.[IT/r]


Story Code: 1115412

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1115412/gedung-putih-jangan-sebut-biden-sebagai-orang-tua-dengan-ingatan-buruk

Islam Times
  https://www.islamtimes.org