0
Thursday 11 July 2024 - 21:58
Palestina vs Zionis Israel:

Hari ke 278 di Gaza: 38.295 Tewas, 88.241 Terluka oleh 'Israel'

Story Code : 1147161
Hari ke 278 di Gaza: 38.295 Tewas, 88.241 Terluka oleh
Jumlah warga Palestina yang terbunuh oleh pendudukan Zionis Israel di Gaza sejak 7 Oktober telah meningkat menjadi 38.295 orang yang mati syahid dan 88.241 orang terluka, Kementerian Kesehatan di Jalur Gaza mengkonfirmasi pada hari Rabu (10/7).

Dalam laporan hariannya, Kementerian mengumumkan bahwa Zionis “Israel” melakukan empat pembantaian terhadap keluarga di Jalur Gaza, menewaskan 52 orang dan melukai 108 orang hanya dalam 24 jam terakhir.

Laporan tersebut mencatat bahwa beberapa korban masih terjebak di bawah reruntuhan dan di jalan, karena tim darurat dan pertahanan sipil tidak dapat menjangkau mereka.

Menurut koresponden Al Mayadeen di Gaza, seorang warga Palestina tewas sementara beberapa lainnya terluka dalam serangan udara Zionis Israel yang menargetkan pertemuan warga sipil di kota Musbah, Rafah paling utara.

Di Rafah tengah, tank-tank Zionis Israel melepaskan tembakan gencar ke rumah-rumah warga Palestina, sementara tembakan artileri pendudukan menargetkan kamp Yabna dan al-Shaboura.

Koresponden kami juga mengumumkan kematian seorang pria Palestina dan beberapa orang terluka menyusul serangan pesawat tak berawak yang menargetkan Tal al-Sultan di Rafah selatan.

Di tempat lain di Gaza, koresponden kami mengkonfirmasi bahwa setidaknya 70% kota tersebut menjadi sasaran serangan darat dan udara, dan melaporkan adanya korban luka dalam serangan udara yang dilancarkan oleh pasukan pendudukan Israel di lingkungan al-Daraj.

Artileri IOF juga menargetkan lingkungan al-Sabra, beberapa daerah di Tal al-Hawa, dan sebuah bangunan tempat tinggal di dekat rumah sakit umum di Gaza.

Sebuah rumah warga Palestina di kota Bani Suheila, di timur Khan Younis, juga menjadi sasaran IOF, menewaskan dua warga Palestina dan melukai enam lainnya.

Tiga pengungsi Palestina, termasuk seorang anak, tewas, sementara 10 lainnya terluka, dalam serangan Israel yang menargetkan toko ritel yang menampung para pengungsi di Nuseirat, Gaza tengah.

Pertahanan sipil Gaza mengecam tindakan Zionis Israel yang menargetkan situs sipil
Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) menyatakan bahwa krunya tidak dapat menanggapi puluhan panggilan darurat di Gaza karena intensitas dan bahaya pemboman Israel.

“Laporan lapangan dari Kegubernuran Gaza menunjukkan bahwa situasi yang dihadapi warga sangat mengerikan,” PRCS menunjukkan pada X, menambahkan bahwa “pasukan pendudukan terus menargetkan blok pemukiman dan mengusir warga dari rumah dan tempat berlindung mereka.”

PRCS sebelumnya telah mengumumkan bahwa semua “titik medis dan klinik darurat di Kegubernuran Gaza tidak dapat berfungsi karena tindakan evakuasi paksa yang dilakukan pendudukan Israel di berbagai wilayah di kegubernuran di mana titik-titik medis dan klinik tersebut berada.”

Bulan Sabit Merah Palestina: Tim ruang operasi menerima lusinan panggilan darurat kemanusiaan dari #Kota Gaza, namun tim ambulans kami tidak dapat menghubungi mereka karena bahaya di daerah sasaran dan intensitas pemboman. #IHL
— PRCS (@PalestineRCS) 9 Juli 2024

Direktorat Perbekalan dan Peralatan di Direktorat Jenderal Pertahanan Sipil di Gaza mengecam pembantaian berkelanjutan yang dilakukan oleh pasukan pendudukan Israel dan penargetan situs-situs sipil serta lembaga-lembaga yang ditunjuk sebagai tempat perlindungan, yang membahayakan nyawa ratusan ribu warga Palestina. senjata buatan Amerika.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa (9/7), direktorat tersebut mengutuk penggunaan bom terlarang oleh pendudukan Israel di daerah padat penduduk, di tengah meningkatnya blokade kemanusiaan, penghentian pasokan bahan bakar ke tim pertahanan sipil, dan pengurangan bahan bakar ke lembaga kemanusiaan lainnya.[IT/r]
Comment