QR CodeQR Code

Membahas Usia Biden, Gedung Putih Membalas WSJ

5 Jun 2024 21:54

Islam Times - Ketika media terkemuka membahas usia presiden AS yang sudah sepuh, Gedung Putih membela diri dengan mengatakan bahwa perhatian terhadap masalah itu digaungkan oleh lawan politik yang tak ingin namanya diketahui. 


Dilansir dari Axios, The Wall Street Journal melaporkan bahwa dalam pertemuan dengan para pemimpin kongres, Presiden Biden "tampak lebih lambat" dan "memiliki saat-saat baik dan buruk."

Usia dan ketajaman Biden termasuk di antara serangan utama GOP. Jajak pendapat demi jajak pendapat menunjukkan usia Biden, 81 tahun, menjadi perhatian utama di antara para pemilih. 

Meski Trump akan berusia 78 tahun minggu depan, jajak pendapat menemukan para pemilih kurang peduli dengan kebugaran mental Trump.

Biden dan timnya gusar dengan pertanyaan tentang kebugaran presiden untuk menjabat. Dengan penuh percaya diri, Biden mengatakan dirinya "dapat melakukan" tugas kpresidenan "lebih baik dari siapapun" ketika ditanya dalam wawancara majalah Time yang baru apakah ia benar-benar dapat melakukan pekerjaan itu hingga masa jabatan kedua.

Penasihat khusus Robert Hur menggambarkan Biden sebagai "pria tua dengan ingatan yang buruk." Biden marah dalam pernyataan yang disiarkan televisi bahwa dia "tahu" apa yang sedang dia lakukan dan dia "telah mengembalikan" Amerika "ke keadaan semula." 

Juru bicara Gedung Putih Andrew Bates mengecam berita Journal. "...itu juga menunjukkan bahwa satu-satunya individu yang bersedia menjelekkan Presiden dalam berita ini adalah lawan politik yang takut menggunakan nama mereka.."

Bates merujuk pada fakta bahwa Journal telah mewawancarai "lebih dari 45 orang selama beberapa bulan," tetapi mantan Ketua DPR Kevin McCarthy (R-Calif.) adalah satu-satunya orang yang mengkritik keras kemampuan Biden secara tertulis. 

"Saya biasa bertemu dengannya ketika dia menjadi wakil presiden. Saya akan pergi ke rumahnya," kata McCarthy. "Dia bukan orang yang sama."

WSJ menawarkan beberapa anekdot perihal kebugaran Biden. 
Ketika dia bernegosiasi dengan anggota DPR dari Partai Republik untuk menaikkan pagu utang, "sikap dan penguasaannya terhadap detail tampak berubah dari hari ke hari." 

Kemudian dalam pembicaraan bulan Januari dengan para pemimpin kongres mengenai kesepakatan pendanaan Ukraina, Journal melaporkan, Biden berbicara dengan sangat pelan, merujuk berulang kali ke catatan dan "kadang-kadang memejamkan mata begitu lama sehingga beberapa orang di ruangan itu bertanya-tanya apakah dia tidak memperhatikan."

Gedung Putih terus membela. "Presiden Biden mewarisi ekonomi yang sedang terpuruk, aliansi yang retak, dan tingkat kejahatan kekerasan yang meningkat, dan dia membalikkan semuanya dengan pengalaman dan penilaiannya, menghasilkan pertumbuhan ekonomi terkuat di dunia, membuat NATO lebih besar dari sebelumnya, dan memaksa kejahatan kekerasan ke titik terendah dalam hampir 50 tahun," bela Bates.[IT/AR]


Story Code: 1139865

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1139865/membahas-usia-biden-gedung-putih-membalas-wsj

Islam Times
  https://www.islamtimes.org