QR CodeQR Code

AS - Zionis Israel:

Politico: Admin Biden Menyebut Strategi 'Israel' di Gaza 'Merugikan Diri Sendiri'

22 May 2024 23:32

IslamTimes - Para pejabat tinggi di pemerintahan Biden menyebut taktik Zionis “Israel” di Gaza “merugikan diri sendiri” – sebuah jenis kritik yang belum pernah dilihat Zionis “Israel” sejak 7 Oktober, menurut Politico.


Gagasan “kemenangan total” menjadi semakin tidak mungkin, seperti yang ditegaskan Wakil Menteri Luar Negeri Kurt Campbell pekan lalu.

Para pejabat tersebut mengatakan bahwa Zionis “Israel” telah membuat dunia menentangnya dengan melakukan pengeboman terus-menerus dan memblokir bantuan kemanusiaan, yang menurut mereka telah memungkinkan Perlawanan Palestina merekrut lebih banyak pejuang.

Seorang pejabat senior pemerintah yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Politico, “Kami ingin mendorong fokus yang lebih dalam pada hubungan antara operasi militer yang sedang berlangsung dan, pada akhirnya, tujuan strategis,” dan menambahkan, “Kami akan terus menekankan hal tersebut.”

Pejabat tersebut mencatat bahwa Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan bertemu dengan Perdana Menteri Zionis Israel Benjamin Netanyahu pekan lalu untuk merencanakan keberhasilan yang “dapat dicapai dan tahan lama” melawan Hamas.

Sementara itu, dalam wawancara hari Selasa dengan CNN, Netanyahu berkata, “Kita harus menyingkirkan Hamas. Jika tidak, tidak ada masa depan bagi Gaza.” 

Seseorang yang akrab dengan intelijen AS mengungkapkan bahwa para pejabat Biden menjadi semakin khawatir bahwa Hamas mampu merekrut anggota selama masa perang yang memungkinkan mereka bertahan selama 7 bulan konflik. 

Gagasan “kemenangan total” juga semakin tidak mungkin, seperti yang ditegaskan minggu lalu oleh Wakil Menteri Luar Negeri Kurt Campbell dan kemudian pada hari Senin (20/5), Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan Jenderal C.Q. Brown mengecam Zionis "Israel" karena gagal melindungi warga sipil di Gaza dan mencegah kembalinya Hamas.

Brown mengatakan kepada wartawan, “Anda tidak hanya harus benar-benar masuk dan menyingkirkan musuh apa pun yang Anda hadapi, Anda juga harus masuk, mempertahankan wilayah tersebut dan kemudian Anda harus menstabilkannya,” dan jika hal tersebut tidak berhasil, maka Anda harus melakukan hal yang sama. terjadi, hal ini “memungkinkan musuh Anda untuk kembali menetap di suatu wilayah jika Anda tidak berada di sana, dan hal ini menjadikannya lebih sulit bagi mereka dalam mencapai tujuan mereka untuk menghancurkan dan mengalahkan Hamas secara militer.”

Tanda-tanda peringatan diabaikan
Pensiunan Jenderal Joseph Votel, mantan kepala Komando Pusat AS melawan ISIS, menanyakan apa yang terjadi setelah dugaan "penghancuran" Hamas. “Apa rencana untuk mengurus 2,5 juta warga Palestina yang tertinggal? Apa rencana untuk menangani sisa pejuang Hamas? Kelihatannya belum lengkap dan menurut saya mereka belum berkomunikasi atau memikirkannya sebaik yang saya harapkan.”

Dana Stroul, mantan pejabat tinggi Pentagon di Timur Tengah yang mengundurkan diri pada bulan Januari, menulis dalam esai Foreign Affairs yang diterbitkan hari Senin (20/5) bahwa AS berbagi pelajaran tentang kegagalannya di Irak dengan Zionis “Israel”, namun Zionis “Israel” tidak mendengarkan peringatan tersebut.

