QR CodeQR Code

Iran vs Hegemoni Global:

Iran: AS dan Inggris Terlibat dalam Pembantaian Nuseirat; Dunia Harus Menghentikan Kejahatan Israel

10 Jun 2024 23:26

IslamTimes - Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan Amerika Serikat dan Inggris terlibat dalam kejahatan “mengerikan dan tidak manusiawi” yang baru-baru ini dilakukan oleh militer Zionis Israel di kamp al-Nuseirat di bagian tengah Jalur Gaza.


Berbicara pada konferensi pers mingguannya pada hari Senin (10/6), Nasser Kan’ani sekali lagi mengecam pembantaian rezim Israel di kamp al-Nuseirat, yang menewaskan 274 warga sipil Palestina dan melukai 698 lainnya.

“Komunitas internasional harus memenuhi tanggung jawab hukumnya untuk mengakhiri kejahatan [yang dilakukan oleh Zionis Israel] dan mengambil tindakan serius untuk menghentikan mesin kejahatan rezim Zionis,” katanya.

Dia menambahkan bahwa rezim Israel telah menghadapi “kekalahan strategis” sejak memulai perang di Gaza sekitar delapan bulan lalu.

Pasukan Zionis Israel melancarkan puluhan serangan udara di dalam dan sekitar kamp pengungsi Deir el-Balah dan Nuseirat pada hari Sabtu [8/6) sebelum mereka menyelamatkan empat tawanan Zionis Israel.

Mereka melancarkan serangan di siang hari bolong, mengklaim menyerang infrastruktur militer di kamp tersebut sebagai bagian dari “operasi penyelamatan” namun para saksi dan jurnalis di lapangan mengatakan Zionis Israel mengebom bangunan tempat tinggal, sehingga menyebabkan lebih banyak korban jiwa.

Ada lebih dari 100 tawanan yang masih ditahan di wilayah Palestina yang terkepung.

Menanggapi pertanyaan tentang beberapa perubahan dalam kabinet perang Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Kan’ani mengatakan, “Penggantian sejumlah pembunuh dan penjahat dengan pembunuh dan penjahat lain tidak akan mengubah sifat perilaku rezim ini.”

Juru bicara Iran sekali lagi meminta komunitas internasional untuk memenuhi tanggung jawabnya dan mengakhiri kejahatan perang rezim terhadap rakyat Palestina.

Tel Aviv melancarkan perang genosida terhadap rakyat Palestina di Jalur Gaza pada 7 Oktober tahun lalu, menewaskan sedikitnya 37.124 warga Palestina dan melukai 84.712 lainnya.

Sebagian besar korbannya adalah perempuan dan anak-anak, dan lebih dari 1,7 juta warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung – di mana air, makanan, obat-obatan, listrik dan bahan bakar diblokir oleh rezim Zionis Israel – telah menjadi pengungsi internal selama masa ini.

‘Tingginya jumlah pemilih dalam tanggapan Barat terhadap pemilu presiden Iran’

Ketika ditanya apakah meningkatnya tekanan Barat terhadap Iran bertujuan untuk mempengaruhi partisipasi masyarakat dalam pemilihan presiden tanggal 28 Juni, Kan’ani mengatakan bahwa Iran akan menanggapi negara-negara Barat melalui tingginya jumlah pemilih dalam pemilu.

Kementerian Dalam Negeri Iran pada hari Minggu (9/6) merilis daftar akhir enam kandidat untuk pemilihan presiden ke-14, yang telah diperiksa dan disetujui oleh Dewan Konstitusi, sebuah badan pengawas pemilu yang beranggotakan 12 orang.

Mereka termasuk Ketua Parlemen saat ini Mohammad Baqer Qalibaf, mantan perunding nuklir Saeed Jalili, Walikota Teheran Alireza Zakani, mantan menteri kesehatan Massoud Pezeshkian, mantan menteri kehakiman Mostafa Pourmohammadi dan saat ini Kepala Yayasan Martir dan Urusan Veteran Amir Hossein Qazizadeh Hashemi.

Pemungutan suara cepat tersebut akan memilih presiden baru untuk menggantikan Ebrahim Raisi, yang tewas dalam kecelakaan helikopter tragis di barat laut Iran pada 19 Mei bersama dengan Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian dan enam rekan mereka.

Iran memperingatkan terhadap tindakan petualangan Zionis Israel di Lebanon

Kan'ani juga mengatakan, "Kebijakan Iran adalah untuk mendukung perdamaian dan stabilitas regional. Hal ini kini menjadi pengakuan global bahwa rezim Israel adalah sumber ketidakamanan di kawasan. Setelah delapan bulan perang dahsyat di Gaza, dunia kini yakin bahwa rezimlah yang menciptakan ketidakamanan di wilayah ini.”

Ia menegaskan bahwa, “Tentara, pemerintah, dan bangsa Lebanon mempunyai hak untuk menanggapi setiap tindakan agresif Zionis Israel, dan bahwa perlawanan tersebut menjamin stabilitas dan keamanan di Lebanon. Zionis harus mengetahui bahwa sistem perlawanan di kawasan tersebut tidak akan tinggal diam dalam menghadapi tindakan petualangan apa pun terhadap Lebanon dan kedaulatannya."

Eropa patut disalahkan atas kegagalan perundingan JCPOA

Kan’ani juga menunjuk pada tindakan “tidak konstruktif” yang dilakukan beberapa pihak di Eropa terhadap aktivitas nuklir Iran dan mengatakan bahwa merekalah yang harus disalahkan atas kegagalan perundingan untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir tahun 2015 – yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Komprehensif Aksi  Bersama (JCPOA).

Juru bicara tersebut menambahkan bahwa tindakan tersebut tidak memiliki logika politik yang dapat diterima, sehingga mendesak Eropa untuk melaksanakan tugas mereka alih-alih melontarkan tuduhan terhadap Iran.

Iran menunjukkan kepada dunia sifat damai dari program nuklirnya dengan menandatangani JCPOA dengan enam negara besar. Namun, penarikan diri sepihak Washington pada Mei 2018 dan penerapan kembali sanksi terhadap Teheran membuat masa depan perjanjian tersebut berada dalam ketidakpastian.

Teheran mulai menangguhkan sebagian kewajibannya berdasarkan perjanjian tersebut pada tahun 2019 sesuai dengan hak bawaannya berdasarkan paragraf 26 dan 36 JCPOA.[IT/r]


Story Code: 1140919

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1140919/iran-as-dan-inggris-terlibat-dalam-pembantaian-nuseirat-dunia-harus-menghentikan-kejahatan-israel

Islam Times
  https://www.islamtimes.org