QR CodeQR Code

Zionis Israel - Lebanon:

Wakil Sekjen Hizbullah: Pembantaian Nuseirat Israel ‘Kekalahan yang Mengerikan’ bagi Rezim Zionis

9 Jun 2024 23:38

IslamTimes - Wakil ketua Hizbullah mengatakan pembantaian Zionis Israel di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah di mana ratusan warga Palestina terbunuh dan terluka adalah “kekalahan yang mengerikan” bagi rezim tersebut.


Wakil Sekretaris Jenderal Hizbullah Sheikh Naim Qassem mengatakan pada hari Sabtu (8/6) bahwa serangan “tercela” terhadap Nuseirat tidak mewakili pencapaian apa pun bagi Zionis Israel.

“Militer Zionis Israel mengatakan serangan itu adalah bagian dari serangan untuk membebaskan empat tawanan Zionis Israel yang ditahan oleh gerakan perlawanan Hamas; namun, musuh Zionis tidak memberi tahu masyarakat bahwa harga yang harus dibayar untuk mengeluarkan mereka dari [Gaza] adalah 120.000 pria dan wanita Palestina terluka dan menjadi martir [selama perang] selain ribuan orang Israel yang tewas dan terluka,” kata Sheikh Qassem.

“Jika kita membicarakan peristiwa ini, kami katakan bahwa ini adalah hal yang tercela, dan kami katakan bahwa ini dianggap sebagai kekalahan yang mengerikan karena Israel tidak akan bisa melepaskan beberapa tahanannya kecuali setelah terjadinya kejahatan yang mengerikan, dan setelah Zionis Israel membunuh dan melukai ribuan tentara Zionis Israel.”

“Prestasi apa ini?” Dia bertanya.

Menurut Kantor Media Pemerintah Gaza, pembantaian Zionis Israel di kamp pengungsi Nuseirat menewaskan 210 warga Palestina dan melukai lebih dari 400 orang.

Doctors Without Borders (MSF) mengatakan rumah sakit Al-Aqsa dan Nasser dibanjiri oleh “banyak sekali pasien yang terluka parah, banyak di antaranya adalah wanita dan anak-anak.”

Hamas kemudian mengatakan bahwa tawanan Zionis Israel lainnya tewas akibat serangan Israel di kamp tersebut, tanpa merinci keadaan atau berapa banyak yang terbunuh.

Di tempat lain, Sheikh Qassem mengatakan perlawanan akan “menang” dan menunjukkan bahwa Operasi Al-Aqsa Strom Hamas sudah merupakan “pencapaian besar” bagi Palestina.

“Saat ini seluruh dunia sedang membicarakan masalah Palestina, menunjukkan solidaritas terhadap rakyat Palestina, dan mengadakan demonstrasi menentang rezim Zionis,” katanya.

Dia menambahkan bahwa beberapa negara telah menarik diplomat mereka dari wilayah pendudukan Zionis Israel sebagai protes atas kekejaman Zionis Israel di Gaza, dan lebih dari 140 anggota PBB telah mengakui negara Palestina.

“Dan tidak satupun dari hal ini terjadi sebelum Operasi Badai Al-Aqsa,” Sheikh Qassem menggarisbawahi.

“Monster-monster seperti itu, Zionis Israel, dan pemerintah AS yang mensponsori mereka, tidak akan berhasil, tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan,” tutupnya.

Jihad Islami: Pembantaian Nuseirat tidak mengubah syarat pembebasan tawanan

Sementara itu, Mohammad al-Hindi, wakil sekretaris jenderal gerakan perlawanan Jihad Islam, mengatakan pada hari Sabtu (8/6) bahwa serangan Zionis Israel di kamp Nuseirat tidak akan mempengaruhi perjanjian pertukaran tawanan antara rezim pendudukan dan Palestina.

Dia mengatakan kelompok yang berbasis di Gaza tidak akan terlibat dalam kesepakatan apa pun kecuali rezim Israel mematuhi persyaratan faksi perlawanan Palestina.

“Pendudukan [ofensif] di Nuseirat tidak akan mempengaruhi kesepakatan pertukaran, karena tidak ada pertukaran tanpa memenuhi persyaratan perlawanan,” tambahnya.

“Front perlawanan tidak menyerah pada tekanan apa pun untuk menerima kesepakatan pertukaran tahanan dengan Zionis Israel. Kami hanya ingin penghentian agresi militer yang sedang berlangsung dan penarikan pasukan penjajah,” kata Hindi.

Hindi juga mencatat bahwa musuh Zionis cenderung “melebih-lebihkan” serangan militernya.

“Yang cukup jelas adalah dampak serangan Zionis Israel terbatas. Musuh sejauh ini gagal mengalahkan front perlawanan di Gaza, dan tidak mampu menjamin pembebasan para tawanannya.”

Yaman mengecam pembantaian Nuseirat

Secara terpisah, Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Yaman mengutuk “pembantaian mengerikan” yang menargetkan kamp Nuseirat di Gaza, dan menyatakan bahwa agresi tersebut merupakan pelanggaran nyata terhadap hukum internasional dan prinsip-prinsip kemanusiaan, termasuk Konvensi Jenewa.

Kementerian menyatakan keprihatinannya atas dampak agresi Zionis, dan memperingatkan potensi dampaknya terhadap perdamaian dan keamanan regional dan internasional.

Mereka menyerukan kepada anggota tetap Dewan Keamanan, khususnya Amerika Serikat, Inggris dan Perancis, untuk memenuhi kewajiban mereka berdasarkan Piagam PBB dan menghentikan dukungan mereka terhadap rezim Tel Aviv.

Kementerian luar negeri Yaman juga mendesak negara-negara Arab yang sedang mempertimbangkan normalisasi hubungan diplomatik dengan Zionis Israel untuk mempertimbangkan kembali keputusan mereka, dan menekankan bahwa perjuangan Palestina dan pembentukan negara Palestina merdeka yang berdaulat dengan al-Quds sebagai ibu kotanya sangatlah penting.

Hal ini menegaskan kembali dukungan Yaman yang tak tergoyahkan terhadap bangsa Palestina, dan menekankan bahwa unit angkatan laut Yaman akan melanjutkan operasi mereka terhadap kapal dagang yang terkait dengan Israel di Laut Merah dan Laut Arab sampai perang Gaza berakhir, dan blokade habis-habisan di wilayah pesisir dicabut, dan bantuan kemanusiaan mengalir bebas ke wilayah tersebut.

Zionis Israel melancarkan serangan kejam terhadap Jalur Gaza, menargetkan rumah sakit, tempat tinggal, dan rumah ibadah setelah gerakan perlawanan Palestina melancarkan Operasi Badai al-Aqsa melawan rezim perampas kekuasaan pada 7 Oktober.

Setidaknya 36.801 warga Palestina telah terbunuh, kebanyakan dari mereka adalah perempuan dan anak-anak, dan 83.680 orang lainnya menderita luka-luka. Lebih dari 1,7 juta orang juga menjadi pengungsi internal selama perang.[IT/r]


Story Code: 1140678

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1140678/wakil-sekjen-hizbullah-pembantaian-nuseirat-israel-kekalahan-yang-mengerikan-bagi-rezim-zionis

Islam Times
  https://www.islamtimes.org