Zionis “Israel tidak hanya menolak untuk belajar dari pengetahuan dan pengalaman mengenai rangkaian kegiatan untuk mencegah dampak terburuk bagi masyarakat pasca-konflik, namun tampaknya Israel juga berada di jalur yang tepat untuk mengulangi kesalahan yang sama,” katanya.

Perwakilan Jason Crow (D-Colo.) mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini, “AS belajar selama beberapa dekade bahwa jika Anda tidak memusatkan perhatian pada kebutuhan kemanusiaan dan perlindungan warga sipil dalam konflik maka tujuan militer Anda akan gagal. “Kami melihat hal ini secara langsung ketika Hamas dengan cepat muncul kembali setelah operasi IDF dan mempertahankan kemampuannya meskipun terjadi pertempuran selama berbulan-bulan.”

Votel mengatakan bahwa Zionis Israel “tidak membantu perjuangan mereka di sini.”

Pensiunan Jenderal Frank McKenzie, yang memimpin Komando Pusat AS dari tahun 2019 hingga 2022, mengungkapkan bahwa Zionis “Israel” belum mengerahkan kekuatan yang cukup besar untuk membersihkan dan menguasai wilayah di mana “orang-orang mungkin akan mencoba untuk berdatangan kembali.” dan Hamas kemudian akan masuk dan membangun kembali kehadirannya.

“Itu adalah strategi gerilya klasik,” klaimnya.

Votel mengklaim bahwa mengandalkan kekuatan mitra untuk mengamankan daerah-daerah setelah operasi militer selesai di Irak dan Suriah melawan ISIS adalah kuncinya, dan “kecuali Anda melakukan hal itu, Anda akan kembali ke daerah-daerah tersebut dan merebut kembali daerah-daerah tersebut dan kembali ke wilayah tersebut. “melawan mereka.” 

Dia terus mengkritik penjajah Zionis Israel karena berupaya menjangkau negara-negara Arab untuk membantu skenario “hari berikutnya”.

“Seharusnya ada lebih banyak pertimbangan di awal mengenai bagaimana mereka akan melakukan bagian kampanye tersebut, dan sekarang mereka sudah mencapai titik di mana mereka berada,” katanya.

'Kartu anti-semit' kembali menyerang
Hal ini terjadi sehari setelah Netanyahu pada hari Senin (20/5) menggambarkan tindakan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) yang mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap dirinya dan Menteri Keamanan Yoav Gallant sebagai tindakan “anti-semit” dan menegaskan bahwa mereka tidak akan membatasi Zionis “Israel” dalam perangnya terhadap Israel. Lingkaran.

Kepala Jaksa ICC Karim Khan menyatakan bahwa kantornya sedang mengajukan permohonan surat perintah penangkapan di hadapan Kamar Pra-Peradilan I ICC terhadap Netanyahu dan Gallant atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan di "wilayah Negara Palestina," di Jalur Gaza, setidaknya mulai tanggal 8 Oktober 2023. Ini adalah tindakan pertama yang dilakukan terhadap mitra utama AS.

Biden pada hari Senin mengkritik keras langkah Pengadilan Kriminal Internasional yang meminta surat perintah penangkapan bagi para pejabat Israel, termasuk Netanyahu, dan menyebutnya sebagai tindakan yang “keterlaluan.”

Biden mengutip dugaan tidak adanya kesetaraan antara Zionis “Israel” dan Hamas saat ia menegaskan dukungan yang teguh terhadap keamanan Zionis “Israel”.

"Dan biar saya perjelas: apa pun yang disiratkan oleh jaksa ini, tidak ada kesetaraan - tidak ada - antara Zionis Israel dan Hamas. Kami akan selalu mendukung Zionis Israel melawan ancaman terhadap keamanannya," kata Biden dalam sebuah pernyataan.[IT/r]


Story Code: 1136857

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1136857/politico-admin-biden-menyebut-strategi-israel-di-gaza-merugikan-diri-sendiri

Islam Times
  https://www.islamtimes.org