QR CodeQR Code

Zuionis Israel vs ICC:

Mantan Pimpinan Mossad Mengancam Ketua ICC Agar Membatalkan Penyelidikan Kejahatan Perang IOF

29 May 2024 00:38

IslamTimes - Empat sumber mengkonfirmasi bahwa jaksa ICC saat itu, Fatou Bensouda, memberi tahu beberapa pejabat senior ICC tentang upaya Yossi Cohen untuk membujuknya agar tidak melanjutkan kasus Palestina.


Mantan kepala Mossad Israel, Yossi Cohen, dilaporkan mengancam mantan kepala jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), Fatou Bensouda, selama pertemuan rahasia untuk menekannya agar meninggalkan penyelidikan terhadap Zionis "Israel" atas kejahatan perang di Palestina.

Menurut The Guardian, sebuah sumber Zionis Israel yang mengetahui operasi melawan Bensouda mengklaim bahwa Mossad bermaksud untuk mengkompromikan Bensouda atau menjadikannya sebagai seseorang yang akan memenuhi tuntutan Zionis "Israel", sementara sumber lain mengatakan Cohen bertindak sebagai "utusan tidak resmi" Netanyahu.

Empat sumber mengkonfirmasi bahwa Bensouda memberi tahu beberapa pejabat senior ICC tentang upaya Cohen untuk membujuknya, sementara tiga dari mereka mengatakan bahwa Bensouda mengatakan kepada mereka bahwa Cohen menekannya berkali-kali agar tidak melanjutkan kasus Palestina.

Laporan yang dibagikan kepada pejabat ICC mengatakan bahwa dia dilaporkan mengatakan kepadanya, "Anda harus membantu kami dan biarkan kami menjaga Anda. Anda tidak ingin terlibat dalam hal-hal yang dapat membahayakan keamanan Anda atau keluarga Anda."

Salah satu orang mengatakan Cohen menerapkan “taktik tercela” terhadapnya karena perilakunya disamakan dengan “menguntit”.

Mossad bahkan memperoleh transkrip rekaman rahasia dan foto suaminya, menurut dua sumber, yang terus mengatakan bahwa suaminya mencoba memeras dan mendiskreditkannya.

Pengungkapan ini adalah bagian dari investigasi The Guardian, publikasi +972 Magazine, dan outlet berbahasa Ibrani Local Call, mengenai bagaimana badan intelijen Zionis Israel melancarkan “perang” rahasia melawan ICC selama hampir 10 tahun.

Seorang juru bicara kantor Perdana Menteri Zionis Israel, yang dihubungi oleh The Guardian, mengatakan, “Pertanyaan yang diajukan kepada kami penuh dengan banyak tuduhan palsu dan tidak berdasar yang dimaksudkan untuk merugikan negara Zionis Israel.” 

Hal ini terjadi di tengah upaya Jaksa ICC saat ini, Karim Khan, untuk mengadili “upaya untuk menghalangi, mengintimidasi, atau mempengaruhi secara tidak pantas” pejabat ICC.

Pakar hukum dan mantan pejabat ICC mengatakan bahwa upaya Cohen untuk menekan Bensouda dapat dianggap sebagai pelanggaran terhadap penyelenggaraan peradilan berdasarkan Pasal 70 Statuta Roma.

Seorang juru bicara ICC mengatakan kantor Khan menjadi sasaran “beberapa bentuk ancaman dan komunikasi yang dapat dipandang sebagai upaya untuk mempengaruhi aktivitasnya secara berlebihan.”

'Ini jebakan'
Bensouda, setelah meluncurkan pemeriksaan pendahuluan atas kasus kejahatan perang di Palestina pada tahun 2015, mulai mendapat peringatan bahwa intelijen Zionis Israel menaruh perhatian besar pada kasus tersebut.

Sebuah sumber mengingat bahwa meskipun Mossad “tidak meninggalkan tanda tangannya”, ada asumsi bahwa lembaga tersebut berada di balik beberapa aktivitas yang diketahui oleh para pejabat.

Cohen dikenal di komunitas intelijen Zionis "Israel" sebagai perekrut agen asing dan setia kepada Perdana Menteri pendudukan setelah ditunjuk sebagai direktur Mossad oleh Netanyahu pada tahun 2016 setelah bekerja sebagai penasihatnya.

Kontak pertama Cohen dengan Bensouda tampaknya terjadi pada konferensi keamanan Munich pada tahun 2017, dan kemudian Cohen “menyergap” dia di suite hotel Manhattan, menurut berbagai sumber.

