QR CodeQR Code

Zionis Israel vs Palestina:

NYT Merinci Pelecehan Sadis Israel terhadap Tahanan Palestina di Gaza

8 Jun 2024 23:06

IslamTimes - The New York Times telah mengungkapkan metode sadis yang digunakan oleh pasukan Zionis Israel termasuk memperkosa dan menyiksa tahanan Palestina yang tidak berdaya yang dibawa dari Jalur Gaza.


Laporan tersebut merupakan hasil investigasi selama tiga bulan, kata surat kabar tersebut, yang mengungkapkan bahwa para tahanan Gaza yang ditahan di fasilitas penahanan Sde Teiman Zionis Israel telah menjadi sasaran tindakan pelecehan, penyiksaan, dan penganiayaan yang mengerikan.

Hal ini didasarkan pada wawancara sejak 7 Oktober dengan mantan tahanan, perwira militer Zionis Israel, dokter, dan tentara yang bertugas di fasilitas penjara.

The Times memberikan gambaran mengerikan tentang sekitar 4.000 narapidana Palestina, banyak di antaranya meninggal dalam tahanan, karena kondisi tidak manusiawi yang terjadi di penjara Sde Teiman.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa Zionis Israel telah menggunakan teknik kejam terhadap tahanan Palestina, termasuk pemerkosaan dan pelecehan seksual.

Seorang perawat Palestina, Muhammad Al-Hamlawi, menceritakan bagaimana seorang interogator wanita Zionis Israel yang brutal memerintahkan dua tentara untuk mengangkatnya ke udara dan menekan duburnya ke tongkat logam yang ditancapkan ke tanah. Tongkat yang menembus itu melukai duburnya, menyebabkannya berdarah dan membuat tahanan laki-laki Palestina itu merasakan “rasa sakit yang tak tertahankan.”

Sebuah rancangan laporan yang bocor oleh UNRWA, badan bantuan utama PBB yang menangani urusan Palestina, menyebutkan kasus penyiksaan serupa, termasuk seorang tahanan yang mengatakan bahwa para interogator “meminta saya duduk di atas sesuatu seperti tongkat logam panas dan rasanya seperti api.”

Menurut laporan PBB, seorang tahanan lain “meninggal setelah mereka memasang tongkat listrik” di anusnya.

Secara total sejak Oktober, 35 tahanan Palestina telah meninggal baik di lokasi penjara Sde Teiman atau setelah dipindahkan ke rumah sakit terdekat, ungkap laporan tersebut.

Fasilitas penahanan Sde Teiman Zionis Israel, yang terletak di pangkalan militer dengan nama yang sama di wilayah pendudukan selatan, telah menjadi pusat penyiksaan darurat di mana sebagian besar warga Gaza yang dipenjara oleh pasukan pendudukan dibawa untuk integrasi awal.

Narapidana Palestina yang ditahan di lokasi tersebut diklasifikasikan sebagai “pejuang yang melanggar hukum” berdasarkan undang-undang Zionis Israel dan dapat ditahan hingga 75 hari tanpa izin pengadilan dan 90 hari tanpa akses ke pengacara atau pengadilan. Keberadaan para tahanan ini masih dirahasiakan kepada publik selama periode ini.

Pakar hukum, kelompok hak asasi manusia, dan bahkan Komite Palang Merah Internasional mengecam praktik yang dilakukan Zionis Israel. Mereka mengatakan merahasiakan lokasi tahanan merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional, yang merupakan salah satu dari banyak kejahatan yang dilakukan oleh rezim Tel Aviv yang didukung AS.

Selain pemerkosaan, mantan tahanan di lokasi tersebut melaporkan berbagai penganiayaan yang dilakukan selama dalam tahanan, antara lain pemukulan dalam bentuk pukulan dan tendangan, pemukulan dengan pentungan, popor senapan, detektor logam genggam, dan sengatan listrik, dll.

Beberapa narapidana mengatakan tulang rusuk mereka patah akibat pemukulan saat diinterogasi. Seorang narapidana mengatakan dia dipukul dengan lutut di bagian dada, sementara yang lain melaporkan bahwa dia ditendang dan dipukuli dengan senapan.

Para tahanan terkadang dipaksa oleh interogator untuk memakai popok.

Kondisi tidak manusiawi lainnya yang dialami para tahanan Palestina termasuk mata ditutup, diborgol, dan ditelanjangi.

Mereka dijejalkan ke dalam truk militer dan dibawa ke Sde Teiman, di mana mereka ditahan di hanggar yang terbuka, dan dipaksa duduk dengan tangan diborgol dan diam di atas tikar hingga 18 jam sehari. Jika tahanan tertidur setelah menunggu berjam-jam, mereka akan dipanggil oleh staf dan dipukuli sebagai hukuman.

Bagian dari penyiksaan adalah para tahanan dibawa ke ruang “disko” terpisah dimana musik yang sangat keras diputar di telinga mereka.

Hal ini menyebabkan salah satu tahanan mengalami pendarahan telinga, dan hanya mengenakan popok, mereka diinterogasi dan dituduh sebagai anggota kelompok perlawanan Hamas Palestina yang berpartisipasi dalam operasi khusus melawan rezim Israel pada 7 Oktober. Jika mereka menyangkal memiliki hubungan dengan Hamas, para interogator akan memukuli mereka.

Pakar hak asasi manusia mengatakan meskipun rezim Israel menyangkal adanya “pelecehan sistematis” terhadap narapidana Palestina yang tidak berdaya, banyaknya laporan yang konsisten dari mantan tahanan, ditambah dengan kesaksian personel Israel di lokasi tersebut, membuktikan pola penganiayaan dan penyiksaan yang mengganggu di penjara Sde Teiman.[IT/r]


Story Code: 1140489

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1140489/nyt-merinci-pelecehan-sadis-israel-terhadap-tahanan-palestina-di-gaza

Islam Times
  https://www.islamtimes.org