QR CodeQR Code

Eropa dan Gejolak Palestina:

Irlandia, Spanyol dan Norwegia Akui Negara Palestina

22 May 2024 23:29


Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez mengatakan keputusan tersebut didasarkan pada perdamaian, keadilan dan demokrasi dan penting untuk proses perdamaian.

Dia menambahkan bahwa Perdana Menteri Zionis Israel Benjamin Netanyahu “masih menutup telinga… dia masih mengebom rumah sakit dan sekolah serta menghukum perempuan dan anak-anak dengan kelaparan dan kedinginan.”

“Pengakuan ini tidak menentang Zionis Israel, tidak menentang Yahudi. Hal ini tidak berpihak pada Hamas seperti yang telah dikatakan. Pengakuan ini tidak merugikan siapa pun, melainkan mendukung perdamaian dan hidup berdampingan.”

Sementara itu, Perdana Menteri Irlandia Simon Harris menyoroti kondisi “mengerikan” di Gaza serta kelaparan dan bencana kemanusiaan.

“Solusi dua negara adalah satu-satunya jalan keluar dari siklus kekerasan, pembalasan, dan kebencian yang terjadi selama beberapa generasi…”

“Hari ini, Irlandia, Norwegia dan Spanyol mengumumkan bahwa kami mengakui negara Palestina.”

Perdana Menteri Irlandia Simon Harris mengatakan ini adalah “hari bersejarah bagi Palestina” karena kami yakin akan ada lebih banyak negara yang bergabung dengan kami dalam beberapa minggu mendatang. pic.twitter.com/15ZPf6kPGz
— Jaringan Berita Quds (@QudsNen) 22 Mei 2024

Menteri Luar Negeri Irlandia, Micheál Martin, telah mengonfirmasi langkah Irlandia akan dilakukan pada 28 Mei.

“Hari ini, kami menyatakan dengan jelas dukungan kami terhadap persamaan hak atas keamanan, martabat, dan penentuan nasib sendiri bagi masyarakat Palestina dan Zionis Israel,” kata Martin.

Sementara itu, Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Norwegia juga mengumumkan bahwa negara mereka akan mengakui Palestina sebagai sebuah negara mulai tanggal 28 Mei, dengan demarkasi teritorial antara Palestina dan entitas Zionis akan didasarkan pada perbatasan sebelum tanggal 4 Juni 1967.

BREAKING: Perdana Menteri Norwegia mengatakan Norwegia secara resmi mengakui Palestina sebagai sebuah negara. Zionis Israel mengatakan pihaknya menarik duta besar dari Irlandia dan Norwegia karena pengakuan negara Palestina. pic.twitter.com/0n6PmvZu19
— Eye on Palestine (@EyeonPalestine) 22 Mei 2024

Dalam pernyataan tertulis, perdana menteri Norwegia mengatakan warga Palestina memiliki “hak mendasar dan independen untuk menentukan nasib sendiri” dan Israel serta Palestina memiliki “hak untuk hidup damai di negara masing-masing”.

Anggota Uni Eropa, Slovenia dan Malta, juga telah mengindikasikan dalam beberapa pekan terakhir bahwa mereka berencana untuk memberikan pengakuan juga, dengan alasan bahwa pengakuan tersebut penting untuk perdamaian abadi di wilayah tersebut.

Reaksi

Menyusul pengumuman pada hari Rabu, entitas Zionis mengatakan mereka memanggil kembali utusannya ke Irlandia dan Norwegia untuk “konsultasi mendesak”.

“Saya mengirimkan pesan yang jelas kepada Irlandia dan Norwegia: Israel tidak akan mundur terhadap mereka yang merusak kedaulatannya dan membahayakan keamanannya,” kata Menteri Luar Negeri Zionis Israel.

Hamas menyambut baik langkah ketiga negara Eropa tersebut, dan menganggap pengakuan tersebut sebagai “langkah menuju pengakuan hak-hak sah rakyat Palestina.”[IT/r]


Story Code: 1136854

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1136854/irlandia-spanyol-dan-norwegia-akui-negara-palestina

Islam Times
  https://www.islamtimes.org