QR CodeQR Code

AS dan Gejolak Palestina:

Upaya Biden untuk Mencapai Perdamaian di Gaza Kembali Mengalami Kemunduran

7 Jun 2024 01:36

IslamTimes - Pemimpin politik Hamas Ismail Haniyeh pada dasarnya menolak proposal gencatan senjata di Gaza yang diumumkan pekan lalu oleh Presiden AS Joe Biden, dan menuntut penarikan penuh seluruh pasukan Zionis Israel dari wilayah kantong Palestina sebagai syarat dari setiap rencana untuk menghentikan pertempuran.


Pemimpin politik Hamas bersikeras bahwa setiap perjanjian gencatan senjata harus mencakup penarikan penuh pasukan Zionis Israel

Haniyeh mengatakan pada hari Rabu (5/6) bahwa Hamas akan bersikeras untuk mengakhiri konfrontasi mematikan secara permanen, bertentangan dengan pendekatan bertahap yang diusulkan dalam rencana yang diumumkan Biden minggu lalu. “Gerakan dan faksi-faksi perlawanan akan menangani secara serius dan positif setiap perjanjian yang didasarkan pada penghentian agresi secara komprehensif dan penarikan penuh serta pertukaran tahanan,” jelasnya.

Seorang pejabat senior Hamas telah mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa komentar Haniyeh dapat dianggap sebagai tanggapan kelompok tersebut terhadap proposal gencatan senjata yang didukung Biden. Rencana tersebut tampaknya berada dalam bahaya. Meskipun usulan tersebut diusulkan oleh Yerusalem Barat, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan bahwa pemerintahnya tidak akan berkompromi dengan tujuan perangnya, termasuk penghancuran Hamas. Dua anggota kabinet Netanyahu mengancam akan mengundurkan diri, yang akan menyebabkan runtuhnya koalisi yang berkuasa, jika gencatan senjata disetujui.

Proposal yang terdiri dari tiga bagian tersebut menyerukan dimulainya gencatan senjata selama enam minggu dan penarikan pasukan Israel dari daerah padat penduduk di Jalur Gaza. Hal ini juga mencakup peningkatan pengiriman bantuan kemanusiaan ke daerah kantong yang terkepung, serta pertukaran beberapa sandera Hamas dengan warga Palestina yang dipenjara di Zionis Israel. Kesepakatan ini pada akhirnya akan mengarah pada penghentian permanen pertempuran dan inisiatif rekonstruksi di Gaza.

“Ini benar-benar momen yang menentukan,” kata Biden saat menyampaikan rencana tersebut pada Jumat lalu. “Hamas mengatakan mereka menginginkan gencatan senjata. Kesepakatan ini adalah kesempatan untuk membuktikan apakah mereka benar-benar bersungguh-sungguh.”

Biden berulang kali mengklaim bahwa Zionis Israel dan Hamas hampir menyetujui gencatan senjata sementara. Misalnya, pada bulan Februari ia menyatakan bahwa pemerintahan Netanyahu telah setuju untuk menghentikan operasi tempur pada awal Ramadhan, 10 Maret. Para pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa Biden dengan sengaja mengumumkan proposal terbaru tersebut tanpa memberi tahu para pemimpin Israel dengan harapan mencegah Netanyahu mundur.

Perang dimulai pada bulan Oktober, ketika pejuang Hamas melancarkan serangan mendadak ke desa-desa di Zionis Israel selatan, menewaskan lebih dari 1.100 orang dan menyandera ratusan orang kembali ke Gaza. Lebih dari 36.000 warga Palestina telah terbunuh sejak pasukan Zionis Israel mulai membombardir wilayah tersebut, menurut otoritas kesehatan di wilayah tersebut. Setidaknya 30 orang dilaporkan tewas dalam serangan udara Zionis Israel yang menghantam sebuah sekolah pada hari Kamis.

Para pemimpin AS dan 16 negara lainnya mengeluarkan pernyataan bersama pada hari Kamis (6/6) yang mendesak Hamas untuk menerima proposal gencatan senjata terbaru. “Sudah waktunya perang berakhir, dan kesepakatan ini adalah titik awal yang diperlukan,” kata pernyataan itu.[IT/r]


Story Code: 1140125

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1140125/upaya-biden-untuk-mencapai-perdamaian-di-gaza-kembali-mengalami-kemunduran

Islam Times
  https://www.islamtimes.org