0
Friday 5 July 2024 - 22:49
AS, Eropa - Zionis Israel:

Barat Terus Mempersenjatai Israel Meskipun Ada Seruan untuk Mengakhiri Keterlibatannya dalam Genosida di Gaza

Story Code : 1145941
Pro-Palestine protesters block the entrance to the UK
Pro-Palestine protesters block the entrance to the UK's BAE Systems weapons factory, in the town of Rochester
Mereka terus mendorong perdagangan senjata mereka dengan Zionis Israel meskipun ada kemungkinan bersalah karena membantu dan bersekongkol dalam kejahatan perang Zionis Israel terhadap warga Palestina.

Pada bulan April, Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengeluarkan resolusi yang meminta negara-negara untuk “menghentikan penjualan, transfer dan pengalihan senjata, amunisi dan peralatan militer lainnya ke Zionis Israel” untuk mencegah pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran hukum internasional yang dilakukan oleh rezim pendudukan. .

Dokumen tersebut disetujui dengan 28 suara mendukung, enam menentang dan 13 abstain. Di antara negara-negara yang menentang resolusi tersebut adalah Amerika Serikat dan Jerman, pemasok senjata terbesar Zionis Israel.

AS memasok 69 persen impor senjata ke Tel Aviv antara tahun 2019 dan 2023, menurut laporan Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI).[IT/r]

Washington telah secara signifikan meningkatkan dukungan militernya terhadap Israel sejak awal Oktober, ketika entitas perampas kekuasaan melancarkan perang brutal di Gaza yang terkepung.

Pengiriman tersebut mencakup pertahanan udara, amunisi berpemandu presisi, peluru artileri, peluru tank, dan senjata kecil, demikian yang dilaporkan Yayasan Pertahanan Demokrasi (FDD) yang berbasis di Washington.

Bulan lalu, Israel menyetujui pembelian skuadron ketiga jet tempur siluman F-35 dari AS dalam kesepakatan senilai $3 miliar. Pesawat yang diproduksi Lockheed Martin ini akan menambah jumlah F-35 di angkatan udara Israel menjadi 75 unit.

Jerman adalah eksportir senjata terbesar kedua ke Israel, menyumbang lebih dari 25 persen impor senjata Tel Aviv pada tahun 2019-2023.

Berlin terutama memasok kapal selam, kapal perang, kendaraan dan mesin pesawat terbang kepada Israel, serta torpedo.

Mereka telah menyetujui penjualan senjata senilai €326 juta ($352 juta) ke Israel sebelum tanggal 7 Oktober, dan terus memberikan izin untuk mentransfer lebih banyak peralatan militer kepada rezim tersebut.

Italia adalah eksportir senjata terbesar ketiga ke Israel dan menyumbang 0,9 persen impor Israel antara tahun 2019 dan 2023.

Media Italia melaporkan bahwa negara tersebut mengirimkan senjata dan amunisi ke Israel senilai €2,1 juta ($2,27 juta) pada kuartal terakhir tahun 2023.

“Pada bulan Desember saja, saat ini di tengah pemboman yang dilakukan oleh tentara dan angkatan udara Israel di Jalur Gaza, dengan konsekuensi bencana bagi penduduk sipil, ekspor Italia mencapai 1,3 juta Euro, sehingga menandai puncak periode tersebut (dibandingkan 233,025 Euro). pada bulan Oktober dan 584.511 pada bulan November),” majalah berita Italia Altreconomia melaporkan.

Inggris adalah eksportir senjata lainnya ke Israel. Perusahaan-perusahaan Inggris seperti BAE Systems memasok rezim dengan komponen-komponen yang digunakan untuk jet tempur F-15, F-16, dan F-35, menurut Action on Armed Violence yang berbasis di London.

Sementara itu, Kampanye Melawan Perdagangan Senjata (CAAT) melaporkan bahwa Inggris telah mengizinkan ekspor senjata senilai £560 juta ($715 juta) ke Israel sejak tahun 2008.

“Hal ini tidak mencakup seluruh skala ekspor militer Inggris ke Israel karena banyak izin ekspor senjata ke Israel yang ‘terbuka’ dan tidak ada batasan pada jumlah ekspor berlisensi atau nilainya; dan banyak izin yang diberikan kepada AS, untuk dimasukkan ke dalam sistem persenjataan yang lebih besar untuk selanjutnya diekspor ke Israel,” kata CAAT.

“Ekspor yang paling dapat dilacak dari Inggris ke Israel adalah komponen jet tempur F-35 dan F-16 – keduanya digunakan oleh militer Israel di Gaza, tambahnya.

Serangan udara Israel menghantam rumah keluarga Bardaweel di lingkungan Al-Daraj di Gaza tengah, daerah Sidra, mengakibatkan 4 korban jiwa dan 4 luka-luka.#GazaGenocide
Ikuti kami: https://t.co/U3DDExuMf0 pic.twitter.com/eQGVAdoLJi
— Sorotan Palestina (@PalHighlight) 4 Juli 2024

Israel melancarkan serangan berdarah ke Gaza pada tanggal 7 Oktober setelah kelompok perlawanan Hamas melakukan Operasi Badai Al-Aqsa terhadap entitas perampas tersebut sebagai pembalasan atas kekejaman yang semakin intensif terhadap warga Palestina.

Sejauh ini, Israel telah membunuh sedikitnya 38.011 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, serta melukai 87.445 lainnya.
Comment