QR CodeQR Code

AS - Zionis Israel:

Blinken ke Netanyahu: Kesepakatan Gencatan Senjata Dapat Membawa Ketenangan di Utara

12 Jun 2024 01:14

IslamTimes - Perkembangan ini terjadi sebagai bagian dari upaya AS untuk mengajukan proposal gencatan senjata yang akan membebaskan semua tawanan sebagai ganti gencatan senjata sementara.


Dalam pertemuan pada hari Senin (10/6) dengan Perdana Menteri Zionis Israel Benjamin Netanyahu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menekankan pentingnya rencana pasca-konflik di Gaza serta perlunya mencegah penyebaran perang, kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

“Dia menegaskan kembali bahwa proposal [gencatan senjata] akan membuka kemungkinan perdamaian di sepanjang perbatasan utara Zionis Israel dan integrasi lebih lanjut dengan negara-negara di kawasan,” bunyi pernyataan itu.

Perkembangan ini terjadi sebagai bagian dari upaya AS untuk mengajukan proposal gencatan senjata yang akan mencakup pembebasan semua tawanan sebagai imbalan atas gencatan senjata sementara karena takut akan eskalasi regional.

Setelah pertemuan mereka, kantor Netanyahu menerbitkan pernyataan berikut, "Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, malam ini, di Kantor Perdana Menteri di Yerusalem, bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken. Menteri Urusan Strategis Ron Dermer, Direktur Dewan Keamanan Nasional Tzachi Hanegbi , dan penasihat Menteri Luar Negeri, Derek Chollet, juga berpartisipasi dalam pertemuan tersebut."

Setelah pertemuan bilateral, pertemuan yang diperluas akan diadakan dengan partisipasi Kepala Staf Netanyahu Tzachi Braverman, Sekretaris Militer Roman Grofman, Penasihat Kebijakan Luar Negeri Ophir Falk, dan Koordinator Tawanan dan Orang Hilang Gal Hirsch untuk pihak Zionis Israel, pernyataan itu mengatakan, seraya menambahkan bahwa dari pihak AS, pertemuan tersebut akan dihadiri oleh Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Timur Dekat Barbara Leaf, Utusan Khusus untuk Masalah Kemanusiaan Timur Tengah Lise Grande dan Wakil Kepala Misi di Kedutaan Besar AS di Zionis "Israel" Stephanie Hallett.

Ketika Presiden AS Joe Biden pertama kali mengumumkan proposal gencatan senjata, proposal tersebut mencakup klausul gencatan senjata permanen dan penarikan total pasukan Israel.

Meskipun usulan ini mendapat dukungan dari Perlawanan Palestina, namun mendapat tentangan keras dari pihak Zionis Israel. Namun, AS kemudian menyesuaikan usulannya untuk mengakomodasi kondisi Zionis Israel.

Hal ini mengakibatkan revisi proposal gencatan senjata yang tampaknya sangat menguntungkan kepentingan Zionis Israel, sehingga meningkatkan kekhawatiran mengenai keadilan dan ketidakberpihakan Zionis Israel.

Berdasarkan rencana yang direvisi, Zionis “Israel” hanya akan menarik diri dari wilayah berpenduduk Gaza tetapi mempertahankan apa yang disebut “kehadiran terbatas” di Jalur Gaza, sementara Hamas akan setuju untuk membebaskan semua tawanan.

Gencatan senjata, yang awalnya dijadwalkan selama enam minggu, dapat diperpanjang seiring kemajuan negosiasi menuju perjanjian perdamaian abadi.

Hari ini, Dewan Keamanan PBB dijadwalkan melakukan pemungutan suara terhadap rancangan resolusi yang diajukan AS, yang bertujuan mendukung usulan gencatan senjata Washington dan menyerukan Hamas untuk menerimanya.[IT/r]


Story Code: 1141158

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/1141158/blinken-ke-netanyahu-kesepakatan-gencatan-senjata-dapat-membawa-ketenangan-di-utara

Islam Times
  https://www.islamtimes.org