QR CodeQR Code

Kolombia - Zionis Israel:

Situs Tinjauan Hukum Columbia Dipulihkan Setelah Ditutup Karena Kritik “Israel”

7 Jun 2024 23:14

IslamTimes - Situs web Columbia Law Review, sebuah jurnal hukum bergengsi yang dikelola mahasiswa di Amerika Serikat, telah dipulihkan beberapa hari setelah ditutup karena penerbitan artikel yang mengkritik Zionis Israel.


Dewan direksi jurnal tersebut pada hari Senin membuat situs tersebut offline setelah editor menolak untuk menghentikan publikasi artikel akademis yang ditulis oleh seorang pengacara hak asasi manusia Palestina yang kritis terhadap entitas apartheid Zionis “Israel”.

Pada Kamis (6/6) sore, dewan direksi mengaktifkan kembali situs web tersebut dengan artikel berjudul “Menuju Nakba sebagai Konsep Hukum”, yang ditulis oleh Rabea Eghbariah, dan tautan di bagian bawah beranda yang mengarahkan pembaca ke pernyataan dari dewan direksi tentang artikel tersebut.

Dalam pernyataannya, dewan tersebut mengatakan bahwa mereka “menerima banyak laporan yang dapat dipercaya bahwa proses rahasia digunakan untuk mengedit artikel tersebut dan bahwa” beberapa individu yang melaporkan pengecualian menyatakan keprihatinannya terhadap proses tersebut dan penolakan terhadap kesempatan mereka untuk memberikan masukan.

Pemulihan situs web tersebut terjadi ketika para mahasiswa mengancam, dalam sebuah email yang dikirim ke anggota dewan Gillian Metzger, seorang profesor hukum Columbia, bahwa staf CLR akan menghentikan semua pekerjaan di jurnal tersebut jika dewan terus menghalangi publikasi artikel Eghbariah.

Mereka melontarkan ancaman setelah mahasiswa yang menjalankan CLR pada hari Rabu memberikan suara untuk menolak tawaran dari dewan untuk mengaktifkan kembali situs web tersebut dengan catatan yang dilampirkan pada artikel panjang, yang diterbitkan setelah berbulan-bulan revisi, menyangkal apa yang direksi, dalam sebuah surat yang tidak ditandatangani. kepada siswa, yang digambarkan sebagai “kerahasiaan dan penyimpangan dari proses Review yang biasa,” The Intercept melaporkan.

Editor mahasiswa menolak kesepakatan tersebut karena penafian dengan suara 20-5.

“Saya pikir sepanjang tahun ini, dan khususnya semester terakhir ini, adalah tentang pengakuan mahasiswa, dan menunjukkan kekuatan mereka,” kata Sohum Pal, editor artikel CLR, sambil menambahkan, “Dan saya sangat senang bahwa mahasiswa hukum di tinjauan hukum juga melakukan hal yang sama.”

“Keilmuan hukum yang kuat tidak bisa dibungkam,” kata Pal.

“Sudah beredar. Artikel ini sudah mendapat lebih banyak penayangan atau pembacaan dibandingkan rata-rata artikel tinjauan hukum. Dan ya, sejauh mereka mencoba menyensor Rabea, hal itu tidak akan terjadi – hal itu belum terjadi dan tidak akan bisa terjadi.”

Eghbariah, sarjana hukum Palestina pertama yang menerbitkan artikel di CLR, mengatakan kepada The Intercept bahwa dia memandang tindakan dewan direksi sebagai contoh “pengecualian Palestina” terhadap kebebasan berpendapat dan kebebasan akademik.

Penutupan situs tersebut adalah yang terbaru dalam perselisihan yang terjadi di kampus Columbia, dan di kampus-kampus di seluruh AS, mengenai kebebasan berpendapat dan perang genosida entitas Zionis “Israel” di Gaza.

Protes terjadi di banyak kampus, menuntut diakhirinya perang yang didukung AS, yang telah menewaskan lebih dari 36.654 warga Palestina, dan melukai 83.309 lainnya. Para demonstran disambut dengan kekerasan polisi yang brutal.[IT/r]


Story Code: 1140262

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1140262/situs-tinjauan-hukum-columbia-dipulihkan-setelah-ditutup-karena-kritik-israel

Islam Times
  https://www.islamtimes.org