QR CodeQR Code

AS dan Gejolak Palestina:

DK PBB Mengadopsi Resolusi Terkait Gencatan Senjata di Gaza, Hamas Menyambut Baik

12 Jun 2024 01:11

IslamTimes - Dewan Keamanan PBB mengadopsi resolusi yang dirancang AS untuk menyambut proposal gencatan senjata Biden di Gaza.


Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Senin (10/6) mengadopsi resolusi yang menyambut proposal gencatan senjata Gaza yang diajukan oleh Presiden AS Joe Biden.

Resolusi tersebut, yang dirancang oleh Amerika Serikat, mendapat dukungan luar biasa, dengan 14 anggota memberikan suara mendukung dan Rusia abstain.

Proposal gencatan senjata, yang diumumkan oleh Biden pada tanggal 31 Mei, menguraikan rencana tiga fase baru yang bertujuan untuk mencapai “penghentian permusuhan yang abadi” di Jalur Gaza dan pembebasan semua tawanan yang ditahan oleh Hamas.

Hamas menyambut baik usulan gencatan senjata tersebut. “Kami menyambut baik isi resolusi Dewan Keamanan mengenai gencatan senjata permanen di Gaza, penarikan penuh, pemulangan pengungsi, dan rekonstruksi.”

Kelompok Perlawanan menekankan sikap tegasnya terhadap perubahan demografis atau pengurangan wilayah Jalur Gaza dan menyoroti perlunya bantuan penting untuk mendukung masyarakat di wilayah tersebut.

Selain itu, perwakilan Hamas di Lebanon, Ahmad Abdul-Hadi, mengatakan kepada Al Mayadeen bahwa resolusi DK PBB merupakan hasil langsung dari ketabahan rakyat Palestina dan perlawanan mereka.

Perwakilan tersebut memperingatkan terhadap ancaman terus-menerus yang dikeluarkan oleh pejabat Israel mengenai kelanjutan perang di Gaza meskipun ada keputusan tersebut, dan menekankan bahwa pernyataan ini harus ditinjau oleh DK PBB.

Amerika Serikat meminta Dewan Keamanan PBB pada Senin lalu untuk mengadopsi resolusi yang mendukung gencatan senjata di Gaza dan kesepakatan pertukaran tahanan antara “Israel” dan Perlawanan Palestina yang ditetapkan oleh Presiden Joe Biden, Reuters melaporkan pada hari Selasa (11/6).

Usulan gencatan senjata AS
AS mengedarkan rancangan teks satu halaman kepada dewan yang beranggotakan 15 orang. Agar resolusi tersebut dapat disahkan, diperlukan setidaknya sembilan suara setuju dan tidak ada veto dari AS, Prancis, Inggris, China, atau Rusia.

Gagal menyerukan pasukan pendudukan Zionis Israel untuk mengakhiri mesin perangnya, rancangan undang-undang tersebut mendesak Hamas untuk menerima kesepakatan tersebut dan “sepenuhnya dan melaksanakan persyaratannya tanpa penundaan dan tanpa syarat.”

Gedung Putih sebelumnya mengatakan Biden mengatakan kepada emir mediator Qatar bahwa dia melihat Hamas sebagai “satu-satunya hambatan bagi gencatan senjata total” di Gaza dan mendesaknya untuk menekan kelompok Perlawanan Palestina agar menerimanya.

Biden mengklaim bahwa ini adalah langkah paling efektif untuk meredakan perang yang sedang berlangsung, dan menambahkan, "Dengan gencatan senjata, bantuan dapat didistribusikan dengan aman dan efektif kepada semua yang membutuhkannya."

“Sebagai seseorang yang memiliki komitmen seumur hidup terhadap Zionis Israel, sebagai satu-satunya presiden Amerika yang pernah pergi ke Zionis Israel pada saat perang, sebagai seseorang yang baru saja mengirimkan pasukan AS untuk membela Zionis Israel secara langsung ketika negara itu diserang oleh Iran, saya meminta kepada Anda untuk mundur selangkah, pikirkan apa jadinya jika momen ini hilang,” tegasnya. “Kita tidak boleh kehilangan momen ini.”

“Sudah waktunya perang ini berakhir dan hari berikutnya dimulai,” tegas Biden, yang berada di bawah tekanan tahun pemilu dan di tengah agresi Zionis Israel yang sedang berlangsung, yang telah berlangsung selama delapan bulan.

Namun kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu-lah yang menekankan bahwa perang yang sedang berlangsung di Gaza akan terus berlanjut sampai semua “tujuan tercapai,” termasuk penghancuran kemampuan militer dan pemerintahan Hamas, dan para menteri ekstremis Netanyahu-lah yang mengancam untuk meninggalkan pemerintah Zionis Israel jika dia menerima kesepakatan itu.

Teks AS juga “menekankan pentingnya pihak-pihak mematuhi ketentuan perjanjian yang telah disepakati, dengan tujuan menghasilkan penghentian permusuhan secara permanen.”

Usulan ini menyusul rancangan resolusi yang diperkenalkan oleh Aljazair seminggu sebelumnya, yang menyerukan gencatan senjata di Jalur Gaza dan pembebasan semua tawanan Hamas dan menuntut agar Zionis "Israel" "segera menghentikan serangan militernya" di kota Rafah pada tahun 2017. Gaza selatan, mengutip perintah Mahkamah Internasional baru-baru ini.

Tidak sempurna
Namun Aljazair merasa keberatan dengan usulan gencatan senjata tersebut. Perwakilan Aljazair di Dewan Keamanan PBB menyatakan optimismenya mengenai hal ini, dan mengatakan bahwa hal tersebut tidaklah sempurna.

“Resolusi AS tidak sempurna, namun mewakili secercah harapan bagi Palestina,” kata utusan Aljazair. Diplomat tersebut kemudian menekankan bahwa keputusan Aljazair yang mendukung resolusi tersebut berasal dari keyakinan bahwa resolusi tersebut merupakan langkah signifikan menuju pencapaian penghentian permusuhan yang berkelanjutan dan segera.

Perwakilan Aljazair juga menggarisbawahi pentingnya mekanisme hukum internasional dalam mencegah kekejaman di masa depan. “Jika keputusan Pengadilan Kriminal Internasional dan Mahkamah Internasional tidak ditegakkan, genosida lain akan terjadi,” dia memperingatkan.[IT/r]


Story Code: 1141156

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1141156/dk-pbb-mengadopsi-resolusi-terkait-gencatan-senjata-di-gaza-hamas-menyambut-baik

Islam Times
  https://www.islamtimes.org