Bensouda kemudian pada tahun 2018 melakukan kunjungan resmi ke New York untuk bertemu Joseph Kabila, mantan presiden Republik Demokratik Kongo di hotelnya. Namun, pertemuan tersebut ternyata hanya sebuah jebakan.

Staf Bensouda diminta meninggalkan ruangan, setelah itu Cohen masuk, menurut tiga sumber yang mengetahui pertemuan tersebut, yang menimbulkan kekhawatiran bagi Bensouda dan sekelompok pejabat ICC yang menemaninya.

Alasan Kabila membantu Cohen belum diketahui, tetapi hubungan di antara mereka terungkap pada tahun 2022 oleh publikasi Zionis Israel TheMarker, yang menunjukkan bahwa perjalanan rahasia yang dilakukan direktur Mossad ke Kongo dimulai pada tahun 2019.

TheMarker menyatakan bahwa perjalanan Cohen, yang dimaksudkan untuk meminta nasihat Kabila "mengenai masalah yang menarik bagi Zionis Israel", sangatlah tidak biasa. Pada tahun 2022, penyiar Zionis Israel Kan 11 mengatakan perjalanannya menunjukkan "rencana yang sangat kontroversial" dan mengutip sumber resmi yang menyebutnya sebagai "salah satu rahasia paling sensitif Zionis Israel."

Setelah pertemuan mendadak tersebut, Cohen berulang kali menelepon Bensouda untuk mencoba bertemu dengannya. Menurut dua orang, Bensouda pernah bertanya pada Cohen bagaimana dia mendapatkan nomor teleponnya, dan dia menjawab, "Apakah kamu lupa pekerjaan saya?"

Cohen, seiring berjalannya waktu, mulai menggunakan "ancaman dan manipulasi", dan sebuah sumber yang mengetahui cerita Bensouda dari dua pertemuan terakhir mengatakan Cohen bertanya tentang keamanannya dan keluarganya dengan cara yang membuatnya yakin Bensouda mengancamnya.

Antara tahun 2019 dan 2020, Mossad secara aktif mencari informasi yang membahayakan tentang jaksa dan menaruh perhatian pada anggota keluarganya.

Tiga sumber yang mengetahui informasi yang dibagikan oleh Zionis "Israel" menyebutnya sebagai "kampanye kotor" yang gagal terhadap Bensouda. “Mereka mengejar Fatou,” kata salah satu sumber, namun hal itu “tidak berdampak” pada pekerjaan jaksa.

Antara tahun 2019 dan 2020, pemerintahan Trump memberlakukan pembatasan visa dan sanksi terhadap jaksa ICC setelah Bensouda melakukan upaya terpisah untuk mengadili kejahatan perang yang dilakukan di Afghanistan.

Saat itulah Mike Pompeo, Menteri Luar Negeri AS saat itu, menuduh Bensouda, tanpa bukti, “terlibat dalam tindakan korupsi demi keuntungan pribadinya.”

“Pada akhirnya, perhatian utama kita harus tertuju pada para korban kejahatan, baik warga Palestina maupun Israel, yang timbul dari siklus panjang kekerasan dan ketidakamanan yang telah menyebabkan penderitaan mendalam dan keputusasaan di semua pihak,” ujarnya pada Februari 2021. 

Bensouda menyelesaikan masa jabatan sembilan tahunnya tiga bulan kemudian dan kemudian digantikan oleh Khan.

“Fakta bahwa mereka memilih pimpinan Mossad untuk menjadi utusan tidak resmi perdana menteri kepada [Bensouda] adalah sebuah intimidasi, menurut definisinya,” kata seorang sumber. “Itu gagal.”

Hal ini terjadi ketika pekan lalu, Khan mengumumkan pengajuan permintaan surat perintah penangkapan terhadap Netanyahu dan Yoav Gallant, serta tiga pemimpin Perlawanan Palestina. Tindakan tersebut memicu gelombang kecaman dari para pejabat AS, terutama Senator Lindsey Graham yang mengatakan ia akan memimpin upaya menjatuhkan sanksi kepada ICC jika ICC mengeluarkan surat perintah penangkapan.[IT/r]


Story Code: 1138220

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1138220/mantan-pimpinan-mossad-mengancam-ketua-icc-agar-membatalkan-penyelidikan-kejahatan-perang-iof

Islam Times
  https://www.islamtimes.org