QR CodeQR Code

AS dan Gejolak Palestina:

Pemerintahan Biden Memiliki Kesepakatan Sendiri dengan Hamas untuk Membebaskan Tawanan AS

10 Jun 2024 23:44

IslamTimes - Titik baliknya adalah potensi negosiasi tidak akan melibatkan Zionis “Israel” dan akan dilakukan melalui mediator Qatar.


Merundingkan kesepakatan sepihak dengan Hamas untuk menjamin pembebasan lima orang Amerika yang disandera di Gaza sudah dibahas oleh pemerintahan Biden jika perundingan gencatan senjata gagal, menurut dua pejabat senior AS dan dua mantan pejabat senior AS.

Titik baliknya adalah potensi negosiasi tidak akan melibatkan Zionis “Israel” dan akan dilakukan melalui mediator Qatar.

Pemerintahan Biden yakin Hamas menyandera lima warga Amerika dan menyatakan keinginannya untuk memulihkan jenazah tiga warga AS lainnya. Para pejabat yang mengetahui hal ini tidak mengetahui apa yang akan didapat Hamas sebagai imbalannya, namun mereka menyatakan bahwa Hamas mungkin mempunyai insentif untuk menyetujui perjanjian sepihak dengan AS karena hal ini kemungkinan akan menambah lebih banyak bahan bakar pada perselisihan antara AS dan Zionis Israel. ".

Warga Amerika yang diyakini ditawan di Gaza adalah Edan Alexander, Sagui Dekel-Chen, Hersh Goldberg-Polin, Omer Neutra, dan Keith Siegel.

Salah satu mantan pejabat mengklaim bahwa diskusi internal telah dilakukan mengenai kemungkinan kesepakatan sepihak dengan Hamas, yang mungkin menekan Netanyahu untuk menyetujui proposal gencatan senjata versi terbaru.

Para pejabat Amerika dan Zionis Israel menganggap bahwa operasi apa pun yang serupa dengan operasi di mana empat tawanan diambil dan 274 warga Palestina terbunuh akan tetap merupakan “pengecualian”, dan bersikeras bahwa sebagian besar tawanan yang tersisa hanya dapat diambil melalui cara diplomatik.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Zionis “Israel” untuk membahas upaya untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata ketika seorang pejabat senior pemerintah mengatakan kepada NBC News bahwa pembantaian hari Sabtu kemungkinan akan membuat upaya Blinken lebih sulit untuk mencapai kesepakatan dan membebaskan lebih banyak tawanan.

Kenyataan kembali menyerang
Pejabat senior pemerintah menambahkan bahwa pengambilan kembali senjata tersebut pada hari Sabtu (8/6) telah memberikan Perdana Menteri Zionis Israel Benjamin Netanyahu tekad yang lebih besar untuk melanjutkan perang di Gaza daripada menghentikannya.

Namun, menurut salah satu pejabat senior AS saat ini, mencoba menegosiasikan kesepakatan antara pemerintahan Biden dan Hamas adalah “pilihan yang sangat nyata” jika kesepakatan gencatan senjata yang diusulkan saat ini gagal diwujudkan.

AS meminta Dewan Keamanan PBB pekan lalu untuk mengadopsi resolusi yang mendukung gencatan senjata di Gaza dan kesepakatan pertukaran tahanan antara Zionis “Israel” dan Perlawanan Palestina yang ditetapkan oleh Biden, menurut laporan Reuters.

AS mengedarkan rancangan teks satu halaman kepada dewan yang beranggotakan 15 orang. Agar resolusi tersebut dapat disahkan, diperlukan setidaknya sembilan suara setuju dan tidak ada veto dari AS, Prancis, Inggris, China, atau Rusia.

Gagal menyerukan pasukan pendudukan Israel untuk mengakhiri mesin perangnya, rancangan undang-undang tersebut mendesak Hamas untuk menerima kesepakatan tersebut dan “sepenuhnya dan melaksanakan persyaratannya tanpa penundaan dan tanpa syarat.”

Sebelumnya pada Senin, Gedung Putih mengatakan Biden mengatakan kepada emir mediator Qatar bahwa dia melihat Hamas sebagai “satu-satunya hambatan bagi gencatan senjata total” di Gaza dan mendesaknya untuk menekan kelompok Perlawanan Palestina agar menerimanya.

Namun kantor Perdana Menteri Zionis Israel Benjamin Netanyahu-lah yang menekankan bahwa perang yang sedang berlangsung di Gaza akan terus berlanjut sampai semua “tujuan tercapai,” termasuk penghancuran kemampuan militer dan pemerintahan Hamas, dan para menteri ekstremis Netanyahu-lah yang mengancam untuk meninggalkan Israel. pemerintah jika dia menerima kesepakatan itu.[IT/r]


Story Code: 1140928

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1140928/pemerintahan-biden-memiliki-kesepakatan-sendiri-dengan-hamas-untuk-membebaskan-tawanan-as

Islam Times
  https://www.islamtimes.org